Koleksi

Eksekutif Google Mengatakan Projek Mesin Carian China Telah Selesai

Eksekutif Google Mengatakan Projek Mesin Carian China Telah Selesai

Gergasi carian internet Google telah meninggalkan usaha untuk membuat mesin pencari di China dengan nama kod Project Dragonfly, setelah menghadapi reaksi dan kritikan yang meluas selama beberapa bulan sekarang.

BERKAITAN: OS BARU HUAWEI MENCAPAI PELAN UNTUK MENCABAR GOOGLE, DOMINAN APPLE

Google Menggunakan Frasa Ditamatkan untuk Kali Pertama

Menurut laporan media, naib presiden dasar awam Google Karan Bhatia mengatakan semasa sidang Jawatankuasa Kehakiman Senat pada 16 Julai bahawa Google telah "menghentikan Project Dragonfly." Komen itu datang sebagai tindak balas kepada pertanyaan dari Senator Republik Josh Hawley, yang ingin belajar lebih banyak daripada eksekutif mengenai hubungan Google dengan China.

Walaupun ini adalah pertama kalinya seorang eksekutif menggunakan kata-kata yang dihentikan ketika bercakap mengenai Project Dragonfly, Google berpendapat bahawa selama berbulan-bulan mengatakan ia tidak berfungsi pada mesin carian di China dan tidak ada pekerjaan yang dilakukan pada projek itu.

Pada bulan Ogos pekerja Google bersiap setelah The Intercept menerbitkan laporan yang memetik dokumen yang bocor yang menunjukkan Google sedang bekerja di mesin carian untuk China yang akan menapis laman web dan istilah carian yang berkaitan dengan hak asasi manusia, agama, protes damai, dan demokrasi .

Google Mencuba Downplay Dragonfly Usaha

The Intercept melaporkan Ketua Eksekutif Google Sundar Pichai bertemu dengan seorang pegawai pemerintah di China dan bahawa pengaturcara dan jurutera telah mengembangkan Aplikasi Android untuk negara yang menyekat laman web. Itu mendorong lebih dari 400 pekerja Google menandatangani surat terbuka yang meminta gergasi Internet menghentikan rancangan tersebut. "Penentangan kami terhadap Dragonfly bukan mengenai China: kami keberatan dengan teknologi yang membantu pihak berkuasa dalam menindas orang-orang yang rentan, di mana pun mereka berada," tulis para pekerja. "Dragonfly di China akan mewujudkan preseden berbahaya pada saat politik yang tidak stabil, yang akan menyukarkan Google untuk menolak konsesi serupa dari negara lain."

Google sebahagian besarnya disenarai hitam di China pada tahun 2010 setelah ia menolak untuk mematuhi undang-undang penapisan. Tetapi baru-baru ini Google telah berusaha untuk kembali ke negara yang menjadi rumah kelas menengah yang semakin meningkat dan semakin digital. Ketika laporan Intercept pecah pada bulan Ogos, Ketua Pegawai Eksekutif Google Pichai berusaha meremehkan usaha tersebut, memberitahu pekerja dalam sebuah pertemuan bahawa Google telah berada dalam tahap eksplorasi sejak beberapa lama dan telah terbuka tentang hasratnya untuk berkembang di China. Dia memberitahu pekerja pada masa itu syarikat tidak mengusahakan produk carian.

Semasa sidang Kongres pada bulan Disember, Pichai mengesahkan projek itu tetapi mengatakan usaha Dragonfly "terbatas." Dia juga tidak akan menolak mengembangkan alat untuk China.


Tonton videonya: LAGI VIRAL!! Seperti ini Penampakan Pasar Yang Hebohkan Dunia. Pasar Hewan Liar (Januari 2022).