Koleksi

Kita Berhutang Kekebalan Kita Meningkatkan Spesies Manusia dan Varian Gen

Kita Berhutang Kekebalan Kita Meningkatkan Spesies Manusia dan Varian Gen


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Varian gen baru-baru ini ditemui oleh penyelidik Australia yang menunjukkan kekebalan kita berasal dari spesies manusia yang pupus: Denisovans.

Penemuan ini dijumpai oleh pasukan dari Institut Penyelidikan Perubatan Garvan, Universiti Flinders, dan saintis lain, yang mendapati sistem kekebalan tubuh kita menyesuaikan diri dengan persekitaran baru dan berubah.

BERKAITAN: PERBINCANGAN BARU MEMBERI Wawasan DALAM SEJARAH AWAL AWAL

Kajian ini diterbitkan di Imunologi Alam dan merupakan yang pertama menunjuk ke arah satu varian urutan DNA tunggal dari Denisovans. Urutan tunggal ini bertanggungjawab untuk mengubah aktiviti sistem imun manusia kita sekarang.

Siapa Denisovans?

The Denisovans adalah spesies manusia yang pupus yang berkawan dengan manusia moden sekitar 50,000 tahun yang lalu semasa manusia berpindah dari Afrika ke Papua New Guinea dan Australia.

Hari ini, sekitar lima peratus darah Papua New Guinea berasal dari Denisovan layak.

Berkat percampuran spesies ini, kami telah memperoleh varian gen yang berkembang dan meningkatkan jangkauan reaksi imun dan keradangan kita, yang merangkumi reaksi yang melindungi kita dari mikroba.

Profesor Madya, Shane Gray, dari Garvan, berkata: "Penyelidikan sebelumnya telah menemukan koleksi varian gen dari spesies manusia yang pupus yang nampaknya memberikan kelebihan kepada manusia yang hidup di ketinggian tinggi atau untuk melawan virus, tetapi tidak dapat menentukan yang mana jika ada yang berfungsi. "

Sekarang, gen, yang disebut TNFAIP3, telah ditentukan. Gen TNFAIP3 menghasilkan protein yang disebut A20, yang berfungsi untuk menyejukkan sistem imun kita kerana ia dapat mengurangkan reaksi imun untuk molekul dan mikroba.

Bagaimana pasukan membuat penemuan ini?

Bekerja sama dengan Sydney Children's Hospital di Randwick, Children’s Hospital di Westmead, dan Clinical Immunogenomics Research Consortium of Australasia, kajian yang diketuai Garvan menganalisis genom keluarga di mana seorang kanak-kanak menderita keadaan autoimun atau keradangan yang tidak biasa.

Profesor Chris Goodnow, pengarah eksekutif Institut Garvan dan pengarang kanan kajian ini, mengatakan: "Empat keluarga terpisah mempunyai varian DNA yang sama diTNFAIP3gen, menukar satu asid amino dalam protein A20 dari isoleucine menjadi leucine (I207L). "

Nenek moyang manusia kuno yang Denisovan memberikan kita gen utama yang meningkatkan sistem imun kita - Daily Mail https://t.co/AMeJrr3p8x#Denisovan#Denisovans#Asiapic.twitter.com/7YRgaKkZC3

- NUS Trivia | berita teknologi (@NusTrivia) 19 September 2019

Goodnow meneruskan, "Namun, kehadiran varian ini pada anggota keluarga yang sihat menunjukkan bahawa tidak mencukupi untuk menyebabkan penyakit radang dengan sendirinya."

Dengan mengeluarkan sel-sel imun dari sampel darah keluarga ini, para penyelidik mendapati bahawa sel-sel ini menghasilkan tindak balas keradangan yang lebih kuat daripada sel-sel imun orang lain.

Kembali ke masa yang lalu

Owen Siggs, pengarang pertama kajian dari Kolej Perubatan dan Kesihatan Awam Flinders University, mengkaji varian gen TNFAIP3 pada skala global.

Mengkaji data urutan genom dari beratus-ratus populasi manusia di seluruh dunia, para penyelidik dapat mengetahui bahawa varian I207L adalah biasa pada orang di seluruh Oceania.

Selanjutnya, pasukan juga menemui varian I207L pada tulang jari seorang gadis Denisovan berusia 50,000 tahun di sebuah gua di Siberia.

Dr. Siggs berkomentar bahawa "Membuat hubungan itu sangat menggembirakan."

Sebab mengapa gen ini dapat dikaitkan dengan Denisovans, dan bukan Neanderthal, misalnya, adalah kerana varian I207L tidak ada di Neanderthal yang masih ada dari gua yang sama.


Tonton videonya: APA BISA KITA KEBAL COVID? Prof. Bimo Menjawab (Julai 2022).


Komen:

  1. Faerr

    Tepat sekali! Idea yang bagus, saya kekalkan.

  2. Ormod

    Memang menarik. Anda tidak akan menggesa saya, di mana saya perlu mengetahui lebih lanjut mengenainya?



Tulis mesej