Pelbagai

Louis Pasteur dan Kelahiran Proses Pasteurisasi Keselamatan Makanan

Louis Pasteur dan Kelahiran Proses Pasteurisasi Keselamatan Makanan

Louis Pasteur mempunyai kesan yang lebih besar pada kehidupan anda daripada yang anda fikirkan. Dia tidak hanya datang dengan proses penyediaan makanan yang sekarang dikenal sebagai pasteurisasi, tetapi dia juga membuat penemuan dalam dunia vaksin dan membantu mengembangkan teori kuman moden.

Kehidupan dan Pengajian Awal Pasteur

Louis Pasteur dilahirkan pada tahun 1822 di wilayah Jura di Perancis. Tumbuh dewasa, dia hanya pelajar biasa yang berminat untuk melukis dan melukis, memperoleh gelar sarjana seni dan sarjana sains di Royal College of Besancon. Mengikuti ijazah ini, dia mendapat gelar doktor.

BERKAITAN: 15 INVENSI PERUBATAN DAN PENEMUAN TAHUN 1800-an

Setelah mengikuti pendidikan tinggi formal, dia menghabiskan bertahun-tahun melakukan penyelidikan dalam bidang kimia dan perubatan. Pada tahun 1848, dia terpilih sebagai profesor kimia di University of Strasburg di mana dia bertemu dengan isterinya dan menikahinya setahun kemudian.

Semua latar belakang inilah yang akan menjadikan Pasteur ke jalan penemuan ilmiah yang hebat.

Penemuan Pasteurisasi

Pasteur dilantik sebagai dekan fakulti sains di University of Lille pada tahun 1854 di mana dia menyiasat masalah sekitar penapaian alkohol. Secara khusus, dia bekerja rapat dengan kilang penyulingan tempatan.

Seperti yang mungkin anda dapat meneka, ini adalah langkah pertama Pasteur untuk belajar dan mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai proses penapaian. Ahli kimia terkenal mula menyiasat hampir semua perkara di sekitar proses penapaian, seperti pengeluaran asid laktik.

Pada tahun 1857 dia pergi untuk kembali ke peran pengajaran di Paris di mana dia mengemukakan bukti eksperimen yang menunjukkan bahawa organisma hidup terlibat dalam proses penapaian. Dia bahkan dapat menunjukkan bagaimana setiap organisma tertentu mempengaruhi setiap proses penapaian. Bukti-bukti yang dikemukakannya pada tahun 1857 akan menjadi asas teori kuman.

Penemuan organisma tertentu yang terlibat dalam fermentasi menyebabkan Pasteur menemukan bahawa fermentasi dapat dihentikan dengan menyebarkan udara, atau lebih tepatnya oksigen, melalui cairan fermentasi. Proses ini kini dikenali sebagai kesan Pasteur.

Pasteur menyimpulkan bahawa kerana oksigen adalah faktor penentu dalam menghentikan penapaian, mikroba yang bertanggungjawab untuk proses tersebut hanya dapat berfungsi di zon yang kekurangan oksigen. Ini dengan sempurna menyebabkan pengenalan istilah aerobik dan anaerobik untuk menggambarkan organisma yang berkaitan dengan kehadiran oksigen.

Ketika ahli kimia sedang maju dalam bidang fermentasi, dia terus membuat penemuan penting lainnya dalam industri tekstil.

Pasteur Menyelamatkan Industri Sutera

Pada tahun 1865, Pasteur dapat membuktikan bahawa mikroba menyerang telur ulat sutera pengeluar sutera. Mikroba ini terbukti menyebabkan penyakit, yang dapat dihilangkan jika mikroba kemudian dihilangkan.

Untuk konteksnya, sebelum tahun 1965 penyakit ini mendatangkan malapetaka di seluruh industri ulat sutera di Eropah, bahkan merebak ke China dan Jepun. Pada saat Pasteur akhirnya menemukan akarnya, industri ulat sutera telah merosot di seluruh Eropah dan Asia.

Satu kesan sampingan dari penelitian Pasteur terhadap subjek ini ialah dia menjadi penternak ulat sutera yang pakar, mungkin salah satu yang paling utama di seluruh dunia.

Penyelesaian utamanya untuk membasmi penyakit ini adalah pencegahan. Dia mengembangkan proses yang mencegah telur ulat sutera daripada tercemar oleh organisma penyebab penyakit. Setelah beberapa tahun dilaksanakan, penyakit ini dibasmi secara praktikal dan kini menjadi standard dalam industri ini.

Penemuan Perubatan

Pada tahun 1879, Louis Pasteur membuat penemuan pertamanya dalam bidang vaksin, terutama untuk penyakit "kolera ayam." Semasa bekerja di sekitar ayam, dia secara tidak sengaja mengekspos mereka ke bentuk budaya yang lebih rendah dan melihat bahawa mereka menjadi tahan terhadap virus yang sebenarnya. "Kemalangan" inilah yang menyebabkan Pasteur mengembangkan ideanya sendiri mengenai teori kuman dan membantu mengembangkan vaksin untuk penyakit lain.

Anthrax

Setelah pertama kali melakukan penyelidikan vaksin dan perubatan, dia memfokuskan usahanya untuk mempelajari antraks, penyakit yang telah membunuh banyak domba dan manusia di seluruh Eropah. Pasteur percaya bahawa konsep vaksinasi juga dapat diterapkan pada antraks.

Dia mengembangkan potensi antraks yang dilemahkan, dilemahkan, dan setelah mendapat dukungan keuangan awal, memberikan budaya ini kepada 70 ekor binatang ternakan. Haiwan ini terbukti kebal terhadap antraks dan percubaan itu berjaya.

Setelah berjaya menemui vaksin antraks, dia mula menyelidiki mikroba patogen lebih jauh, akhirnya merintis bidang patologi berjangkit. Setelah semua penyelidikan ini, kini dikatakan bahawa Pasteur mencipta vaksin.

Berikutan semua kejayaan saintis ini, dia ingin menaklukkan satu rintangan besar terakhir: Rabies.

Rabies

Pasteur mula memfokuskan usaha penyelidikan perubatannya terhadap rabies pada tahun 1882. Dia mula menjangkiti binatang yang berlainan dengan rabies yang berusaha mencari cara untuk melemahkan mikroba untuk membuat vaksin aktif seperti yang pernah dia lakukan pada masa lalu. Apa yang akhirnya terjadi ialah Pasteur menciptakan bentuk penyakit yang tidak aktif, walaupun pada masa itu dia tidak mengetahuinya. Pada hakikatnya, Louis Pasteur telah menemui vaksin yang tidak aktif tetapi tidak disedari ketika itu.

Menjelang tahun 1885, dia berjaya memvaksinasi seorang budak lelaki berusia 9 tahun yang telah digigit dan dijangkiti oleh anjing yang gegabah. Seperti yang anda mungkin dapat meneka, penawar yang ajaib ini menjadikan Pasteur semakin terkenal. Ini memulakan usaha penggalangan dana untuk mewujudkan Institut Pasteur di Paris.

Bagaimana Dia Banyak Menemui

Seperti yang mungkin anda ketahui setelah membaca tentang semua yang dicapai Pasteur dalam hidupnya, penemuan yang dilakukan di tangannya sangat banyak.

Dia disebut sebagai "Tidak ada hal-hal seperti sains murni dan terapan; hanya ada sains dan penerapan sains."

Petikan ini merangkum mengapa Pasteur dapat menemui banyak perkara. Setelah membuat penemuan awal, dia akan berusaha dan menentukan cara baru untuk menerapkan penemuan itu ke dunia di sekitarnya.

Pasteur akan menjalani kehidupan yang penuh dengan penemuan dan pencapaian sehingga dia meninggal pada tahun 1895 pada usia 72 tahun. Jenazahnya kini disimpan di Institut Pasteur di Paris, Perancis.


Tonton videonya: You Bet Your Life #56-21 Farmers wife tries to tell a joke Secret word Dollar, Feb 14, 1957 (Januari 2022).