Maklumat

Terlalu Banyak Media Sosial, Televisyen Menjadi Peningkatan Kemurungan Remaja

Terlalu Banyak Media Sosial, Televisyen Menjadi Peningkatan Kemurungan Remaja

Memerlukan lebih banyak bukti bahawa semua masa skrin itu merosakkan masyarakat, satu kajian baru mengaitkannya dengan kemurungan di kalangan remaja.

Menurut sepasukan saintis CHU Sainte-Justine dan Université de Montréalremaja yang menggunakan media sosial dan menonton televisyen pada kadar yang lebih tinggi daripada purata berisiko meningkat menderita kemurungan pada usia remaja mereka. Penyelidikan yang diterbitkan diPediatrik JAMA,mendapati bahawa untuk setiap jam tambahan rata-rata seorang remaja menghabiskan masa di media sosial atau menonton televisyen mengakibatkan kemurungan yang lebih teruk.

BERKAITAN: BOLEH TEKNOLOGI MENYEBABKAN KECEDERAAN DAN KECEDERAAN?

Semakin Banyak Penggunaan Media Sosial, semakin teruk kemurungan

"Perkaitan antara orang yang signifikan menunjukkan bahawa peningkatan penggunaan media sosial selama 1 jam dikaitkan dengan peningkatan 0,64 unit (pada skala 0 hingga 28) dalam keparahan gejala kemurungan selama 4 tahun," tulis para penyelidik. "Menganalisis pergaulan dalam diri seseorang, kami mendapati bahawa peningkatan jumlah masa yang dihabiskan menggunakan media sosial sebanyak 1 jam dalam satu tahun tertentu dikaitkan dengan peningkatan 0,41 unit dalam keparahan gejala kemurungan pada tahun yang sama."

Para penyelidik, yang mendakwa ini adalah kajian pertama yang menganalisis tahap kemurungan berdasarkan jenis skrin dan masa, mengikuti 3.826 pelajar ketujuh hingga 11 dari 31 sekolah di Montreal. Pelajar dikesan dari tahun 2012 hingga 2018 dan diminta untuk menjawab soal selidik mengenai masa skrin, penggunaan dan gejala kemurungan mereka. Pelajar diminta untuk menilai perasaan tertekan mereka pada skala 0 hingga 4. Pelajar yang menilai kemurungan mereka 4 mengalami gejala yang melampau sementara mereka yang berada di tahap sifar sama sekali tidak mengalami kemurungan ketika menonton TV atau meneruskan media sosial.

Tidak menghairankan, para penyelidik mendapati remaja yang mempunyai tahap penggunaan media sosial yang tinggi dalam tempoh empat tahun cenderung mengalami peningkatan kemurungan. Begitu juga dengan televisyen ketika berada di atas rata-rata. Tahap penggunaan komputer yang tinggi dalam jangka masa empat tahun juga menyebabkan peningkatan kemurungan sementara permainan video tidak mencetuskan gejala depresi., Para penyelidik mendapati.

Masa Skrin Kurang Sama dengan Remaja yang Lebih Bahagia

"Penemuan yang paling penting dari analisis post hoc adalah bahawa peningkatan penggunaan media sosial dan televisyen dikaitkan dengan harga diri yang lebih rendah dari masa ke masa. Dengan mempertimbangkan perbandingan sosial yang meningkat, mungkin pendedahan berulang terhadap gambar yang ideal di media sosial dan televisyen mengurangkan harga diri, "tulis para penyelidik.

Para penyelidik berhati-hati bahawa pekerjaan mereka menghadapi batasan. Sebagai permulaan, para penyelidik tidak membezakan jenis skrin yang dilihat oleh pelajar. Sebagai contoh, ia tidak memastikan laman web media sosial yang sering dikunjungi pelajar atau jenis program televisyen yang mereka tonton.

"Sepengetahuan kami, kajian ini adalah yang pertama menyajikan analisis perkembangan mengenai variasi kemurungan dan berbagai jenis waktu layar. Kajian ini menunjukkan bahawa penggunaan media sosial dan televisyen remaja harus diatur untuk mencegah perkembangan kemurungan dan mengurangi memburukkan lagi gejala yang ada dari masa ke masa, "para penyelidik menyimpulkan.

Para saintis di CHU Sainte-Justine dan Université de Montréal bukanlah satu-satunya yang menghubungkan kemurungan dengan media sosial. Kajian oleh University of Pennsylvania mendapati pada bulan November bahawa Facebook, Snapchat dan Instagram adalah penyebab penurunan kesejahteraan. Para penyelidik membuat kesimpulan bahawa menggunakan media sosial akan mengurangkan perasaan depresi dan kesepian.


Tonton videonya: MENINGKATKAN KAPASITAS TANGGUNGJAWAB (Januari 2022).