Pelbagai

Perbezaan antara Asteroid dan Meteorit

Perbezaan antara Asteroid dan Meteorit

Ruang luas dan tidak berkesudahan dan walaupun kita telah berada di bumi selama 200,000 tahun, baru-baru ini kita mula meneroka ruang angkasa. Terdapat beberapa misteri di ruang angkasa yang masih belum ada jawapan kepada kami, tetapi kami membuat kemajuan dengan kadar yang tidak pernah mungkin sebelumnya!

Walau bagaimanapun, asteroid dan meteor adalah dua entiti yang sering membingungkan banyak pihak. Mereka menjadi lebih penting apabila kami mendapati bahawa dinosaur yang hidup di planet ini dihapuskan kerana asteroid memukul bumi.

BERKAITAN: KAMI PERLU MENDAPATKAN SERIUS TENTANG ANCAMAN ASTEROID MENGATAKAN KETUA NASA

Sejak penemuan ini, asteroid dan meteor menjadi inspirasi banyak ciptaan fiksyen, terutamanya filem yang berkisar pada topik menyelamatkan bumi dari asteroid.

Agensi angkasa seperti NASA dan ESA telah menyediakan sistem pemantauan ruang yang mengimbas ruang untuk entiti asing yang dapat memasuki atmosfera kita. NASA memanggil sistem pemantauan ruangnya Sentry dan menggunakan sistem pemantauan canggih dan komputer untuk mencari jalan asteroid selama 100 tahun akan datang.

Kekeliruan antara kedua-dua istilah itu menjadi lazim ketika kami mula menggunakan istilah itu dengan ceroboh. Entiti dalam ruang diberi nama tertentu kerana mempunyai faktor yang membezakan.

Mari selesaikan beberapa kesalahpahaman yang mengelilingi asteroid dan meteor.

Asteroid dan meteoroid pernah menjadi bahagian planet. Mereka sekarang adalah sisa-sisa planet-planet yang mungkin telah mengalami beberapa perlanggaran atau pemusnahan antar ruang yang lain.

Asteroid dan meteoroid adalah bahagian dari mereka yang melayang di angkasa, kadang-kadang ditarik oleh medan graviti dan memukul objek lain.

Asteroid adalah kepingan batu besar yang mengorbit bumi. Komposisi mereka kebanyakannya batu dan logam. Mereka dikategorikan sebagai batu yang berdiameter lebih dari 10 meter.

Contoh koleksi asteroid yang besar adalah tali pinggang asteroid yang mengelilingi Marikh dan Musytari. Di tali pinggang asteroid, dianggarkan terdapat lebih daripada 750,000 asteroid.

Ini adalah asteroid yang bertanggungjawab untuk kepunahan dinosaur. Oleh kerana saiznya semakin besar, semakin banyak daya impak yang mereka kemas.

Terdapat juga kesan asteroid lain di bumi, dan mereka telah meninggalkan kawah untuk kita melihat kehancuran mereka.

Kawah Vredefort di Afrika Selatan adalah contoh utama kawah yang dibentuk oleh hentaman asteroid. Ia membentang selebar lebih dari 300 kilometer.

Sehingga hari ini, terdapat spekulasi asteroid yang melanda bumi. Terdapat banyak laporan yang ditulis mengenai asteroid yang memiliki peluang sangat kecil (1 dari 70.000) memukul bumi.

Tetapi sekarang ia dihentikan kerana asteroid didapati tidak berada di jalan seperti yang diperkirakan awalnya. Asteroid tersebut ditemui pada tahun 2006 dan diberi nama 2006 QV89.

Penyelidikan mengesan asteroid sekali lagi baru-baru ini untuk mengetahui bahawa asteroid itu tidak berjalan lancar.

Seperti yang telah kita bincangkan sebelumnya, para saintis telah memetakan kebanyakan asteroid yang menimbulkan ancaman kepada dunia. Walau bagaimanapun, ketidakpastian berlaku seperti Asteroid 2019 OK yang melepasi bumi pada 25 Julaiika, 2019 dengan jarak kurang dari seperlima jarak ke bulan, membutakan para penyelidik yang hanya mendapat angin asteroid hanya beberapa jam sebelum ia diturunkan.

Asteroid 2019 OK adalah ukuran batu besar, dengan kecepatan 54,000 batu sejam. Sekiranya menghantam bumi, pasti ada kemusnahan tempatan yang dahsyat.

Meteor adalah batu yang berukuran lebih kecil jika dibandingkan dengan asteroid. Mereka adalah pecahan asteroid sehingga komposisi mereka juga terbuat dari logam dan batu.

Sekiranya ada cakerawala yang ingin mencapai permukaan bumi, ia perlu terlebih dahulu melalui atmosfer bumi. Suasana kita bertindak sebagai penghalang terhadap musuh-musuh seperti ketika mereka melaluinya.

Geseran antara udara dan meteor menghasilkan sejumlah besar haba, menguap entiti asing. Pengewapan ini sering disebut 'bintang jatuh' atau 'bintang jatuh'.

Walau bagaimanapun, apabila meteor cukup besar, mereka mungkin tidak dapat sepenuhnya menguap. Meteor seperti itu mempunyai peluang tinggi untuk mencapai bumi.

Dianggarkan sekitar 17 meteor mencapai permukaan bumi setiap hari. Kami hampir tidak melihatnya kerana manusia hanya menempati sebahagian kecil permukaan bumi.

Sebilangan besar meteor ini tidak disedari. Meteor yang melanda permukaan bumi disebut meteorit.

Mereka terdiri daripada kebanyakan logam kerana sebahagian besar kandungan batuan mula menguap sejak awal. Namun, ada yang jatuh di tempat di mana terdapat populasi manusia, dan mereka telah direkodkan dari masa ke masa.

Beberapa meteor meletup sebaik sahaja mereka berada di atmosfera kita kerana daya yang bertindak ke atas mereka. Salah satu contohnya ialah meteor Chelyabinsk yang meletup di atmosfer kita pada 15 Februari 2013 di Rusia, hujan batu akibat letupan itu.

Letupan ini juga menyebabkan kerosakan ketara pada barang buatan manusia dalam bentuk cermin pecah dan bangunan yang rosak (anggaran menunjukkan bahawa letupan Chelyabinsk merosakkan lebih dari 7000 bangunan). Lebih daripada 1,000 orang dipercayai cedera.

Kejadian letupan meteor baru-baru ini berlaku tahun lalu di Laut Bering pada 18 Disemberika. Letupan itu mempunyai kekuatan 10 kali dari bom yang jatuh di Hiroshima.

Kami tidak dapat melihat gambar atau video masa nyata yang sama kerana ia berlaku di Laut Bering.

BERKAITAN: ASTEROID MASSIVE HANYA TELAH DITUTUP KE BUMI

Meteor dan asteroid adalah benda langit yang tidak jauh berbeza antara satu sama lain kecuali ukuran relatifnya. Maklumat yang kami ada menjelaskannya mengapa kami harus mengesannya.

Kejadian seperti 2019 OK menunjukkan kepada kita mengapa perlu mempunyai lebih banyak daya penjejakan untuk mengelakkan kejutan seperti itu. Inisiatif baru seperti yang baru dilihat dari NASA dalam menyokong penyelidikan ruang diperlukan untuk kita melihat jauh ke angkasa lepas.


Tonton videonya: METEORS. The Dr. Binocs Show. Kids Learning Videos By Peekaboo Kids (November 2021).