Pelbagai

Ahli astronomi dari Tokyo menemui galaksi besar-besaran kuno

Ahli astronomi dari Tokyo menemui galaksi besar-besaran kuno


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dengan menggunakan kekuatan gabungan beberapa pemerhati astronomi di seluruh dunia, para astronom di Tokyo dapat menemui galaksi besar kuno yang dihubungkan melalui lubang hitam supermasif.

Ini menandakan beberapa penemuan pertama dalam sejarah dengan pengamatan gabungan yang mengetepikan akses yang diberikan oleh Teleskop Angkasa Hubble kepada dunia.

BERKAITAN: ELON MUSK DAN MASA DEPAN PENYELIDIKAN RUANG TINGGI

Kali pertama galaksi besar disahkan

"Ini adalah kali pertama populasi galaksi besar seperti ini disahkan selama 2 bilion tahun pertama kehidupan alam semesta 13.7-bilion tahun. Ini sebelumnya tidak dapat dilihat oleh kita," kata penyelidik Tao Wang dari Institut Astronomi di University of Tokyo dalam siaran akhbar yang mengumumkan penemuan itu. "Penemuan ini bertentangan dengan model semasa untuk tempoh evolusi kosmik dan akan membantu menambahkan beberapa butiran, yang telah hilang hingga sekarang."

Walaupun Teleskop Angkasa Hubble telah memberikan pandangan luar angkasa luar angkasa kepada astronom, ia mempunyai titik buta yang ingin diatasi oleh para astronom. Mencurigai ada hal-hal di ruang dalam yang tidak dapat dilihat oleh Hubble para astronom berpaling ke generasi baru dari observatorium untuk mengungkapkan apa yang mereka curiga.

Jaraknya menjadikan sukar untuk melihat galaksi

Walaupun 39 galaksi ini berukuran besar, Profesor Kotaro Kohno, yang juga merupakan sebahagian daripada pasukan penyelidik, mengatakan cahaya dari galaksi sangat samar menjadikannya tidak dapat dilihat oleh mata manusia dan tidak dapat dikesan oleh Hubble. Ahli astronomi mengatakan bahawa walaupun galaksi-galaksi ini adalah yang terbesar pada masa itu, jarak yang sangat besar menjadikan cahaya itu meregang. Jumlah peregangan cahaya yang dilalui membolehkan para astronom menentukan sejauh mana sesuatu dan berapa lama cahaya itu dipancarkan dari galaksi.

"Sukar untuk meyakinkan rakan-rakan kita bahawa galaksi-galaksi ini sudah lama seperti yang kita curigai. Kecurigaan awal kita tentang keberadaan mereka berasal dari data inframerah Spitzer Space Telescope," kata Wang. "Tetapi ALMA memiliki mata yang tajam dan mengungkapkan perinciannya pada panjang gelombang submillimeter, panjang gelombang terbaik untuk mengintip debu yang ada di alam semesta awal. Walaupun begitu, ia mengambil data lebih lanjut dari Teleskop Sangat Besar yang diimaginasikan di Chile untuk benar-benar membuktikan bahawa kita melihat kuno galaksi di mana tidak ada yang pernah dilihat sebelumnya. "

Implikasi Penemuan Baru Disedari

Ahli astronomi mengatakan galaksi juga kelihatan lemah kerana galaksi yang lebih besar cenderung ditutupi debu yang menjadikannya kelihatan lebih kecil daripada galaksi lain. Oleh kerana ini merupakan penemuan pertama dari populasi galaksi kuno, implikasi karya mereka baru disedari.

"Galaksi raksasa ini tidak dapat dilihat dalam panjang gelombang optik jadi sangat sukar untuk melakukan spektroskopi, cara untuk menyiasat populasi bintang dan komposisi kimia galaksi. ALMA tidak pandai dalam hal ini dan kita memerlukan sesuatu yang lebih," kata Wang. "Saya bersemangat untuk pemerhatian yang akan datang seperti Teleskop Angkasa James Webb yang berpusat di angkasa untuk menunjukkan kepada kita apa sebenarnya binatang buas ini."


Tonton videonya: Ilmuwan Menemukan Kekosongan Besar di Dekat Galaksi Kita (Julai 2022).


Komen:

  1. Dagonet

    He did not speak this.

  2. Nasida

    You are not right. I can defend the position.

  3. Shawnessey

    Pada pendapat saya ini adalah topik yang sangat menarik. Saya menjemput semua orang untuk mengambil bahagian secara aktif dalam perbincangan.

  4. Munro

    Saya akan ucapkan terima kasih juga!

  5. Lindberg

    Yes... Likely... The easier, the better... All ingenious is simple.



Tulis mesej