Koleksi

Eksekutif Auto Amerika yang terkenal Lee Iacocca Meninggal pada Usia 94

Eksekutif Auto Amerika yang terkenal Lee Iacocca Meninggal pada Usia 94

Eksekutif kenderaan Amerika yang terkenal di dunia, Lee Iacocca, meninggal dunia di rumah Bel Air di California kerana komplikasi dengan Parkinson, menurut anak perempuannya Lia Iacocca Assad.

Iacocca selamanya akan dikenali sebagai ayah baptis Ford Mustang dan kerana menyelamatkan Chrysler dari kebankrapan.

BERKAITAN: BAGAIMANA ROBERT MENGATASI FORD DAN CHRYSLER DAN MENANG

Siapa Lee Iacocca?

Dilahirkan di Allentown, Pennsylvania di 1924 kepada ibu bapa pendatang Itali, Iacocca bergabung dengan Ford Motor Company di 1946 sebagai jurutera. Dia kemudian beralih ke penjualan, dengan fokus pada bakatnya yang sangat baik untuk pemasaran.

Dia memanfaatkan kekuatan pemasarannya dengan baik dan terkenal dengan "56 untuk '56"kempen pada pertengahan tahun 50-an.

Kempen itu menawarkan Ford 1956 kepada pembeli 20% turun dan tiga tahun untuk membayar kereta itu, secara ansuran $56 setiap bulan.

Rancangan itu berjaya besar dan meletakkan Iacocca di peta automotif dengan kuat dan jelas.

Sedikit bawah 10 tahun kemudian, dalam 1964, Iacocca muncul di sampul depan majalah Time dan Newsweek kerana kehebatan pemasaran dan kepintaran serta kepintarannya.

Itu bukan semua kemudahan dan rahmat baginya, kerana kariernya merosot 1978 ketika Henry Ford II memecat Iacocca, dan terkenal: "Baiklah, kadang-kadang anda tidak menyukai seseorang."

Selepas Ford datang Chrysler

Tidak lama kemudian Iacocca kembali dengan dua kakinya. Dalam 1979 dia mengambil alih Chrysler Corporation, yang mengalami masalah ekonomi.

Iacocca bekerja keras dan lama dan akhirnya menarik syarikat keluar dari bonggol dengan a $ 1.5 bilion bailout kerajaan.Pada masa itu, dia juga terkenal kerana hanya menerima $1sebagai gaji tahunan sementara syarikat itu kembali berdiri.

Itu semua sangat berbaloi. Dalam 1983 dia menyatakan bahawa Chrysler telah membayar balik pinjaman pemerintah, tujuh tahun sebelumnya daripada yang dirancang.

Dalam 1992, Iacocca bersara dan menjalani sisa hidupnya yang damai di rumah Bel Air yang bergaya, di mana dia mempunyai masa untuk menulis buku "Ke mana Perginya Semua Pemimpin?"yang diterbitkan dalam 2007.

Iacocca telah berkahwin tiga kali. Isteri pertamanya, Mary, meninggal dunia akibat diabetes pada tahun 1983, yang mendorongnya untuk memulakan keluarga untuk memerangi penyakit ini.


Tonton videonya: Obituary: Lee Iacocca (Januari 2022).