Pelbagai

Peningkatan Pergaduhan Pemerintah AS dengan Huawei adalah Masa yang Akan Datang

Peningkatan Pergaduhan Pemerintah AS dengan Huawei adalah Masa yang Akan Datang

Dalam novelnya Matahari Juga Terbit, Ernest Hemingway dengan terkenal menulis bahawa kebankrapan watak berlaku dalam dua cara: "Secara beransur-ansur kemudian tiba-tiba." Perkara yang sama juga dapat dikatakan mengenai tercetusnya konflik antara negara-negara dan sementara keputusan minggu lalu oleh pemerintah AS untuk meletakkan Huawei China dalam senarai hitam perdagangan AS bukanlah konflik terbuka antara kedua-dua negara, peningkatan pesat ini dalam pertempuran Huawei telah lama dalam pembuatannya.

Sekiranya keputusan pegawai AS minggu lalu untuk meletakkan Huawei dalam senarai senarai hitam perdagangan AS mengejutkan anda, anda tidak sendirian. Pasaran global terjejas sepenuhnya oleh langkah itu dan berusaha untuk menyelesaikan implikasinya. Presiden AS Donald Trump mengumumkan penundaan 90 hari dalam penguatkuasaan untuk memberi masa kepada perniagaan untuk menyesuaikan diri, tetapi pembuat elektronik ketiga terbesar di dunia sama sekali tidak dapat terlepas dari rantaian bekalan global dalam 90 hari.

BERKAITAN: RAZR MOTOROLA MUNGKIN MEMUTUSKAN KEMERDEKAAN SMARTPHON FOLDABLE

Oleh kerana syarikat di seluruh dunia seperti Google, Qualcomm, dan yang paling penting firma semikonduktor yang berpangkalan di UK, ARM semua memutuskan hubungan perniagaan dengan Huawei untuk mematuhi sekatan perdagangan AS yang baru, gangguan besar dalam ekonomi global kini kelihatan tidak dapat dielakkan, bahkan mengancam gulungan -dari rangkaian telekomunikasi 5G yang lama ditunggu-tunggu di seluruh dunia.

Semua ini berlaku dalam konteks perdagangan dan geopolitik yang lebih besar antara satu-satunya negara adidaya yang tersisa di dunia, AS, dan negara yang memiliki posisi paling baik untuk menghadirkan cabaran yang dapat dipercaya kepada hegemoni Amerika, China. Walaupun perkembangan minggu ini mengenai Huawei tidak sepenuhnya untuk mencetak mata geopolitik - Huawei telah menghadapi tuduhan pengintipan yang boleh dipercayai, sekurang-kurangnya jenis korporat jika tidak ada yang lain - senarai hitam perdagangan Huawei hanyalah langkah paling agresif dan dapat dielakkan dalam jangka masa panjang siri setiap peningkatan Perang Dingin teknologi China dan Amerika yang semakin meningkat.

Kejatuhan Kesatuan Soviet Meninggalkan Jalan untuk Kebangkitan China

Untuk separuh kedua abad kedua puluh, walaupun ada sesuatu yang tidak berkaitan dengan Perang Dingin, itu adalah mengenai Perang Dingin. AS dan USSR terlibat dalam konflik strategik global yang diperjuangkan dalam perang proksi, pengintipan, dan pelbagai kaum untuk menghasilkan teknologi baru yang paling cepat atau paling kuat. Tidak lama selepas Perang Korea memasuki gencatan senjata selama satu dekad, para pegawai Amerika panik tentang "jurang pengebom" yang dirasakan oleh Uni Soviet terhadap Angkatan Udara AS.

Sebenarnya tidak ada jurang pengebom, Amerika Syarikat selalu mempunyai kelebihan ketika melihat jumlah pesawat yang mampu menggunakan senjata nuklear, tetapi ketakutan dari pihak pegawai Amerika adalah asli. Sebilangan besar alat moden pengawasan ketenteraan, seperti satelit, dibina dengan tepat untuk mengetahui apa kesatuan Soviet.

Kekhawatiran mengenai pemboleh ubah yang tidak diketahui ini, kekuatan ketenteraan Soviet Union terhadap AS, telah dilebihkan ketika USSR melancarkan satelit Sputnik pertama ketika Amerika bahkan tidak mempunyai program ruang angkasa. Lelaki pertama di angkasa tidak lama kemudian, begitu juga wanita pertama. USSR adalah yang pertama melancarkan satelit untuk mengorbit bulan dan mengambil gambar dari sisi jauhnya, kali pertama ia dilihat oleh manusia. Keseluruhan dorongan untuk meletakkan manusia di bulan dapat disimpulkan sebagai tekad Amerika untuk mencegah Kesatuan Soviet meletakkan pangkalan peluru berpandu nuklear di sana.

Sekiranya ini terdengar agak paranoid dan histeris, anda tidak salah. Ketakutan kehilangan teknologi kita telah membuat orang Amerika sedikit bertambah jujur, mungkin inilah sebab sebenar mengapa orang Amerika merayakan kejatuhan Kesatuan Soviet secara universal. Ini bukan mengenai kekalahan beberapa musuh bagi sebahagian besar orang; baru sahaja semuanya selesai; mereka boleh berhenti panik.

Hanya ada satu kekuatan untuk sekian lama, dan tidak ada hegemoni kekal. Ukuran kekosongan yang ditinggalkan oleh kejatuhan Kesatuan Soviet nampaknya tidak dapat dipenuhi pada tahun-tahun setelah berakhirnya Perang Dingin, tetapi walaupun para sarjana membuat kerjaya dari tesis itu, itu selalu omong kosong sejarah, dan tidak lama sebelum China bermula untuk mengisi ruang yang tidak dapat diisi ini dengan cepat - yang menjadi perhatian pembuat dasar Amerika.

Walaupun hampir tidak pada tingkat yang sama dengan teknologi Amerika Syarikat pada pergantian milenium, kenaikan China lebih cepat daripada yang difikirkan mungkin oleh orang lain dua puluh tahun yang lalu. Ini telah dikuasakan sebahagiannya, ya, oleh pemindahan teknologi mandatori dari syarikat yang ingin menjalankan perniagaan di China - serta pengintipan teknologi yang biasa dilakukan oleh negara-negara sejak negara-kota pertama - tetapi kenaikan China sama banyak dari ketekunan dan pandangan masa depannya sendiri.

China memposisikan dirinya dengan bijak di sekitar pergantian milenium, dan sekarang mereka memperoleh keuntungan teknologi, menjadikannya satu-satunya negara yang mampu mencabar AS di wilayah asalnya: teknologi. Sementara itu, AS, setelah menjadi cukup selesa sebagai satu-satunya kuasa besar di planet ini - yang biasanya tidak menguntungkannya - ternyata untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua dekad mempunyai cabaran nyata terhadap kedudukannya - dan lelaki bagaimana mereka tidak gembira dengan perkara itu.

Teknologi China sebagai Titik Kilat dalam Perang Dingin Baru

Boleh dikatakan perkembangan teknologi yang paling penting dalam dekad yang lalu adalah kemajuan infrastruktur telekomunikasi yang pesat. Dalam sepuluh tahun terakhir, kami telah melalui rangkaian 3G, rangkaian 4GLTE, dan mulai tahun ini, pelancaran rangkaian 5G akan bermula dengan sungguh-sungguh, menjanjikan kadar pemindahan 1,000 kali lebih cepat daripada 4G, gangguan perkhidmatan yang lebih sedikit, dan semua-tetapi penghapusan latensi rangkaian - turun hanya 1 milisaat dari standard 50 milisaat semasa untuk 4G.

Dan China berada jauh di hadapan Amerika Syarikat dalam penggunaan rangkaian 5G. Sejauh ini, sebenarnya, para pegawai AS mulai bimbang bahawa jika mereka tidak bertindak segera, mungkin beberapa dekad sebelum AS menyusul. Sejauh ini, dengan syarikat telekomunikasi Amerika yang menunjukkan minat kecil untuk mempercepatnya, AS hanya dapat menyaksikan syarikat telekomunikasi dan elektronik China, seperti ZTE dan Huawei, mula menawarkan untuk melesenkan teknologi mereka untuk membantu negara lain untuk membangun infrastruktur rangkaian 5G mereka.

Kerajaan AS mengatakan bahawa tawaran ini adalah kuda trojan bagi Perisikan China untuk mendapatkan akses tanpa izin ke rangkaian di seluruh dunia dan telah menyatakan sejauh mana Huawei diberi akses ke ada sebahagian daripada infrastruktur rangkaian sekutu, AS akan mempertimbangkan semula pengaturan perkongsian risikannya dengan negara itu. Walaupun mudah untuk menulisnya sebagai paranoia sederhana di pihak AS dan orang lain yang takut dengan persaingan - yang semestinya mereka - tidak seolah-olah tidak ada yang dapat dilihat di sini dan kita semua harus terus bergerak.

Kerajaan China telah mengubah negara pengawasan menjadi teknologi canggih, termasuk pengembangan fungsional Internetnya sendiri, yang dilengkapi dengan sensor negara untuk mencegah kandungan "subversif" menyebarkan secara dalam talian, menggunakan telefon pintar dan AI sebagai alat pengesanan komuniti pembangkang atau minoriti di China, terutama beberapa juta Uighur yang beragama Islam, dan pelaksanaan sistem kredit sosial yang memberikan akses kepada perkhidmatan awam dan pengangkutan berdasarkan skor yang diberikan kepada warganegara yang mengukur kepatuhan mereka terhadap peraturan dan undang-undang moral negara .

Walaupun AS secara terang-terangan memisahkan industri dan perniagaan swasta dari pentadbiran awam dan pembuatan dasar, China masih merupakan negara komunis, jadi perbezaan antara perusahaan swasta dan kepentingan awam hanya sekeras yang memungkinkan negara itu. Walaupun tidak ada bukti langsung yang kita ketahui yang membuktikan tuntutan AS, AS bukanlah satu-satunya yang membuat tuduhan tersebut.

Baru-baru ini seperti tahun lalu, para pegawai Kesatuan Afrika, tidak ada sekutu terkunci Amerika Syarikat, yang menuduh, menuduh China mengenai jenis penyusupan rangkaian yang tepat yang AS mengatakan bahawa Huawei akan berusaha di tempat lain. Dalam kes ibu pejabat Kesatuan Afrika, penyelidikan oleh akhbar Perancis Le Monde mendapati bahawa ibu pejabat - terletak di Addis Ababa, Ethiopia dan dibina sepenuhnya oleh syarikat pembinaan milik negara China dan dilengkapi dengan peralatan yang dibekalkan sepenuhnya oleh vendor China - mendapati bahawa peralatan ini mengandungi kekurangan yang disengaja yang membolehkan sambungan luar untuk memantau semua aktiviti di rangkaian. Kekurangan ini dieksploitasi selama bertahun-tahun oleh pelaku luar sebelum mereka ditemui dan peralatan baru dijamin.

Walaupun tidak terbukti secara pasti sebagai kes pengintipan China, dan China dengan tegas menolak tuduhan ini dan lain-lain, beberapa kes seperti itu dari masa ke masa membuat orang benar-benar curiga. Afrika secara lebih luas telah melihat sejumlah besar pelaburan dari syarikat-syarikat China dalam dekad yang lalu, yang sering ditujukan untuk projek infrastruktur. Menurut Laporan McKinsey 2017 mengenai pembangunan Afrika, dorongan pelaburan ini termasuk membangun sebahagian besar infrastruktur telekomunikasi Afrika yang dikemas kini.

Aly-Khan Satchu, yang bekerja sebagai penganalisis pelaburan di Nairobi, Kenya, percaya peretasan itu menunjukkan kerentanan nyata bagi negara-negara Afrika. "Negara-negara Afrika tidak memiliki pengaruh atas China," katanya sebelum menambahkan "Ada teori ini di Afrika bahawa China adalah Santa Claus. Tidak. Pemimpin kita perlu menolak konsep itu. "

Apabila Perang Perdagangan Memenuhi Perang Dingin

Sekarang, semua ini akan menjadi keprihatinan yang sah, dan anda juga boleh membuat hujah bahawa apa yang dilakukan oleh pegawai AS adalah manuver balas perisikan yang sah. Kebetulan bahawa tidak ada satu pun yang menjadi alasan sebenar untuk membinasakan Huawei selama seminggu ini. Sebagai Russell Brandom di The Verge serta yang lain telah menunjukkan, dalam sidang akhbar minggu ini, Presiden Trump ditanya mengenai senarai hitam Huawei, dan dia semua kecuali mengibarkan tiang bendera Gedung Putih yang dihiasi dengan kata-kata "Huawei sedang diancam untuk memaksa China membuat konsesi perdagangan ".

"Huawei adalah sesuatu yang sangat berbahaya," kata Pres. Trump berkata semasa sidang akhbarnya. "Anda melihat apa yang telah mereka lakukan dari sudut keselamatan, dari sudut ketenteraan, itu sangat berbahaya. [Pendekatan sama sekali tidak,] Oleh itu, kemungkinan Huawei juga termasuk dalam beberapa jenis perjanjian perdagangan. Sekiranya kita membuat perjanjian, Saya dapat membayangkan Huawei mungkin termasuk dalam beberapa bentuk, sebahagian dari perjanjian perdagangan (penekanan ditambahkan). "

Titik utama dalam rundingan adalah sekatan yang AS mahu kenakan sebagai syarikat China dan pemerintah China yang melanggar paten Amerika untuk farmasi dan aset bernilai tinggi yang lain. Amerika tidak berada dalam kedudukan yang sangat kuat dalam masalah ini, kerana China tidak berkewajiban untuk menghormati undang-undang hak paten atau hak cipta Amerika yang tidak mempunyai tangan dalam pembuatannya dan ditulis tanpa masukan China beberapa dekad yang lalu. Sekiranya kerajaan China mematuhi undang-undangnya sendiri, tidak banyak yang boleh dikatakan mengenai perkara itu.

Sekiranya syarikat Amerika tidak suka menyerahkan teknologi kepada pemerintah China sebagai pertukaran untuk akses ke pasaran pengguna China, itulah syarat yang telah ditetapkan oleh pemerintah China; tidak ada yang memaksa Google atau Tesla pergi dan berusaha menjual produk dan perkhidmatannya kepada orang Cina. Untuk semua perbincangan selama beberapa bulan terakhir mengenai risiko keselamatan nasional yang mengerikan yang ditimbulkan oleh Huawei kepada negara-negara Barat, ini bukanlah sesuatu yang dapat diperbaiki oleh perjanjian perdagangan.

Pengakuan Trump bahawa status Huawei tidak lebih dari sekedar tawar-menawar dalam pertikaian perdagangan mengenai tuntutan harta intelek menunjukkan sama ada bahawa Huawei bukanlah ancaman serius yang telah dibuat oleh pegawai Amerika untuk menjadi mereka, atau memang demikian, tetapi ia akan menjadi pertukaran yang boleh diterima jika ini bermaksud Pfizer dapat menagih berlebihan pengguna Cina untuk insulin dan viagra seperti yang mereka lakukan di Amerika Syarikat selama tiga dekad. Dalam kedua-dua kes tersebut, tindakan yang dilakukan oleh pegawai AS terhadap Huawei tidak akan mudah dilupakan, baik oleh orang-orang China atau warga negara-negara lain yang kini harus mempertanyakan seberapa banyak pengaruh yang dimiliki oleh pentadbiran ini mereka pemimpin melalui penggunaan teknologi AS yang meluas.


Tonton videonya: Watch CNBCs full interview with Huawei founder and CEO Ren Zhengfei (Januari 2022).