Pelbagai

Jadual bertukar untuk penangkapan dan penyimpanan karbon

Jadual bertukar untuk penangkapan dan penyimpanan karbon

Bagaimana jika kita dapat mengembalikan perubahan iklim dengan hanya menangkap lebih banyak gas rumah hijau yang kita keluarkan sejak revolusi industri? Mungkin terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, tetapi teknologi itu sudah ada. Ia disebut penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) - atau penangkapan dan penyerapan karbon - dan telah dikembangkan sejak tahun 1990-an.

BERKAITAN: KAEDAH CAPBURE CARBON MENGAMBIL INSPIRASI DARI SCUBA GEAR KE SCRUB CO2 MATI TANAMAN

Selama bertahun-tahun, para saintis telah menemukan cara yang berbeza untuk menangkap dan menyimpan CO2 di darat, di bawah laut, dan bahkan dengan menggunakannya sebagai input ke dalam proses industri yang berbeza. Tetapi walaupun selama beberapa dekad penyelidikan dan pengembangan (R&D), CCS tetap terlalu mahal untuk digunakan dalam skala besar dalam industri.

Sebagian masalahnya adalah kenyataan bahwa, hingga saat ini, baik pemerintah maupun perusahaan swasta tidak berminat untuk melabur sejumlah besar uang yang diperlukan untuk mengembangkan teknologi sehingga dapat dilaksanakan secara komersial.

Di samping itu, penyebaran CCS secara besar-besaran memerlukan pembinaan infrastruktur untuk menangkap, mengangkut, dan menyimpan gas rumah hijau; ini harus serupa dengan infrastruktur minyak dan gas yang ada, yang memerlukan puluhan tahun untuk didirikan dan mahal untuk dibina. Dengan kata lain, pelaburan yang diperlukan sangat besar.

Ini adalah kenyataan bahawa CCS gagal menangani punca perubahan iklim, iaitu bahawa kita menghasilkan dan memakan terlalu banyak dan melampaui batas planet kita. Ringkasnya, CCS adalah penyelesaian akhir paip yang tidak disukai oleh ahli alam sekitar dan yang tidak disukai oleh orang lain kerana ia mahal dan penggunaannya bererti bahawa kita gagal mengurangkan perubahan iklim dengan langkah pencegahan.

Lagipun masa depan?

Tetapi beberapa perkembangan terbaru menunjukkan fakta bahawa CCS mungkin memiliki masa depan dalam upaya mitigasi perubahan iklim. Satu tahun yang lalu, pada bulan Oktober 2018, Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim (IPCC) - yang beroperasi di bawah PBB, ini adalah badan ilmiah yang paling berwibawa mengenai perubahan iklim di dunia - menerbitkan laporan penting di mana ia menyimpulkan bahawa CCS perlu sebahagian daripada penyelesaian untuk mengelakkan bencana perubahan iklim (pemanasan 2C atau lebih tinggi). Menjelang 2100, IPCC mendapati, dunia perlu menghapus sekurang-kurangnya 3.3 bilion tan CO2 setahun dari atmosfera menggunakan CCS.

Laporan itu diikuti oleh insentif dasar yang menggalakkan. Pada bulan November 2018, Suruhanjaya Eropah menerbitkan peta jalan untuk berkecuali karbon pada tahun 2050, yang merangkumi CCS bersama enam langkah lain. Menurut strategi ini, CCS adalah untuk "mengimbangi baki [setelah tindakan pencegahan habis] pelepasan gas rumah kaca dalam ekonomi kita dan membuat pelepasan negatif."

Di seberang Atlantik, Kongres A.S. pada tahun 2018 meningkatkan pembiayaan R&D untuk CCS dan insentif cukai untuk penangkapan dan penggunaan CO2, menurut laporan Kongres Ogos 2018 ini.

Lampu Utara

Lebih penting lagi, syarikat gergasi industri telah mula menurunkan berat badan mereka di belakang CCS dengan bersungguh-sungguh. Walaupun teknologi itu sudah matang, hanya 18 projek CCS yang beroperasi pada Disember 2018. Namun, pada Januari 2019, projek baru yang menjanjikan yang dijuluki Northern Lights telah menerima lesen untuk beroperasi. Terletak di pesisir barat Norway, inisiatif bercita-cita tinggi itu bertujuan untuk membina infrastruktur pengangkutan dan penyimpanan akses terbuka untuk CO2.

Dikendalikan oleh Equinor Norway (bekas Statoil), projek ini juga mengira syarikat minyak Shell dan Total antara rakan kongsi. Dan, pada bulan September 2019, ia mempunyai penyertaan tujuh syarikat gergasi industri lain dari pelbagai industri, yang telah berkomitmen untuk mewujudkan rantai nilai di CCS di sektor masing-masing.

Setelah siap, Northern Lights akan menjadi projek terbesar di dunia, yang dapat menangkapnya lima juta tan CO2 setahun. Ini setara dengan gas rumah kaca yang dikeluarkan oleh lima juta kenderaan penumpang dalam setahun atau oleh enam loji janakuasa arang batu bersaiz purata.

LIghts Utara akan berfungsi seperti berikut. CO2 yang diambil dari pelbagai sumber akan diangkut dengan kapal ke pelabuhan Bergen Norway, di mana ia akan disimpan dalam tangki bertekanan. Gas kemudian akan dipam ke luar pesisir melalui saluran paip ke satu atau beberapa telaga suntikan.

Prosesnya tidak memerlukan platform luar pesisir, kerana telaga akan dikendalikan menggunakan infrastruktur minyak dan gas luar pesisir yang ada. Reka bentuk dan pengurusan kemudahan ini akan serupa dengan yang diperlukan untuk gas petroleum cair (LPG) tanpa bahaya kebakaran yang berkaitan dengan yang terakhir, menurut Equinor.

Mengapa begitu mahal?

Syarikat minyak dan gas telah menyuntikkan CO2 yang berlaku secara semula jadi di telaga minyak selama beberapa dekad untuk meningkatkan kadar pemulihan tenaga di telaga mereka. Walau bagaimanapun, menangkap pelepasan CO2 industri jauh lebih rumit dan mahal.

CCS dapat dilakukan di hampir semua jenis fasilitas yang mengeluarkan CO2, tetapi sangat relevan untuk industri yang sangat mencemarkan seperti penjanaan tenaga, simen, bahan kimia, dan petrokimia.

Terlepas dari kasus penggunaannya, teknologi ini terdiri dari tiga langkah utama: (1) penangkapan CO2, diikuti dengan (2) pemampatan dan pemurniannya, dan kemudian dengan (3) penyuntikannya ke dalam berbagai jenis formasi batuan.

Langkah pertama - menangkap CO2 - menyumbang kos teknologi yang tinggi. Ini kerana CCS melibatkan penambahan beberapa langkah untuk pembakaran industri untuk menghilangkan CO2 dari gas serombong.

Untuk loji kuasa berasaskan arang batu, misalnya, kos menangkap CO2 boleh setinggi $ 109 per tan, yang diperkirakan akan meningkatkan harga elektrik yang dihasilkan hingga 80%.

Bagaimana dengan pelepasan negatif?

Walaupun CCS menarik dan tersendiri, beberapa aplikasinya lebih menonjol kerana seberapa besar kesannya jika digunakan pada skala besar. Salah satu aplikasi tersebut adalah tanaman bioenergi dengan penangkapan dan penyimpanan karbon (BECCS), yang terdiri dari penukaran biomassa menjadi tenaga dengan penangkapan dan penyimpanan tetap dari emisi CO2 yang dihasilkan.

Terdapat dua cara utama di mana ini dapat dicapai. Yang pertama adalah pembakaran langsung biomas dan penangkapan pelepasan CO2 yang dihasilkan. Cara kedua - yang lebih umum digunakan pada masa ini - cara terdiri dari fermentasi biomas, yang menghasilkan bioetanol. Dalam kes terakhir, pelepasan CO2 tidak perlu ditangkap, tetapi dapat dikompres secara langsung.

BECCS berjanji tidak hanya untuk mengurangkan pergantungan kita pada hidrokarbon dengan menawarkan bahan bakar alternatif untuk penjanaan elektrik, tetapi juga untuk menghilangkan CO2 dari atmosfer dalam prosesnya, sehingga membantu mengurangi perubahan iklim. Yang mengatakan, teknologi itu bukan tanpa pengkritiknya, yang telah menunjukkan bahawa menggunakan tanah untuk menanam tanaman untuk BECCS akan memberikan tekanan lebih lanjut terhadap keanekaragaman hayati dan mengumpulkan tanaman makanan yang diperlukan untuk memberi makan penduduk dunia yang semakin meningkat.

Pada penghujung hari, cara paling berkesan (dan paling murah) untuk mengasingkan CO2 adalah menanam hutan dan mengelakkannya mengeluarkan terlalu banyak dari awal. Kerana, sementara beberapa syarikat gergasi industri ingin kita meyakini bahawa "industri dapat melakukan apa yang dilakukan oleh tanaman" (iaitu menangkap CO2), kenyataannya adalah kita sebagai masyarakat harus membayar harga yang besar untuk mewujudkannya. Dan alasan mengapa kita memerlukan industri untuk melakukan apa yang pertama kali dilakukan oleh kilang adalah kerana kita tidak mampu mengekang pelepasan gas rumah hijau kita pada waktu yang sepatutnya.


Tonton videonya: Upaya Bersama Turunkan Emisi Karbon (Januari 2022).