Menarik

Raiders of the Lost Ale

Raiders of the Lost Ale


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dengan pengecualian fiksyen Indiana Jones, persepsi arkeologi pada umumnya adalah subjek yang agak kering. Tetapi bagi sebilangan ahli arkeologi, tujuan untuk menggali potongan-potongan kuno adalah untuk mengembalikan bir masa lalu untuk dirasakan dan dinikmati pada masa sekarang.

"The Beer Archeologist" adalah judul artikel Smithsonian 2011 yang berlaku untuk istilah itu untuk Dr. Patrick Edward McGovern. Dia adalah Pengarah Ilmiah Makmal Arkeologi Biomolekul untuk Masakan, Minuman Fermentasi, dan Kesihatan di Muzium Universiti Pennsylvania di Philadelphia, di mana dia juga mengajar sebagai Profesor Antropologi Adjung.

McGovern memanggil apa yang dia lakukan sebagai "arkeologi eksperimen."

Sebagai "pakar terkemuka di dunia minuman fermentasi kuno," dia meneliti kendi kuno yang dipulihkan untuk sisa-sisa libasan seperti itu untuk menganalisis secara kimia untuk mengenal pasti pelbagai minuman dan minuman keras kuno. Antaranya adalah "minuman keras paling awal yang diketahui, jenis katak Neolitik dari Lembah Sungai Kuning China yang dihasilkan kira-kira 9.000 tahun yang lalu."

Penyelidikan ini tidak bersifat akademik. Sejak tahun 1999 McGovern mula bekerjasama dengan pembuat bir di Dogfish Head untuk membuat Seri Ales Kuno, dan penemuannya di Cina membawa kepada bir kedua siri mereka yang disebut Chateau Jiahu.

Yang lain, antaranya profesor klasik University of Colorado, Travis Rupp, juga terlibat dalam penyelidikan dan mencipta minuman kuno. Rupp memegang gelaran Ahli Arkeologi Bir di Avery Brewing.

Dalam catatan blog, Rupp menjelaskan bagaimana kemahiran arkeologi yang diperlukannya untuk visi pembuatan bir inovatif Avery. Dalam mencari perisa bir baru, mereka memutuskan untuk maju dengan kembali.

Mereka menetapkan "untuk membuat bir kuno dengan cara yang tidak pernah dilakukan orang sebelumnya atau belum dilakukan" dalam seribu tahun atau lebih. Itulah asas pelancaran serangkaian bir yang disebut "Ales of Antiquity."

"Bir Ales of Antiquity ini memerlukan beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun penyelidikan untuk dibuat," tambah Rupp. Anda boleh melihat lebih banyak mengenai bir dalam video di bawah:

Rasa masa lalu berbeza dengan yang biasa anda lakukan

Pembuatan bir adalah seni kuno, dan prosesnya sama seperti hari ini seperti dulu. Ilmu asas di sebalik pembuatan bir dan peranannya dijelaskan dalam video ini:

Walau bagaimanapun, harapan rasa minuman itu agak berbeza, seperti ramuan dan beberapa teknik penyediaannya, yang bermaksud bahawa walaupun anda dapat mencipta semula apa yang mereka minum seribu tahun yang lalu dalam beberapa peradaban kuno di mana bir biasanya diserap, anda mungkin tidak menikmati sensasi rasa yang sebenarnya seperti yang anda buat sebiji minuman untuk citarasa pengguna masa kini.

Bir yang dikongsi oleh orang-orang di Mesir kuno, misalnya, lebih berkhasiat dan kurang alkohol daripada bir pada masa-masa kebelakangan ini, kualiti yang mungkin menjadikan minuman itu sama sekali tidak menarik bagi mereka yang mengharapkan lebih banyak buzz dari minuman mereka. Perbezaannya dijelaskan dalam video ini:

Sebilangan besar bir yang dibuat dari ragi kuno

Di antara tapak di mana kapal yang mengandungi sisa-sisa minuman kuno telah dijumpai di mana para penyelidik berjaya mengekstrak ragi dari kapal seramik yang dijumpai dari penggalian yang merangkumi tapak pembuatan bir Mesir yang bermula sejak 5.000 tahun. Ketua projek itu ialah ahli mikrobiologi Universiti Ibrani Ronen Hazan dan ahli arkeologi pihak berkuasa kuno Yitzhak Paz.

Walaupun Patrick McGovern, seperti disebutkan di atas, telah berjaya merancang minuman berdasarkan analisis sisa-sisa dan resipi kuno, itu tidak menggabungkan ragi yang telah dibangkitkan pada masa lalu. Tetapi para penyelidik Israel mendapati bahawa mereka dapat menghidupkan kembali ragi itu dan terkejut bahawa ia dapat bertahan lama tanpa rezeki.

Sekiranya tidak bertahan dengan sendirinya, ia akan hilang selama-lamanya, kerana jenis ini tidak akan termasuk dalam 4,000 spesies plus yang terdapat di UK dalam Koleksi Nasional Ragi Budaya. Oleh kerana ragi adalah kunci untuk rasa unik dari beberapa minuman, untuk mengelakkan kehilangan salah satu daripada banyak jenis yang berbeza, sampel disimpan di sana seperti yang dijelaskan dalam video ini:

Daripada memanggil Indiana Jones, Aren Maeir, ahli arkeologi Universiti Bar Ilan, membandingkan pengalaman mereka dengan para saintis yang ditampilkan dalam "Jurassic Park." Namun, dia menambahkan perbedaan yang sangat penting: ketika dalam filem "dinosaur memakan saintis," dalam hal ini "para saintis meminum dinosaurus."

Inilah videonya:


Untuk pertama kalinya minum dinosaurus, penyelidik bekerjasama dengan pembuat bir buatan Yerusalem untuk menghasilkan bir asas yang menggabungkan ragi kuno. Itu bukan minuman kuno yang asli kerana ia merangkumi komponen yang tidak akan tersedia di kawasan ini pada zaman kuno, seperti ramuan yang banyak di antara kita telah dianggap sebagai sinonim dengan bir - hop.

Namun, ragi itu akan memberikannya rasa kuno yang asli. Shmuel Naky, pembuat bir dari Jerusalem Beer Center, yang terlibat dalam pembuatan bir dari ragi itu menjelaskan bahawa ia mereplikasi rasa asas minuman dari masa lalu, dan itu datang melalui cadangan rempah dan buah yang dihasilkan rasa yang kompleks sebagai akibat pengaruh ragi kuno.

Tetapi bukan hanya kegembiraan minuman yang membuat para penyelidik teruja.

"Hari ini kita dapat menyelamatkan semua organisma hidup yang hidup di dalam nanopori dan menghidupkannya semula dan mengkaji sifatnya" kata ahli mikrobiologi Universiti Ibrani, Michael Klutstein.

Kesannya melampaui menghidupkan ragi yang menentukan rasa bir. Maeir mengatakan bahawa ia benar-benar memungkinkan untuk membawa balik pelbagai jenis makanan yang dibina berdasarkan fermentasi dari masa lalu:

"Ini membuka bidang baru kemungkinan mikroorganisma lain juga selamat, dan anda dapat mengenal pasti makanan seperti keju, anggur, acar."

Ini bermakna pada masa akan datang, kita dapat memiliki ulangan masa lalu yang direplikasi, selagi kita menyimpan bir, wain, keju, dan acar.


Tonton videonya: The Mandalorian: Season 1 - Raiders of the Lost Podcast. Ep. 50 FEATURING Guest Spot Winner! (Julai 2022).


Komen:

  1. Dihn

    Saya menyertai. Dan saya berlari ke dalam ini. Kita boleh berkomunikasi dengan tema ini. Di sini atau pada pm.

  2. Fogarty

    Pada pendapat saya, tema yang sangat menarik. Berikan dengan anda, kami akan berkomunikasi di PM.

  3. Jerah

    Tepat! The excellent idea, agrees with you.

  4. Galkis

    Anda membenarkan kesilapan. Saya boleh mempertahankan kedudukan saya.

  5. Fenricage

    Saya boleh mencadangkan untuk pergi ke tapak, dengan sejumlah besar maklumat mengenai topik yang menarik minat anda.



Tulis mesej