Maklumat

5 Perkembangan dan Penemuan yang Paling Transformatif dari Revolusi Perindustrian

5 Perkembangan dan Penemuan yang Paling Transformatif dari Revolusi Perindustrian


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tahap kemajuan teknologi terus meningkat dengan kadar yang sederhana selama berabad-abad sebelum Revolusi Perindustrian daripada akhir abad ke-18 hingga awal abad ke-19, tetapi akan memulakan percepatan transformasi yang menghasilkan era moden selama ini secara kasar 100 tahun tempoh. Ini adalah zaman pergolakan sosial dan kemajuan teknologi yang tidak banyak sama dengan sejarah manusia, dan walaupun terdapat puluhan penemuan besar dari Revolusi Industri yang layak untuk kajian dan perbincangan yang panjang, ini lima perkembangan meninggalkan kesan paling berpanjangan pada dunia yang kita jalani sekarang.

Enjin wap menggerakkan Revolusi Perindustrian

Sejauh ini penemuan asas Revolusi Industri adalah enjin stim, dicipta oleh James Watts di 1760-an. Watts telah mempelajari mesin sebelumnya yang disebut mesin atmosfera, yang diciptakan oleh Thomas Newcomen di 1712, untuk melihat apakah ia dapat diperbaiki. Enjin atmosfera Newcomen membakar bahan bakar untuk beroperasi dan dirancang untuk mengepam air dari lombong arang batu dan menyediakan pengudaraan, tetapi Watts mencari mesin untuk tujuan umum dan, bersama dengan Matthew Boulton, akhirnya mengubah enjin atmosfera dari pam perlombongan dan ventilator menjadi sesuatu yang benar-benar revolusioner.

BERKAITAN: 27 INVENSI REVOLUSI INDUSTRI YANG MENGUBAH DUNIA

Reka bentuk mesin wap yang dikembangkan oleh Watts dan Boulton akan memberikan kekuatan untuk hampir semua penemuan baru Revolusi Industri yang akan datang dan cukup serba boleh untuk menyesuaikan diri dengan sebilangan besar kes penggunaan. Inovasi kritikal mesin wap Watts adalah gerakan putarnya, bukan gerakan linier, sebagai daya penggerak yang memberi kekuatan pada enjin. Ini membolehkan enjin stim kekal mandiri dan agak padat sementara juga memungkinkan teknologi dapat disesuaikan, dan melambangkan Revolusi Industri itu sendiri. Tanpa mesin wap, penemuan Revolusi Perindustrian lain tidak akan dapat dilakukan.

Jenny yang berputar dan penemuan jentera perindustrian

Penemuan Spinning Jenny adalah produk keperluan yang luar biasa. Ledakan tekstil di England, bermula di pertengahan tahun 1700-an, menyebabkan permintaan benang kapas dan bulu, yang digunakan untuk membuat kain tenunan pada alat tenun, melambung tinggi. Sistem industri pondok yang ada, di mana pekerja separa mahir di rumah mereka memutar benang menjadi benang dengan tangan untuk menjual ke kilang tekstil, tidak dapat memenuhi permintaan industri, sehingga banyak orang berlumba-lumba untuk membuat mesin yang dapat mempercepat proses ini dan menghasilkan benang dan benang dalam jumlah yang lebih banyak, dan mudah-mudahan memberi untung bagi diri mereka dalam proses tersebut.

Oleh itu, James Hargreaves sebenarnya bukan yang pertama mencipta mesin untuk memintal benang, yang lain membangunnya terlebih dahulu, dan mesinnya bukan mesin yang akan digunakan secara meluas di kilang tekstil di England semasa Revolusi Industri. Kehormatan itu akan sampai ke kerangka air. Masih, Jenny yang berputar, dipatenkan1770, secara meluas dikreditkan sebagai salah satu kejayaan paling kritikal dari Revolusi Perindustrian awal kerana mesin yang membolehkan kilang tekstil mengindustrikan sepenuhnya proses pembuatan untuk menghasilkan kain siap, item yang merupakan inti dari ledakan komoditi yang bersejarah. Hasil pembuatan tekstil buatan Jenny yang sangat hebat, dan sebagai balasannya, sejarah menjadikan Hargreaves sangat terkenal.

Dan bukan tanpa sebab. Hargreaves mungkin bukan yang pertama membangun mesinnya, dan bukan mesin pertama yang digunakan dalam proses pembuatan tekstil, tetapi dengan memenuhi keperluan teknologi itu dengan penemuannya, perindustrian proses pembuatan telah benar-benar dimulai. Perindustrian itu adalah inti dari Revolusi Perindustrian itu sendiri, dan secara kekal akan mentakrifkan semula apa yang dimaksudkan untuk orang bekerja. Jenny yang berputar dan mesin-mesin yang menyusul akan menjadi mesin ekonomi Inggeris itu sendiri, dan, seiring berjalannya waktu, perindustrian ini merebak ke seluruh Eropah, Amerika Utara, dan seterusnya, mengubah pembuatan selamanya.

Steamboat dan lokomotif

Salah satu daripada dua warisan terpenting Revolusi Industri adalah bagaimana teknologi mengubah cara kita mengangkut orang dan bahan dari jarak jauh. Kereta api telah lama digunakan di lombong untuk mengangkut bijih, dan barang dan orang selalu melakukan perjalanan dengan kapal sejak hari-hari awal perdagangan dan perdagangan, tetapi mesin uap sama sekali mengubah cara kegiatan ini dilihat dan dipraktikkan.

Menggunakan enjin wap yang baru dicipta untuk menggerakkan kapal berada di fikiran banyak pencipta pada akhir-akhir ini abad ke 18, dan walaupun banyak yang dicuba dan beberapa bahkan menggunakan kapal bertenaga wap prototaip, seorang Amerika bernama Robert Fulton dikreditkan sebagai yang pertama membawa teknologi tersebut ke penggunaan komersial. Berlayar kapal uap pertama di sungai Seine di Perancis di 1803, ia berlayar melalui sungai dengan kecepatan yang pantas tiga hingga empat mph, tetapi dapat melakukannya semasa melakukan perjalanan ke hulu.

Sehingga kapal uap, navigasi sungai sepenuhnya bergantung pada aliran sungai, mencegah penggunaan sungai secara efisien di kedua arah. Dengan mengatasi batasan ini, barang dan orang dapat memberi kelonggaran yang besar dalam bagaimana mereka bergerak dan sejauh mana mereka dapat melakukan perjalanan. Memperluas kemampuan orang bergerak di seluruh England sangat penting untuk memenuhi permintaan tenaga kerja di pusat pembuatan dan perlombongan yang semakin meningkat di bahagian lain di negara ini.

Yang lebih transformatif adalah kapal berkuasa wap yang dibina untuk menyeberangi lautan. Sejak umat manusia mulai menjauh dari keselamatan garis pantai, mereka berada di belas kasihan cuaca dan angin perdagangan, menjadikan perjalanan laut berisiko dan tidak dapat dipercayai. Kuasa wap berubah semalaman. Penggerak dapat digunakan untuk mendorong kapal ke depan menggunakan mesin uap yang kuat, memungkinkan kapal berlayar melintasi lautan tanpa mengira cuaca. Ini membawa kepastian dan keteraturan yang sangat diperlukan untuk perdagangan lautan pada waktu yang tepat untuk industri tekstil Inggeris.

Revolusi pengangkutan yang serupa berlaku di darat pada waktu yang sama, ketika Richard Trevithick, seorang jurutera perlombongan dari Cornwall, England, memperkenalkan lokomotif di 1801.

Enjin wap Watts digunakan secara meluas dalam pembuatan dan perlombongan, dan Trevithick tahu betapa kuatnya tenaga itu, tetapi tidak cukup cekap untuk memindahkan kereta ke darat. Watts sendiri menyedari batasan enjinnya, yang menggunakan wap pada tekanan rendah untuk menggerakkan gerakan putar tetapi yakin bahawa mengoperasikan enjin pada tekanan wap yang lebih tinggi tidak selamat atau bahkan mungkin. Trevithick, bagaimanapun, percaya bahawa dia dapat membina mesin wap tekanan tinggi, yang akan menjadikannya lebih kuat tanpa perlu membuatnya lebih besar.

Hasil kerjanya adalah mesin lokomotif pertama, yang dihasilkannya untuk mengangkut arang batu dari wilayah kaya arang batu di England ke Cornwall yang miskin arang batu dengan kos yang jauh lebih murah untuk lombong. Ia memerlukan perkembangan pembuatan keluli untuk landasan kereta api ketika kita memikirkannya tiba di tempat kejadian, tetapi, akhirnya, lokomotif akan menjadikan bahagian-bahagian negara yang kekurangan jalan air tempatan dapat diakses oleh perniagaan yang lapar akan sumber daya. Ini juga akan menjadikan orang-orang di kawasan-kawasan sebelumnya yang terpencil terhubung dengan bahagian-bahagian lain di negara ini dengan cara yang tidak dapat dilihat di kepulauan Inggeris kerana ia adalah sebahagian dari Empayar Rom.

Untuk negara di mana seseorang biasanya hidup tidak lebih dari satu beberapa puluh batu jauh dari tempat nenek moyang mereka tinggal abad sebelumnya, lokomotif adalah perkembangan revolusioner yang mengubah cara orang di England, dan tidak lama lagi dunia, memikirkan pergerakan dan perjalanan peribadi.

Kilang itu menukar pembuatan selama-lamanya

Jentera industri dan pengangkutan bertenaga wap adalah dua bahan utama dari satu-satunya pembangunan Revolusi Perindustrian terpenting: kilang.

Pembuatan berskala besar pastinya bukan idea baru, tetapi apa yang menjadikan pusat pembuatan Revolusi Perindustrian berbeza dari apa sahaja yang berlaku sebelumnya adalah cara mereka menghasilkan barang mereka, orang yang mereka bekerja, sejumlah besar barang yang mereka dapat hasil, dan akibat sosial yang mereka hasilkan sebagai produk sampingan.

Oleh kerana Gerakan Kandang dan revolusi pertanian berlaku selari dengan Revolusi Perindustrian, banyak petani dan buruh pertanian ditolak dari tanah yang ditanam keluarga mereka selama beberapa generasi dan Commons - kawasan yang terbuka untuk semua anggota masyarakat dan yang sangat penting untuk kelangsungan hidup keluarga - terus menyusut apabila ladang besar menyerap ruang ini melalui perubahan dasar yang bertujuan untuk penggunaan tanah dan penyatuan bangsawan yang lebih efisien. Tiba-tiba dikeluarkan dari sumber nenek moyang mereka, banyak yang beralih ke perdagangan mahir dan bekerja di industri pembuatan pondok untuk menghasilkan beberapa jenis pendapatan sehingga mereka dapat membeli makanan untuk keluarga mereka.

Ini berakhir dengan cepat dan sangat kontroversial dengan pengenalan mesin industri, yang dapat melakukan jumlah pekerjaan yang sama dengan beberapa, atau bahkan puluhan, pekerja mahir dalam jumlah waktu yang sama. Lebih penting lagi, mengoperasikan jentera ini tidak memerlukan tahap keterampilan yang dilakukan oleh pengilangan industri pondok, dan barang yang mereka hasilkan mempunyai kualiti yang mencukupi sehingga mereka dengan cepat mengambil alih seluruh pasaran tekstil.

Dengan menggunakan enjin wap besar untuk menggerakkan jentera ini, pemilik perniagaan membina 'kilang' besar yang kemudian hanya memanggil kilang, untuk menempatkan mesin ini, yang mengeluarkan tekstil dan barang lain dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pekerja mahir Inggeris, tidak dapat bersaing dengan output dari mesin baru, menentang perubahan ini dengan segala cara yang mereka miliki.

Dikenal sebagai orang Luddites, pekerja-pekerja ini berkumpul bersama dan memusnahkan mesin kilang namun mereka dapat berhenti atau sekurang-kurangnya memperlambat yang tidak dapat dielakkan, tetapi akhirnya mereka menjadi lebih dari sekadar jalan masuk ke era perindustrian. Tidak dapat bersaing di pasaran dengan barang-barang buatan tangan mereka, mereka segera bergabung dengan barisan orang-orang yang tidak mahir dan menganggur yang terus berkembang di seluruh negara ke kilang-kilang baru yang tumbuh di seluruh England untuk mencari pekerjaan.

Dipaksa menjadi pesaing kejam untuk pekerjaan, hampir tidak ada upah yang terlalu kecil bagi banyak orang yang memerlukan apa sahaja yang mereka dapat untuk memberi makan kepada keluarga mereka. Dibayar dengan atau di bawah gaji sara hidup, dan sering memerlukan anak-anak dan isteri mereka yang masih kecil untuk bekerja di kilang-kilang juga agar cukup untuk bertahan hidup, pekerja kilang yang miskin menjadi wajah manusia Revolusi Perindustrian.

Pertempuran berterusan yang ditinggalkan oleh Revolusi Perindustrian

Revolusi Perindustrian ditulis dengan kemas oleh dua revolusi menentang, keduanya berakar pada teori ekonomi untuk bagaimana mengatur masyarakat, dan mereka saling terkait erat antara satu sama lain.

Ketibaan ekonomi kapitalis dalam 1776 memberikan titik tolak untuk industri tekstil Inggeris yang diperkuat oleh konsep-konsep di tengah-tengah sistem, seperti kebajikan dalam mencapai kepentingan diri seseorang, kecekapan pasar yang unggul, dan prinsip pemerintahan tidak campur tangan dalam ekonomi. Penerapan nilai-nilai kapitalisme oleh pemimpin perniagaan sama sekali tidak mengejutkan, tetapi kelajuan ekonomi kapitalis yang menjadi ortodoksi pemerintah Inggeris sangat mengejutkan.

Tidak diragukan lagi, adopsi ini dibantu oleh mereka yang berada dalam pemerintahan yang sangat berinvestasi dalam senarai perniagaan yang semakin banyak didirikan di negara ini, tetapi kecepatan penerapan ini juga ditandingi oleh semangat yang tulen untuk memajukan sistem ini hingga menjadi masalah. pengabdian agama, seperti ketika beberapa pegawai pemerintah Britain berpendapat bahawa pasar yang tidak terganggu mencerminkan kehendak Tuhan, jadi untuk campur tangan di pasar-pasar untuk berusaha mencapai keputusan dasar bukan hanya kebijakan yang buruk, itu adalah kejahatan moral yang serius.

Menjelang akhir Revolusi Perindustrian, satu abad ekonomi Laissez-Faire seperti ini telah mewujudkan golongan pekerja bandar yang kurang baik dan dari gerakan massa ini muncul tindak balas yang tepat terhadap kapitalisme yang berlaku pada masa itu. Namun, tindak balas ini jauh lebih radikal daripada reformasi liberal yang paling radikal dari Pencerahan; ia tidak hanya mencabar status quo, tetapi secara eksplisit menyatakan bahawa pemusnahan sepenuhnya dan penggantian borong tatanan konservatif Eropah adalah tujuan utama gerakan massa antarabangsa yang semakin meningkat.

Ini baru sosialisme saintifik adalah segala sesuatu yang bukan kapitalisme, dan itu adalah reka bentuk. Dibangunkan dalam bayang-bayang kapitalisme Revolusi Perindustrian yang tidak terbatas, sosialisme adalah kritikan point-by-point terhadap status quo kapitalis yang berkembang dari masa ke masa menjadi teori kompleks ekonomi politik materialis. Di sebalik kerumitan teorinya, ia tetap memberi inspirasi kepada kelas pekerja buta huruf, tidak mahir, dan marah secara adil dari seluruh benua Eropah oleh berjuta-juta orang untuk secara langsung dan agresif mencabar pemilik kilang, lelaki terbiar, pemodal, dan institusi pemerintahan konservatif melalui revolusi.

Adam Smith memberikan Revolusi Perindustrian sebagai landasan ideologinya Kekayaan Bangsa

Dalam 1776, Adam Smith diterbitkanKekayaan Bangsa, teks asas ekonomi klasik dan penerangan konkrit pertama mengenai sistem ekonomi yang kita sebut kapitalisme. Ini menolak sistem merkantilisme yang mendorong era eksplorasi era Eropah dan dengan tegas mengikat dirinya pada perintah ekonomi liberal yang didasarkan pada hak milik individu, kebebasan individu, dan tidak campur tangan pemerintah dalam pasaran bebas [PDF]. Sebagai ideologi Pencerahan semata-mata, karya Smith mengambil prinsip-prinsip Pencerahan dan mengkodifikasikannya menjadi sistem ekonomi yang dengan cepat mendapat penerimaan luas di England.

Oleh itu, seluruh Revolusi Perindustrian berkembang seiring dengan evolusi kerangka ekonomi ini dan keduanya saling berhubungan dengan cara-cara yang sukar untuk dipisahkan sebagai kemajuan dalam satu kemajuan yang dipercepat pada yang lain. Sistem ini memang menghasilkan sejumlah besar kekayaan, dan kemakmuran yang telah dicapai oleh banyak orang sering disebut sebagai bukti keunggulan sistem daripada sistem lain yang bersaing.

Smith menggambarkan sistem ekonomi yang ideal sebagai sistem di mana individu membuat keputusan untuk mengejar kepentingan diri mereka dalam 'pasaran bebas,' yang menurutnya akan cenderung ke arah yang baik untuk masyarakat dalam jangka panjang sambil menghasilkan kesejahteraan terbesar bagi kebanyakan orang mungkin. Namun, agar ini dapat berfungsi, individu mesti dibenarkan membuat keputusan mengenai pelaburan mereka, bagaimana mereka menjalankan perniagaan mereka, dan bagaimana barang dan perkhidmatan mereka dibeli dan dijual tanpa halangan oleh campur tangan pemerintah.

Peranan pemerintah dalam sistem ini dibatasi untuk menguatkuasakan kontrak hukum, membangun infrastruktur awam, menjaga ketertiban dan ketertiban, dan menggunakan kekuatan ketenteraan yang terbatas untuk menjaga jalan perdagangan aman dari pembajakan atau gangguan.

Dalam praktiknya, ini bermaksud bahawa pemilik kilang dan mesin harus bebas membayar sesedikit yang akan diambil oleh pekerja untuk mendapatkan pekerjaan, bahawa pekerja harus menanggung semua risiko untuk kesejahteraan mereka ketika datang ke keselamatan tempat kerja, dan di sana tidak boleh ada sekatan jumlah jam atau hari pekerja mesti bekerja sebagai sebahagian daripada pekerjaan mereka. Pekerja dan pemilik dianggap berada dalam kontrak peribadi antara satu sama lain atas syarat pekerjaan, dari kedudukan ekonomi yang sama secara teorinya, dan kesucian hak milik peribadi pemilik harus dilindungi dari pemerintah dan jirannya secara setara .

Sama ada niat Smith atau tidak, ini menyebabkan pemelukan kapitalisme 'Laissez-Faire' yang sangat rapuh semasa Revolusi Industri. Ini menghasilkan pergolakan sosial dan ekonomi yang luar biasa kerana populasi pekerja upah di negara perindustrian yang membengkak melihat prospek mereka untuk memperoleh pendapatan yang sederhana semakin redup dan redup.

Yang lebih mengerikan, bagaimanapun, adalah bagaimana kapitalisme pada era ini memberi insentif dan memungkinkan pertumbuhan perdagangan hamba Atlantik yang dieksploitasi untuk mengekstrak bahan mentah dari jajahan di Amerika Utara dan Hindia Barat untuk memenuhi permintaan industri kapitalis baru kembali di England. Ternyata, tidak ada bagian kecil dari kekayaan bangsa, hasil dari melepaskan manusia lain dari kebebasan mereka dan mencuri kerja mereka kerana menderita penderitaan sehingga mereka mati kelelahan atau putus asa.

Maka, sangat pantas, ketika Revolusi Industri hampir berakhir di tengah-tengah abad ke-19, revolusi melanda Eropah di 1848 yang menyaksikan kelas bawah dan menengah dari beberapa negara Eropah turun ke jalan sebagai tindak balas kepada 'persoalan sosial;' istilah yang digunakan untuk melucutkan ekonomi, politik, dan perampasan sosial dari golongan bawah yang disebabkan oleh perindustrian ekonomi dan pengembangan kapitalisme Laissez-Faire ke dalam setiap bidang kehidupan ekonomi.

Elite menyedari rasa tidak puas hati sejak Revolusi Perancis 1830, tetapi tidak ada yang dilakukan untuk meringankan perpindahan dan penderitaan kelas pekerja bandar baru ini. Sebagai gantinya, kelas pekerja yang miskin dipandang rendah sebagai suspek moral, diberhentikan karena kurang rajin yang ditunjukkan oleh pemilik kilang yang mereka kerjakan, dan perlu ditangani dengan tangan tegas dari pemerintah, bisnis, dan masyarakat pada umumnya untuk ' mendorong mereka untuk melepaskan diri dari kemiskinan melalui kemandirian dan kerja keras.

Sejauh mana ini adalah produk Revolusi Perindustrian, kapitalisme yang tidak terkawal, atau hanya menjadi orang yang mengerikan, sukar untuk dikatakan, tetapi budaya yang berkembang sebagai tindak balas kepada Revolusi Perindustrian dan kapitalisme Laissez-Faire di kalangan golongan elit di England sangat buruk bagi kelas pekerja Inggeris dan terutamanya orang-orang kolonial Ireland.

Revolusi Perindustrian melalui lensa Kelaparan Besar di Ireland, 1845-1852

Contoh yang paling terkenal dari sikap lalai dan acuh tak acuh ini terhadap penderitaan kelas bawah adalah tindak balas British terhadap Kelaparan Kentang Ireland di 1840-an. Bermula di 1846, penyakit kentang melanda Eropah, merosakkan tanaman kentang di benua dan Kepulauan Britain; tetapi tidak ada yang menderita seperti orang Ireland. Pada dasarnya, keseluruhan penuaian kentang musnah 1846 oleh keburukan itu, dan penyakit itu terus berulang setiap tahun untuk sisa dekad ini.

Penuaian kentang di Ireland di 1840-an diwakili 60% keperluan makanan negara, sehingga kelaparan yang berlaku selalu akan menjadi teruk. Tetapi pemerintah Inggeris yang berkuasa menyatakan tahap ketidakpedulian yang disengajakan dan disengajakan terhadap penderitaan rakyat Ireland - yang akhirnya mereka bertanggungjawab kerana Ireland adalah milik penjajah pada masa itu - bahawa ia adalah sosiopatik sempadan.

Pada waktu kelaparan, kepentingan perniagaan Inggeris menolak untuk memberikan salah satu tanaman bijirin mereka, yang tidak terpengaruh oleh penyakit itu, kepada jutaan lelaki, wanita, dan anak-anak Ireland yang kelaparan. Mereka malah mengeksportnya ke pulau itu untuk dijual di pasar terbuka, yang berarti bahawa jika mereka menginginkan biji-bijian itu, orang Irlandia harus membelinya dengan harga pasar, yang mereka tidak mampu. Penghantaran sporadis dari beberapa bantuan makanan sampai ke pulau itu, tetapi begitu serampangan dan tanpa organisasi apa pun sehingga bantuan makanan tidak pernah sampai kepada mereka yang membutuhkan dan pengiriman bungkusan makanan akhirnya memutarbelitkan harga makanan yang tersedia di pasar, memotong sumber makanan tambahan.

Sementara itu, pemerintah Inggeris dapat memerintahkan agar tanaman tersebut disimpan di pulau itu untuk mengatasi kelaparan, tetapi kebijakan Laissez-Faire yang berlaku yang dianggap diterima kebenaran di kalangan elit melihat perintah semacam itu sebagai campur tangan yang tidak dapat diterima dalam bebas pasar. Itu juga tidak membantu bahawa akhbar Inggeris menghasilkan semua jenis propaganda anti-Ireland yang menggambarkan orang Ireland sebagai malas, tidak bermoral, atau lebih buruk pada puncak kebuluran, sehingga tidak ada rasa simpati terhadap keadaan jiran mereka.

Tidak lama kemudian, setelah penghijrahan besar-besaran ke Amerika Syarikat bermula pada akhir tahun 1840-an, para pegawai pemerintah Britain menyatakan kepuasan mereka bahawa orang-orang Ireland meninggalkan pulau itu dan ada beberapa perbincangan mengenai apakah penghijrahan itu harus lebih digalakkan. Seorang pegawai mengesyorkan agar orang Ireland yang baru saja diusir dari rumah mereka kerana kebuluran dibantu untuk berhijrah ke AS kerana banyak orang Ireland yang miskin tidak dapat membayar jalan keluar.

Sehingga 400,000 Orang Ireland di wilayah Connacht diyakini terlalu miskin untuk melakukan perjalanan, menurut wakil raja Britain untuk Ireland, tetapi pemerintah tidak mahu membelanjakan wang awam untuk menghantar orang Ireland ke Amerika dan meninggalkan mereka untuk nasib mereka. Tidak ada yang dilakukan untuk menghentikan pengusiran di pulau itu kerana pihak Inggeris melihat pengusiran itu sebagai gangguan positif terhadap budaya dan ekonomi agraria 'mundur' di pulau itu. Setelah orang Ireland yang kita ambil, perniagaan Inggeris boleh pergi ke Ireland dan memperkenalkan pembaharuan kapitalis masyarakat Ireland yang mungkin terlalu sukar untuk dikenakan.

Sekiranya masih ada pertanyaan mengenai perasaan pemerintah terhadap penduduk Ireland yang kelaparan, pegawai negeri Britain yang bertugas memberikan bantuan makanan ke pulau itu, Sir Charles Trevelyan, menulis bahawa: "Penghakiman Tuhan mengirim malapetaka untuk mengajar orang Irlandia pelajaran, malapetaka itu tidak boleh dikurangkan ... kejahatan sebenar yang harus kita hadapi bukanlah kejahatan fizikal dari Kelaparan tetapi kejahatan moral dari sifat mementingkan diri sendiri, sesat dan bergolak. "

Ada pihak pemerintah Britain yang berusaha menolong rakyat Ireland, termasuk dua Perdana Menteri untuk kerajaan semasa kebuluran, tetapi mereka dihalang oleh mereka yang mempunyai kepentingan ekonomi untuk tidak melakukan apa-apa, dengan harapan memanfaatkan peluang untuk perampasan tanah setelah kelaparan berakhir dan pulau itu mengalami kekurangan penduduk. Kemudian, ada masalah yang dikenali sebagai 'kelaparan kelaparan.'

Bahkan kerana ketaksuban kejam terhadap orang Ireland yang telah ditunjukkan oleh Inggeris sepanjang masa mereka 800 tahun sejarah yang dikongsi, mungkin yang paling memalukan mengenai tindak balas orang Inggeris terhadap kebuluran adalah bahawa pada akhirnya, bahagian berpendidikan, aktif dari politik orang awam Britain - yang mungkin dapat menggunakan pemerintah untuk membantu mangsa Kelaparan Ireland - hanya bosan membaca tentang semua orang Ireland yang kelaparan hingga mati dan ingin membincangkan perkara lain.

Sukar untuk mengetahui berapa banyak orang di Ireland yang mati kelaparan semasa kelaparan, tetapi dianggarkan sudah berakhir satu juta Ireland mati sementara sekurang-kurangnya yang lain dua juta melarikan diri dari negara itu ke Amerika Syarikat. Secara keseluruhan, kelaparan menyusut penduduk Ireland sekitar 25%. Penulis Ireland, Tom Pat Coogan baru-baru ini membuat tuduhan terhadap pemerintah Britain pada zaman itu, dengan menuduh mereka secara aktif berusaha melakukan pembunuhan beramai-ramai terhadap rakyat Ireland, dan mendokumentasikan berbagai cara pemerintah Inggeris melalui ketidakcekapan, ketidakpedulian, dan niat jahat yang dilakukan salah satu jenayah terburuk terhadap kemanusiaan era moden.

Karl Marx dan Frederick Engels memperkenalkan Eropah kepada momok Komunisme di Manifesto Komunis

Ini adalah iklim yang mengilhami kritik baru dan sangat radikal terhadap status quo, yang diterbitkan hanya beberapa bulan sebelum pecahnya revolusi 1848, yang memunculkan 'pertanyaan sosial' di tempat terbuka dan mengeluarkan seruan yang kuat untuk revolusi global melawan kelas-kelas yang berkuasa di Eropah. Manifesto Komunis, yang ditulis oleh Karl Marx dan Frederick Engels, menggambarkan garis besar ekonomi politik dengan nama sosialisme saintifik, di mana pekerja menggulingkan pemilik kilang dan aristokrasi yang didaratkan dalam hierarki politik, buruh hamba dihapuskan, dan kelas pekerja mengambil kawalan ekonomi secara kolektif untuk memastikan pengagihan keuntungan dari kerja kolektif mereka secara adil.

Dalam praktiknya, ini bermaksud melancarkan revolusi yang berakhir dengan perampasan aset dan harta kelas kapitalis dan menyerahkannya ke tangan pekerja dan buruh kilang yang - menurut Marx - adalah orang yang mengekstraksi nilai dari aset dan harta itu melalui tenaga kerja mereka di tempat pertama. Sistem baru ini juga menuntut penghapusan semua perhambaan dan menolak prinsip hak milik persendirian atas alat pengeluaran, seperti mesin, kilang, atau tanah yang digunakan sebagai alat menjana pendapatan melalui sewa.

Marx dan Engels juga berpendapat bahawa wanita adalah lelaki yang setara dalam semua cara yang penting, yang mengilhami sokongan mereka untuk pembebasan seksual mereka dari moral Kristiani patriarkal Eropah dan institusi perkahwinan serta secara tegas menganjurkan solidariti berdasarkan kelas antarabangsa di kalangan kelas pekerja setiap bangsa. Secara teori, sekurang-kurangnya, perpaduan ini akan melampaui semua perbezaan kaum, etnik, atau nasional dan akan menyatukan pekerja dunia di bawah satu sistem ekonomi politik.

Kelas penguasa tidak hanya gugup, mereka ketakutan. Gerakan sosialis akan terus mengambil banyak bentuk, tetapi tidak ada di antara mereka yang kelas kapitalis dapat menyimpan semua barang mereka, dan komunis yang paling militan ingin mengambil semua yang mereka miliki dan tidak komited tentang apakah mereka akan sampai ke jaga kehidupan mereka.

Tahun 1848 adalah tahun aliran air dalam sejarah Barat kerana banyak sebab, tetapi alasan yang paling penting bagi kita hari ini adalah 1848 adalah tahun pemerintahan dan pemimpin perniagaan Eropah mula memandang serius persoalan sosial. Sebahagiannya mengatur perkongsian kuasa yang dikompromikan dan dilancarkan, yang lain melancarkan perang harfiah terhadap komunis dan subversif lain di negara mereka. Sejak itu, pertembungan antara sosialis dan kapitalis teori politik-ekonomi telah mendominasi politik sebahagian besar dunia, menghasilkan semua jenis permutasi di berbagai negara, wilayah, dan juga kawasan perbandaran.

Pertandingan antara kedua ideologi ini telah menyebabkan perang dan revolusi, menjadikan musuh-musuh pahit menjadi sekutu yang tidak senang untuk melawan musuh bersama mereka. Penemuan dan kemajuan era itu banyak dan penting, tetapi pertarungan ini mengenai peranan pemilik dan pekerja dalam ekonomi politik negara adalah dan masih bersifat lestari dan berkekalan, akibat dari pergolakan sosial yang berlanjutan yang dilakukan oleh Revolusi Industri dan kegagalan menangani ketidakseimbangan yang ditanggungnya.


Tonton videonya: KEREN!!! JEPANG SUDAH MULAI ERA SOCIETY (Julai 2022).


Komen:

  1. Febei

    It does not approach me. Who else, what can prompt?

  2. Gulmaran

    Terima kasih! Cool thing !!!

  3. Bealantin

    I'm sorry I can't help you. I hope you find the right solution.

  4. Jedediah

    terdapat banyak variasi

  5. Russel

    Agak betul! Saya suka idea ini, saya bersetuju sepenuhnya dengan anda.

  6. Gariland

    Baru berani buat lagi!



Tulis mesej