Koleksi

Pelancong di Safari Dapat Membantu Melayari Hidupan Liar melalui Foto mereka

Pelancong di Safari Dapat Membantu Melayari Hidupan Liar melalui Foto mereka

Bagaimana jika gambar singa yang menderu yang siap menyerang mangsa berikutnya yang ditangkap semasa perjalanan safari Afrika anda dapat membantu memberikan data pemantauan hidupan liar untuk para saintis? Ternyata inilah makalah penyelidikan yang diterbitkan pada hari Isnin Biologi Semasa mencadangkan.

BERKAITAN: BAGAIMANA TEKNOLOGI MENINGKATKAN KEHIDUPAN HAIWAN

25,000 gambar dari 26 kumpulan lawatan yang berbeza dianalisis oleh penyelidik yang meninjau kepadatan penduduk di lima pemangsa teratas di utara Botswana: singa, hyena berbintik-bintik, macan tutul, cheetah, dan anjing liar.

Ini adalah salah satu jenis penyelidikan pertama yang menggunakan gambar pelancong untuk tujuan tinjauan.

Safari memandu + kereta yang tersangkut = idea lahir

Pengarang utama penyelidikan, Kasim Rafiq, kemudian Ph.D. calon di Liverpool John Moores University, menyusun idea itu setelah Land Rover miliknya terjebak dalam liang warthog. Rafiq telah berada di cheetah satu telinga, yang disebut Pavarotti, selama berbulan-bulan di tahap ini.

"Akhirnya saya keluar dari lubang dan bercakap dengan pemandu safari yang saya temui di jalan berdekatan, dan yang sedang ketawa," kata Rafiq ketika hendak memulakan Fulbright Fellowship di UC Santa Cruz. Dia ingin mengembangkan lagi projek semasa berada di UC Santa Cruz.

Saya rasa ia rasmi. Pergi ke AS sebagai sarjana @USUKFulbright di @ucsantacruz, mengusahakan projek menggunakan gambar pelancongan untuk pemantauan hidupan liar dan lain-lain ekologi karnivor. pic.twitter.com/AXs5RJQFQR

- Kasim Rafiq (@ Kasim21) 15 Julai 2019

"Mereka memberitahu saya bahawa mereka telah melihat Pavarotti pagi itu. Pada ketika itu saya benar-benar mulai menghargai jumlah maklumat yang dikumpulkan oleh pemandu dan pelancong dan bagaimana ia hilang," sambung Rafiq, ketika mengulas mengenai panduan safari .

Kaedah pengumpulan data tradisional

Biasanya, satu daripada tiga kaedah digunakan untuk mengumpulkan tinjauan populasi haiwan di Afrika: perangkap kamera, tinjauan trek, dan stesen panggilan.

Ini semua datang dengan kebaikan dan keburukan mereka, terutama ketika meninjau haiwan liar yang dapat dengan mudah mengunyah atau menjebak perangkap dan rancangan tertentu. Lebih-lebih lagi, kos dapat meningkat apabila membuat stesen khusus ini, atau ketika bahan hilang.

Inilah masa untuk anjing liar Afrika di Botswana! pic.twitter.com/1PTG3EsZa3

- Dominik Behr (@dobehr) 17 Julai 2019

Setelah kehilangan banyak data yang mengecewakan, Rafiq mula menggunakan kaedah mesra pelancong baru ini.

Untuk memastikan data itu tepat, jika tidak lebih tepat daripada kaedah tradisional, tim penyelidik menggunakan kedua-dua kaedah tersebut secara bersamaan.

"Hasilnya menunjukkan bahawa untuk spesies tertentu dan di daerah dengan pelancongan hidupan liar, data yang disumbangkan oleh wisatawan dapat mencapai tujuan yang serupa dengan pendekatan tinjauan tradisional tetapi dengan biaya yang jauh lebih rendah, dibandingkan dengan beberapa kaedah lain," kata Rafiq.

Leopard licik # TweetYourThesispic.twitter.com / 1GKtP7W3na

- Kasim Rafiq (@ Kasim21) 23 Mei 2019

Melangkah lebih jauh, Rafiq bertanya-tanya: "Sekiranya kita dapat menggabungkan kemajuan dalam kecerdasan buatan dan klasifikasi gambar automatik dengan usaha yang terkoordinasi untuk mengumpulkan gambar, mungkin dengan bermitra dengan operator pelancongan, kita akan memiliki peluang nyata untuk penilaian hidupan liar yang berterusan dan cepat penduduk di kawasan pelancongan bernilai tinggi. "


Tonton videonya: Foto paus berenang di hutan Thailand tular (Januari 2022).