Pelbagai

Kilat Tidak Sesuai untuk Roket Soyuz Rusia

Kilat Tidak Sesuai untuk Roket Soyuz Rusia

Sepantas kilat pun tidak dapat melambatkan Roket Soyuz Rusia. Kapal angkasa berjaya dilancarkan dari Plesetsk Cosmodrome semalam walaupun sepantas kilat memukul booster ketika ia naik.

Pengarah Roscosmos Dmitry Rogozin mengabadikan momen itu, berkongsi rakaman mengenai kilat dalam sebuah video di Twitter. Roket itu tidak dihentikan oleh petir yang berjaya dalam perjalanan 3.5 jam sebelum jatuh dari muatan satelit navigasi Glonass-M.

Поздравляем командование Космических войск, боевой расчёт космодрома Плесецк, коллективы РКЦ "Прогресс" (Самара), НПО имени С.А.Лавочкина (Химки) и ИСС имени академика М.Ф.Решетнёва (Железногорск) с успешным запуском КА ГЛОНАСС!
Молния вам не помеха pic.twitter.com/1cmlZ4hD1g

- Дмитрий Рогозин (@Rogozin) 2019. május 27.

Kementerian Pertahanan Rusia mengesahkan satelit itu tidak cedera.

"Sambungan telemetri yang stabil dijalin dan dikendalikan dengan kapal angkasa," kata kemas kini dari jabatan komunikasi Kementerian. "Sistem kapal ruang angkasa Glonass-M berfungsi seperti biasa."

Tidak semua kilat datang dari ribut

Serangan kilat di roket adalah kejadian yang jarang berlaku kerana tarikh pelancaran biasanya dijadualkan dengan berhati-hati dengan cuaca cerah. Tetapi ia pasti bukan kali pertama ia berlaku. Misi Apollo 12 yang dilancarkan pada 14 November 1969 adalah contoh yang terkenal.

Roket Saturn V yang terkena kapal itu disambar petir dua kali ketika meletup. Kilatan kilat yang tidak dijangka secara sementara menyebabkan kekacauan bagi angkasawan yang berada di dalamnya termasuk merangkumi peralatan, paparan, telemetri dan sel bahan bakar semuanya tidak berfungsi.

Teknologi baru melindungi roket

Tetapi pengawal penerbangan John Aaron di ibu pejabat NASA dan angkasawan Alan Bean bekerjasama untuk mendapatkan roket kembali ke landasan dan menuju bulan. Menariknya petir itu bukan dari keadaan cuaca yang tidak dijangka tetapi disebabkan oleh pelancaran roket itu sendiri.

Menurut NASA, "kilat dapat dipicu oleh kehadiran panjang elektrik yang panjang yang dihasilkan oleh kenderaan angkasa dan bulu ekzosnya di medan elektrik yang tidak akan menghasilkan kilat semula jadi," mereka menguraikan dalam sebuah laporan.

Sejak kejadian menakutkan itu, NASA mengambil banyak langkah berjaga-jaga terhadap kejadian tersebut termasuk mengembangkan teknologi untuk kemudahan penerbangan dan roket untuk mencegah serangan. Roket Rusia menggunakan teknologi yang serupa sehingga serangan kilat tidak mungkin menyebabkan kerosakan besar.


Tonton videonya: Inilah bagaimana Rusia memasok persediaan makanan ke ISS - Tomonews (Januari 2022).