Menarik

Sel Jantung Manusia Berubah dalam Penerbangan Angkasa tetapi Kembali ke Normal dengan Cepat di Bumi

Sel Jantung Manusia Berubah dalam Penerbangan Angkasa tetapi Kembali ke Normal dengan Cepat di Bumi

Dengan perjalanan ruang pelancongan menjadi semakin banyak idea yang realistik, mengetahui bagaimana sel dan badan manusia kita bertindak balas ketika berada di angkasa adalah asas. Pada masa ini, ini adalah kajian penting bagi mereka yang sudah menuju ke angkasa lepas: angkasawan.

Penyelidik dari Universiti Stanford telah mengkaji bagaimana sel jantung kita berubah ketika kita berada di angkasa, dan apa yang terjadi pada mereka ketika kita kembali ke Bumi.

Kajian itu diterbitkan pada hari Khamis di Laporan Sel Stem.

BERKAITAN: KAJIAN SENSOR SEPERTI Gelang SLAP BARU DENGAN SEL DALAM BUTIRAN YANG TIDAK DILAKSANAKAN

Kajian itu

Kajian dengan cepat menyimpulkan bahawa sel-sel jantung manusia berubah ketika berada di ruang angkasa. Namun, mereka kembali normal dengan cepat sekali kembali ke Bumi.

Inti dari kajian ini adalah untuk mengetahui bagaimana sel berubah, dan apa yang dapat dilakukan di masa depan untuk mencegah perubahan ini terjadi.

Kajian ini dapat "memberi manfaat kepada kesihatan angkasawan semasa penerbangan jarak jauh." https://t.co/Fxil6Y4sz0

- Futurisme (@futurism) 7 November 2019

Kajian terdahulu menunjukkan bahawa degupan jantung dan tekanan darah menurun ketika berada di ruang angkasa, meningkatkan jumlah darah yang dipam dari jantung kita. Tetapi kajian ini tidak pernah menjelaskan bagaimana ini berlaku.

Oleh itu Alexa Wnorowski dari Universiti Stanford dan rakan-rakannya memutuskan untuk memberi tumpuan kepada perkara itu.

"Kajian kami adalah novel kerana ini adalah yang pertama menggunakan sel induk pluripoten yang disebabkan manusia untuk mengkaji kesan penerbangan luar angkasa pada fungsi jantung manusia," kata penulis kajian senior Joseph C. Wu dari Sekolah Perubatan Universiti Stanford.

"Mikrograviti adalah persekitaran yang tidak begitu difahami, dari segi kesan keseluruhannya pada tubuh manusia, dan kajian seperti ini dapat membantu menjelaskan bagaimana sel-sel tubuh berperilaku di angkasa, terutama ketika dunia semakin banyak dan misi ruang angkasa yang lebih panjang seperti pergi ke bulan dan Marikh, "kata Wu.

Bagaimana pasukan menemui penemuan mereka?

Sebagai permulaan, pasukan mengambil darah dari tiga sukarelawan yang tidak mempunyai sejarah penyakit jantung. Sebilangan sel darah diprogram ulang dan dibuat untuk membentuk sel otot jantung.

Spaceflight mengubah sel jantung manusia - tetapi ia berubah kembali ketika kembali ke Bumi. Http://t.co/kpUFbhzGo3

- Metro Science & Tech (@Metro_Tech) 8 November 2019

Separuh daripada sel-sel ini dikirim ke Stesen Angkasa Antarabangsa (ISS), dan separuh lagi sampel disimpan di Bumi.

Selepas 4.5 minggu, sel-sel ISS dibawa kembali ke Bumi dan diperiksa untuk kesan mikrograviti.

Apa yang ditemui oleh pasukan?

Setelah kembali ke Bumi, pasukan menemui perbezaan cara 3.000 gen dinyatakan dalam sel-sel ini. Gen yang bertanggungjawab untuk metabolisme dan fungsi mitokondria adalah gen yang mengalami perubahan yang paling besar.

Rangkaian berita utama yang merangkumi karya kami @StanfordCVI @ArunSharmaPhD @StanfordDeptMed @stanfordvasc
Spaceflight mengubah sel jantung manusia tetapi ia kembali ke (kebanyakan) normal di Bumi. Http://t.co/T9VWLu8xj2

- Nazish Sayed (@Nazish_Sayed) 7 November 2019

Mengawasi mereka, didapati bahawa sekitar 1,000 gen ini tetap berbeza setelah sepuluh hari kembali di bumi. Selebihnya, bagaimanapun, kembali normal.

Apa yang tidak dijumpai atau difokuskan oleh kajian ini adalah apa kesan perubahan sel ini pada angkasawan, atau pelancong luar angkasa yang akan datang.

Oleh itu pasukan meneruskan kajiannya dan merancang untuk menghantar struktur tisu 3D dengan sejumlah jenis sel yang berbeza ke ISS untuk memerhatikan bagaimana mereka berubah.


Tonton videonya: Kehamilanku Sehat Persalinanku Nyaman - Pregnancy Fest Day 3 (Januari 2022).