Maklumat

Industri 4.0: Cara-cara Teknologi yang Merubah Industri

Industri 4.0: Cara-cara Teknologi yang Merubah Industri

Walaupun pengguna menyedari bagaimana teknologi menyampaikan dunia ke ujung jari mereka dengan cara yang sangat harfiah dengan membawa berita, komunikasi, dan pilihan membeli-belah terus ke telefon mereka, mereka tidak selalu mengetahui cara-cara di mana teknologi mengubah cara produk yang mereka gunakan dibuat.

Kemungkinan yang wujud dalam menghubungkan keupayaan digitalisasi dengan aspek fizikal industri dengan memanfaatkan kemampuan Internet of Things (IoT) yang semakin meningkat dan teknologi lain telah memperoleh nama sendiri, Industry 4.0. Nama itu berasal dari kenyataan bahawa terdapat tiga revolusi industri lain yang dikenal pasti dalam sejarah.

BERKAITAN: BAGAIMANA TANAMAN PEMBUATAN BOLEH MENYEDIAKAN UNTUK INDUSTRI 4.0

Dari Kuasa Stim hingga Kuasa Data Bersepadu

Revolusi Perindustrian Pertama bermula pada akhir abad kelapan belas ketika orang beralih dari alat mudah yang digerakkan semata-mata oleh tenaga kerja manusia atau haiwan ke mesin yang lebih maju yang dapat digerakkan dengan cara lain. Ini adalah awal mekanisasi dan permulaan memanfaatkan bahan bakar seperti arang batu untuk pengeluaran.

Mesin stim adalah titik tolak utama dalam kemampuan teknologi yang membuka jalan bagi banyak inovasi dalam pembuatan yang meningkatkan pengeluaran tekstil, arang batu, dan besi. Dua yang terakhir sangat penting untuk pengembangan pengangkutan dan koneksi dari jarak jauh, karena mereka membentuk blok bangunan sistem kereta api.

Revolusi Perindustrian Kedua berlaku antara tahun 1870 dan 1914, menurut para sejarawan. Ketika itulah kilang beralih dari kuasa wap ke tenaga elektrik dan memperkenalkan kecekapan ke dalam pengeluaran dengan barisan pemasangan, sesuatu yang dimanfaatkan oleh Henry Ford dalam menghasilkan kenderaannya secara besar-besaran untuk menjadikannya lebih berpatutan untuk pengguna.

Tetapi kereta bukan satu-satunya bentuk pengangkutan yang memanfaatkan teknologi baru. Ketika baja datang untuk menggantikan besi, itu digunakan di kapal dan jalan kereta api, meningkatkan industri perkapalan.

Baja digunakan untuk mesin industri dan projek pembinaan. Itulah yang membolehkan arkitek merancang jenis bangunan baru yang dapat kita capai dengan ketinggian yang belum pernah dapat dicapai.

Revolusi Perindustrian Ketiga bermula pada pertengahan abad yang lalu ketika pengeluar mula memasukkan komponen elektronik ke dalam prosesnya. Mereka kemudian maju menggunakan komputer, dan teknologi digital mulai menggantikan teknologi analog dan mekanik untuk kawalan yang lebih tepat dan automasi yang lebih baik.

Revolusi Perindustrian Keempat, atau Industri 4.0, seperti yang diketahui, dikenal pasti sebagai pergeseran paradigma kita sekarang. Industri 4.0 adalah bahawa digital menjadi lebih terintegrasi ke dalam akhir pembuatan fizikal, yang membolehkan hubungan yang lebih lancar antara jabatan, produk, dan orang.

Manusia dan Mesin Lebih Baik Bersama

Inti revolusi perindustrian terbaru inilah yang digambarkan oleh GlobalData sebagai "interaksi manusia-mesin yang dipertingkatkan untuk mendorong interkonektiviti, ketelusan maklumat dan pengambilan keputusan secara autonomi."

Pangkalan Data Teknologi Disruptor GlobalData mengenal pasti lima teknologi utama yang menentukan peralihan paradigma dalam Industri 4.0. Mereka adalah:

  1. data besar dan analitik (BDA),
  2. perindustrian internet perkara (IIoT),
  3. pengkomputeran awan,
  4. pembuatan aditif (percetakan 3D)
  5. augmented reality (AR)

Inovasi teknologi tambahan yang menyumbang kepada persekitaran berasaskan data baru, tangkas, dan automatik untuk pembuatan termasuk robotik canggih, kembar digital, simulasi, keselamatan siber, kecerdasan buatan (AI) dan blockchain. Semua ini telah diterapkan untuk meningkatkan hasil, termasuk, penyelenggaraan ramalan, perancangan inventori, kecekapan logistik yang lebih besar, lebih banyak pada anggaran waktu penghantaran, dan keselamatan yang lebih baik.

Syarat Baru untuk Teknologi Baru

Industri 4.0 mencipta peluang baru dan persekitaran baru untuk meningkatkan kecekapan yang lebih tinggi. Ia juga membawa istilah baru untuk merujuk kepada teknologi yang terlibat di luar yang umum seperti AI.

Ia merangkumi yang berikut:

  • CPS bermaksud sistem fizikal-siber, juga kadang-kadang dikenali sebagai pembuatan siber. Ini mewakili persekitaran pembuatan Industri 4.0 yang memungkinkan pengumpulan, analisis, dan ketelusan data masa nyata pada setiap aspek pembuatan. Itu membolehkan pemahaman mengenai proses yang belum pernah terjadi sebelumnya.
  • Ekosistem merujuk kepada potensi hubungan dari setiap aspek operasi industri, yang meliputi persediaan fizikal, pelaksanaan pembuatan, pengurusan rantai bekalan, logistik, hubungan pelanggan, pendapatan, anggaran, dan perancangan.
  • IIoT bermaksud Internet Perindustrian Perkara. Ini pada dasarnya IOT dalam kerangka industri.
  • M2M adalah singkatan dari mesin ke mesin, yang merujuk kepada komunikasi antara dua mesin berasingan yang berlaku melalui rangkaian tanpa wayar atau kabel.
  • Kilang pintar: tidak seperti kilang tradisional yang hanya berkaitan dengan pembuatan, kilang pintar dilengkapi dan direka untuk memanfaatkan teknologi Industri 4.0 untuk proses yang diberitahu oleh dan menyumbang kepada aliran data yang digunakan untuk membuat keputusan perniagaan dalam masa nyata.

Mendapatkan Kilang menjadi Pintar

"Sebaik-baiknya, kilang pintar automatik secara fleksibel dan pemantauan kendiri di mana mesin, bahan, dan manusia berkomunikasi antara satu sama lain, mengosongkan pekerja untuk tugas produktif yang lain dan akhirnya mengoptimumkan proses reka bentuk dan pengeluaran untuk peningkatan kecekapan operasi," menurut GlobalData.

Ini juga memetik Kiran Raj, Penganalisis Teknologi Disruptive di GlobalData, yang mengamati, "Industri 4.0 dapat memperkuat bangunan yang disebut oleh banyak sebagai 'kilang pintar' untuk persekitaran yang benar-benar produktif dengan manfaat kepada pengeluar dan juga pengguna seperti komunikasi yang dipertingkatkan, pemantauan masa, analisis data lanjutan, dan diagnosis diri. "

Berikut adalah video kilang pintar yang sedang beraksi. Seperti yang dikatakan oleh Audi, "kilang masa depan ini, data besar - penciptaan dan penyambungan cerdas sejumlah besar data - akan memudahkan penggerak data dan oleh itu pembuatannya sangat fleksibel dan sangat cekap."

Tidak seperti pendekatan Revolusi Perindustrian Kedua di mana kereta dibina di barisan pemasangan demi kecekapan, Audi telah menemukan cara yang lebih baik, "konsep baru yang radikal adalah pemasangan modular."

Wawasan mengenai Integrasi untuk IIoT

Dalam pertukaran e-mel, Uzi Scheffer, Ketua Pegawai Eksekutif SOSA menawarkan beberapa gambaran lebih lanjut mengenai bagaimana IIoT sedang digunakan. Responsnya muncul di bawah:

Integrasi Industrial-Internet-of-Things (IIoT) dalam kemudahan industri tradisional adalah menyatukan syarikat dengan saiz, latar belakang, dan aktiviti yang sama sekali berbeza untuk terlibat dalam inovasi bersama ke arah tujuan bersama. Contoh inovasi terbuka sukar didapatkan, bagaimanapun, di SOSA beberapa kisah kejayaan baru-baru ini terlintas di fikiran.

Kami bekerjasama dengan syarikat yang berpusat di Yerusalem Correlor Data Science Intelligence, yang mengkhususkan diri dalam analisis ramalan untuk syarikat industri yang menggunakan Pembelajaran Mesin. Setelah mendapat geran dari Bird Foundation, sebuah organisasi yang mempromosikan kolaborasi antara syarikat A.S. dan Israel, kami memperkenalkan Correlor kepada pemaju teknologi kawalan dan kuasa berasaskan Energy Advanced Energy.

Advanced Energy mencari penyelesaian tepat ini untuk menyokong kecemerlangan operasi mereka. Kerjasama mereka menghasilkan kejayaan pengembangan bersama Sistem Data Daya Sambungan (IIoT) dengan aplikasi analitik dan Pembelajaran Mesin, khusus untuk pasaran pengeluar filem semikonduktor dan filem nipis.

Perkongsian yang saling menguntungkan antara pemula teknologi khusus dan pemimpin industri yang lebih besar adalah contoh yang kami percaya harus sama dan tidak terbatas seperti yang boleh berlaku. Misi kami adalah untuk memperkasakan organisasi untuk mencapai kesadaran ini dan menyokong mereka dalam mencapai teknologi yang tepat, dengan cara yang paling efisien yang kita dapat.

Dia mengakhiri dengan pandangan optimis ini: "Syarikat-syarikat yang ditubuhkan sekarang melihat semakin banyak bahawa perubahan lebih merupakan peluang, dan bukan ancaman."


Tonton videonya: Revolusi Industri (Januari 2022).