Maklumat

Bahan yang Meniru Tulang Tulang Manusia yang Dikembangkan Oleh Penyelidik Oregon

Bahan yang Meniru Tulang Tulang Manusia yang Dikembangkan Oleh Penyelidik Oregon

Penyelidik di Oregon Health & Science University telah mengembangkan bahan yang mereplikasi tisu tulang manusia yang mereka gunakan untuk meneroka barah tulang dan untuk merawat kecederaan tulang yang besar.

Para penyelidik, yang diketuai oleh Luiz Bertassoni, DDS, Ph.D., penolong profesor di OHSU School of Dentistry dan anggota CEDAR, Pusat Penyelidikan Lanjutan Pengesanan Awal Kanser di Institut Kanser Ksatria OHSU, dapat mengembangkan bahan tersebut pada tahap yang mereka sebut tahap ketepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bahan ini mempunyai struktur mineral 3D yang mempunyai sel tulang, sel saraf dan sel endotel yang tersusun sendiri ke dalam saluran darah sama seperti tulang yang sebenarnya.

BERKAITAN: SMARTPHONE TIDAK MENYEBABKAN KAMI UNTUK MENINGKATKAN HORN: APABILA ILMU YANG BURUK MENJADI VIRAL

Sel Stem Manusia Digunakan untuk Membuat Bahan Tulang

Untuk membuat bahan tersebut, para penyelidik mencampurkan sel induk manusia ke dalam larutan yang terdiri daripada kolagen. Protein kolagen menyambung untuk membentuk gel yang merangkumi sel stem. Campuran kalsium terlarut, fosfat, dan protein osteopontin digunakan untuk membuat bahan tersebut.

Aditif osteopontin protein, yang berasal dari susu lembu, mencegah mineral menjadi tidak terlalu cepat dan meminimumkan ketoksikan mineral kepada sel. Para penyelidik dapat menghasilkan semula struktur tulang hingga skala nanometer dan melalui proses yang sama seperti yang dilakukan oleh tulang ketika ia terbentuk. Ini menandakan kali pertama penyelidik dapat menanam sel dalam mineral. Penyelidikan ini diterbitkan dalam jurnal Komunikasi Alam.

"Pada dasarnya ia adalah tulang miniatur dalam piring yang dapat kita hasilkan dalam satu perkara 72 jam atau kurang, "kata Bertassoni dalam siaran pers yang mengumumkan karya itu." Apa yang luar biasa adalah bahawa para penyelidik di bidang kami telah terbiasa mengolah sel dalam campuran protein untuk menghampiri bagaimana sel hidup di dalam badan. Tetapi ini adalah pertama kalinya seseorang dapat memasukkan sel dalam mineral, itulah yang menjadi ciri tisu tulang. "

Bahan Memegang banyak Penyelidikan Janji

Oleh kerana para penyelidik dapat menanam sel dalam mineral, bahan baru ini sangat menjanjikan ketika mempelajari fungsi tulang, penyakit, dan pertumbuhan semula tulang. Dengan bahan tersebut, Bertassoni mengatakan para penyelidik dapat memeriksa bagaimana sel tulang menarik jenis kanser tertentu, bagaimana sel-sel kanser bergerak ke seluruh tulang dan fungsi sumsum. Bahan ini juga dapat digunakan untuk menentukan apa yang mendorong penyakit seperti leukemia.

"Mampu membuat tisu yang benar-benar menyerupai tulang di makmal juga dapat menjadi transformatif untuk perubatan regeneratif," kata Bertassoni, "Oleh kerana rawatan semasa untuk patah tulang besar memerlukan penyingkiran tulang yang sihat pesakit sendiri sehingga dapat ditanamkan di tapak kecederaan. "


Tonton videonya: LAGU RANGKA MANUSIA (Januari 2022).