Pelbagai

Peningkatan Meteorik Bitcoin pada Akhir 2017 Disalahkan oleh Pelabur Tunggal

Peningkatan Meteorik Bitcoin pada Akhir 2017 Disalahkan oleh Pelabur Tunggal

Kembali ke akhir tahun 2017 dan bitcoin, cryptocurrency yang popular melambung tinggi, mencapai tahap tertinggi sepanjang masa $20,000. Tetapi tidak lama kemudian, harga tersebut menjunam sehingga menyebabkan kerugian yang sangat tinggi setelah tidak pernah pulih.

Sebab-sebab kenaikan meteor pada akhir 2017: pelabur tunggal atau dikenali sebagai ikan paus dalam perdagangan.

BERKAITAN: PERBELANJAAN BITCOIN BESAR YANG BESAR MENURUN DI CHINA, MENGHILANGKAN $ 10 Juta DALAM KOMPUTER

Profesor menuangkan lebih dari 200 gigabait data transaksi

Itu menurut penyelidikan baru dari profesor University of Texas John Griffin dan profesor Universiti Negeri Ohio Amin Sham. Pakar cryptocurrency berpendapat bahawa satu ikan paus bertanggungjawab untuk menaikkan harga Bitcoin ke tahap tertinggi sepanjang masa, yang tidak pernah dapat dicapai lagi. "Hasil kajian kami menunjukkan bahawa bukannya ribuan pelabur memindahkan harga Bitcoin, ia hanya satu yang besar," tulis para penyelidik. Karya mereka diterbitkan di Jurnal Kewangan.

Untuk membuat kesimpulan mereka, para profesor melakukan analisis forensik mengenai harga bitcoin pada akhir 2017, melihat lebih daripada 200 data gigabait yang menunjukkan sejarah transaksi untuk bitcoin dan tether, mata wang digital yang dikenali sebagai stablecoin kerana terikat dengan dolar A.S.

Para profesor menemui corak antara tethers yang diperdagangkan untuk bitcoin dan dapat mengaitkannya dengan satu pelabur yang mempunyai akaun di Bitfinex, pertukaran cryptocurrency. Pelabur tunggal dapat meningkatkan permintaan untuk bitcoin secara tiruan melalui tethers. Penipuan itu berlaku ketika bitcoin meningkat tinggi, menuju ke tahap tertinggi sepanjang masa $ 20,000. Bitcoin berdagang untuk $9,197 pada 7 November. Para profesor tidak dapat mengenal pasti manipulator tunggal yang bertanggungjawab untuk kenaikan bitcoin tetapi mereka berpendapat bahawa Bitfinex tahu siapa itu.

Profesor mengatakan ada keperluan untuk peraturan, pemantauan mata wang digital

"Periode kenaikan harga yang cepat secara historis dikaitkan dengan inovasi dan pertumbuhan tetapi juga dengan kegiatan jahat yang menyebabkan salah letak modal," tulis para profesor. "Dengan memetakan blok Bitcoin dan Tether, kami dapat membuktikan bahawa satu pemain besar di Bitfinex menggunakan Tether untuk membeli sejumlah besar Bitcoin ketika harga jatuh dan mengikuti percetakan Tether. Kegiatan sokongan harga seperti itu berjaya, kerana harga Bitcoin meningkat berikutan tempoh
campur tangan. Malah, 1% kali dengan pertukaran Tether yang melampau untuk Bitcoin mempunyai kesan harga agregat yang besar. "

Para profesor memperingatkan penemuan mereka menunjukkan bahawa teknologi inovatif yang diciptakan untuk mengelilingi sistem perbankan tradisional tidak menghilangkan keperluan untuk pengawasan luaran, pemantauan, dan kerangka peraturan. "Penemuan kami menyokong naratif sejarah bahawa aktiviti meragukan dikaitkan dengan gelembung dan dapat menyumbang kepada penyelewengan harga lebih lanjut," tulis mereka.


Tonton videonya: Bagaimana Cara Blockchain Bekerja? Tech in Asia ID (Januari 2022).