Menarik

BESSY II Membantu Penyelidik Berlin Membongkar Rahsia Tinta Tidak Terlihat Mesir

BESSY II Membantu Penyelidik Berlin Membongkar Rahsia Tinta Tidak Terlihat Mesir

Bagi kebanyakan kita, idea dakwat tidak dapat dilihat adalah barang-barang perburuan harta karun kita di kedai sihir tempatan dan senarai harapan kanak-kanak yang tidak berkesudahan mengingatkan akan perkara yang kita lihatRumah Permainan Pee Wee. Bagi sekumpulan penyelidik dari Helmholtz-Zentrum Berlin dan beberapa universiti di Berlin, "dakwat tidak kelihatan" sekeping papirus kuno dari Pulau Elephantine di Sungai Nil terlalu nyata, dan secara aktif melarang para ahli Mesir dari pemeriksaan lebih dekat terhadap koleksi langka papyri selama beberapa dekad. Menggunakan radiasi sinkrotron dari BESSY II yang terkenal, yang mungkin akan berubah.

Apa yang dipertaruhkan?

Berlin menjadi rumah bagi Muzium Mesir dan Koleksi Papirus, sebilangan besar papirus yang dilipat dengan teliti yang digali dari Pulau Gajah oleh Otto Rubensohn antara tahun 1906 dan 1908. Kira-kira 80% atau lebih daripada dokumen-dokumen yang tidak ternilai ini tidak pernah dikaji kerana bahaya tersirat bahawa membentangkan papirus yang telah dilipat selama ribuan tahun hadiah kepada kandungannya.

BERKAITAN: TEKNOLOGI DAN INVENSI EGYPTIAN ANCIENT

Bukan sekadar orang Mesir melipat papyri secara rumit, tetapi mereka melipatnya menjadi ukuran kecil yang paling kecil yang dapat dibayangkan untuk menjimatkan ruang. Penuaan dokumen ini yang ketara tidak dibenarkan terungkap, tetapi juga telah menyebabkan tempat kosong yang jelas di kawasan-kawasan yang mempunyai banyak karakter. Lihat cara simbolik yang dibuat oleh orang Mesir untuk membuat papirus dalam video berikut.

Taktik penyahkodan yang tidak merosakkan berlaku

Untuk mengetahui apa yang mungkin ditulis pada bagian-bagian kosong itu, para ahli fizik Berlin telah mencuba apa yang disebut sebagai gema sinar-X pada papirus. Apabila spesimen terkena sinar-X, atom-atom papirus memasuki keadaan pengujaan dan membalas dengan sinar-X hasil pembuatannya sendiri. Kaedah umum ini disebut sebagai pendarfluor sinar-X.

Melalui pendarfluor sinar-X, para penyelidik Berlin dapat mengukur tenaga radiasi yang dipancarkan oleh atom-atom dalam papirus dan dengan itu mengenal pasti mereka. Oleh kerana ahli-ahli Taurat Mesir diketahui menggunakan beberapa tinta berasaskan logam, ada kemungkinan bahawa logam-logam ini akan dapat dilihat melalui pendarfluor sinar-X jika mereka sebenarnya digunakan untuk mengisi tempat-tempat kosong itu. Radiografi kelebihan penyerapan dari stesen Bamline BESSY II tidak hanya mendedahkan bahawa dakwat yang tidak dapat dilihat ketika itu benar-benar berasaskan logam tetapi menunjukkan watak-watak ahli fizik dalam definisi tinggi.

Jadi, apakah mesej rahsia itu?

Rathgen Research Laboratory Berlin dapat menggunakan spektrometer inframerah transformasi Fourier untuk menentukan bahawa dakwat di dalam kotak kosong adalah karboksilat plumbum, yang menarik, tidak berwarna. Para penyelidik mengesyaki bahawa watak yang hilang pada asalnya mungkin ditulis dalam galena hitam arang batu (kilasan plumbum) atau minium terang (plumbum merah).

Reaksi kimia yang dihasut oleh pendedahan cahaya matahari yang berlarut-larut mungkin akan memudarkan warna-warna asli ini kepada versi karboksilat plumbum yang tidak dapat dilihat secara misterius yang begitu mengejutkan para ahli Mesir yang ingin tahu. Belum ada kata dalam terjemahan rasmi, tetapi spekulasi telah disuarakan bahawa watak-watak di ruang kosong mewakili dewa. Bukan penyataan yang mengejutkan dari luar, tetapi sekurang-kurangnya sedikit lebih mendalam daripada "Pastikan minum Ovaltine anda."


Tonton videonya: Episode 06 - Baluqya u0026 Khidir di Tepi Bumi (Januari 2022).