Koleksi

Penyelidik Membangunkan Sistem Membunuh Virus yang Terdapat di Sel Manusia

Penyelidik Membangunkan Sistem Membunuh Virus yang Terdapat di Sel Manusia

Beberapa virus yang paling biasa dan mematikan bagi manusia adalah berdasarkan RNA dan tidak banyak cara rawatan yang disetujui oleh FDA.

Untuk mengatasi hal itu, sekumpulan penyelidik yang diketuai oleh Broad Institute of MIT dan Harvard mengembangkan agen antivirus yang dapat mencari dan memusnahkan virus berdasarkan RNA yang bersembunyi di dalam sel manusia.

BERKAITAN: SARAPAN DADAH EBOLA BARU TELAH MENJANJIKAN 'KADAR PENGHASILAN 90%'

Terdapat kekurangan ubat untuk membunuh virus RNA ini

Dalam laporan penyelidikan, yang diterbitkan dalam jurnal Sel Molekul, para penyelidik yang diketuai oleh pengarang kanan Pardis Sabeti, seorang anggota di Institut Broad dan seorang profesor di Universiti Harvard, Catherine Freije, seorang pelajar siswazah di Universiti Harvard, dan Cameron Myhrvold, seorang siswazah School of Arts and Sciences postdoc, dapat untuk mengubah enzim pemotong RNA CRISPR menjadi agen yang dapat memusnahkan virus termasuk Ebola, Zika dan selesema.

Usaha para penyelidik dilakukan ketika ubat-ubatan tidak cukup untuk membunuh jangkitan ini. Menurut para penyelidik, pada masa lalu 50 tahun, 90 ubat antivirus yang diluluskan secara klinikal telah dikembangkan tetapi hanya merawat sembilan penyakit. Ubat-ubatan tersebut tidak menggambarkan fakta bahawa patogen virus dapat berkembang dan menjadi tahan terhadap rawatan semasa. Para penyelidik menyatakan bahawa hanya 16 virus mempunyai vaksin yang diluluskan oleh FDA.

Sistem CARVER dapat melawan pelbagai virus

Para penyelidik sebelumnya telah membuat enzim Cas13 menjadi alat untuk memotong dan menyunting RNA dan untuk mengesan virus dan bakteria dalam sel manusia. Sekarang mereka menggunakan Cas13 atau sistem CRISPR apa pun untuk bertindak sebagai antivirus pada sel manusia. Para penyelidik menggabungkan keupayaan Cas13 menjadi satu sistem yang pada masa akan datang dapat mendiagnosis dan merawat jangkitan ini. Sistem ini dipanggil CARVER.

"Patogen virus manusia sangat beragam dan selalu menyesuaikan diri dengan persekitaran mereka, bahkan dalam satu spesies virus, yang menggarisbawahi cabaran dan keperluan platform antivirus yang fleksibel," kata Sabeti, yang juga penyiasat Institut Perubatan Howard Hughes dalam sebuah siaran akhbar yang mengetengahkan penyelidikan. "Kerja kami menetapkan CARVER sebagai teknologi diagnostik dan antivirus yang kuat dan dapat diprogram dengan cepat untuk pelbagai jenis virus ini."

Alat penyelidik mengurangkan sel RNA virus 40 kali ganda

Untuk menguji keberkesanan sistem CARVERnya, para penyelidik mengujinya pada sel manusia yang mempunyai virus choriomeningitis limfosit (LCMV), virus influenza A (IAV), dan virus stomatitis vesikular (VSV). Dua puluh empat jam setelah memperkenalkan gen Cas13 dan RNA panduan ke dalam sel, para penyelidik mendedahkan sel-sel kepada virus. Selepas yang lain 24 berjam-jam, enzim Cas13 mengurangkan tahap RNA virus dalam sel sebanyak 40 kali.

"Kami membayangkan Cas13 sebagai alat penyelidikan untuk mengeksplorasi banyak aspek biologi virus dalam sel manusia," kata Freije dalam siaran pers yang sama. "Ini juga berpotensi menjadi alat klinikal, di mana sistem ini dapat digunakan untuk mendiagnosis sampel, mengobati jangkitan virus, dan mengukur keberkesanan perawatan - semuanya dengan kemampuan untuk menyesuaikan CARVER dengan cepat untuk menangani masalah baru atau tahan dadah. virus semasa ia muncul. "


Tonton videonya: Webinar#6:Biogas to Energy; Sistem engine biogas u0026 penerapannya di IndonesiaEuroasiatic u0026 Organics (Januari 2022).