Pelbagai

Rusia Memberi Lampu Hijau kepada Loji Tenaga Nuklearnya yang Terapung untuk Memulakan Kerja

Rusia Memberi Lampu Hijau kepada Loji Tenaga Nuklearnya yang Terapung untuk Memulakan Kerja

Bayangkan loji tenaga nuklear yang besar. Sekarang gambarkan bahawa loji janakuasa besar terapung di laut. Dan kemudian anda mempunyai Akademik Lomonosov.

Akademik Lomonosov adalah tepatnya, sebuah loji tenaga nuklear terapung, yang dikendalikan oleh Perbadanan Tenaga Nuklear Negara Rusia, atau Rosatom, kerana ia lebih mudah disingkat.

BERKAITAN: RUSIA MELEPASKAN BREAKER ICE NUKLEAR BERKUASA BARU UNTUK MEMPERTAHANKAN ARKTIK PEMANASAN TERBUKA

Akademik Lomonosov bukan yang pertama seumpamanya untuk memulakan kerja di luar pesisir. Kembali pada tahun 1960-an, AS mengubah kapal perang Perang Dunia II, yang asalnya kapal Liberty, diubah menjadi loji tenaga nuklear, dinamakan semula sebagai Sturgis.

Sturgis mengakhiri hari kerjanya pada tahun 1976.

Hari ini, Akademik Lomonosov mempunyai kekuatan di belakangnya.

Dilengkapi dengan dua unit reaktor KLT-40S, masing-masing mampu menghasilkan tenaga 35 megawatt, ia mempunyai beberapa kekuatan di belakangnya. Dengan kuasa elektrik ini pada asasnya dapat menyediakan tenaga elektrik yang mencukupi untuk memberi kuasa kepada bandar yang berjumlah 100,000 orang.

Ini sangat berguna untuk sebuah negara besar seperti Rusia, dengan beberapa bandar yang sangat terpencil di Utara dan Timur Jauh, serta platform minyak dan gas luar pesisir yang dimiliki oleh negara itu.

Dengan loji tenaga nuklear ini, tempat-tempat yang jauh dapat dijangkau akhirnya dapat memperoleh elektrik.

Anak syarikat Rosatom menyatakan dalam siaran pers: "Rosenergoatom (bahagian kuasa elektrik Rosatom) telah diberi kuasa untuk menggunakan kemudahan nuklear loji tenaga nuklear terapung Akademik Lomonosov selama 10 tahun, hingga 2029."

Diduga, jangka hayat loji kuasa terapung adalah hingga 40 tahun, yang dapat diperpanjang hingga 50 tahun. 10 tahun hampir tidak terasa pada tahap ini.


Tonton videonya: Kontroversi dan Potensi Nuklir di Indonesia (Januari 2022).