Maklumat

Bulan Mengecut Seperti Anggur Menjana Gempa Bulan, Menurut NASA

Bulan Mengecut Seperti Anggur Menjana Gempa Bulan, Menurut NASA

Penyelidikan baru oleh NASA menunjukkan bulan menyusut dan menyebabkan gempa bulan yang merosakkan. Bahagian dalam bulan menyejukkan, menyebabkannya tumbuh lebih kecil.

Selama beberapa ratus juta tahun terakhir penyejukan ini menyebabkan bulan mengecil kira-kira 50 meter. Oleh kerana bahagian dalam mengecilkan kerak keras, pecah bahagian luar yang rapuh menyebabkan "kerosakan tujahan" di mana satu bahagian kerak ditolak ke atas bahagian yang berdekatan.

BERKAITAN: MENGAPA ITU MENGAMBIL KAMI SEGERA UNTUK MENGEMBALIKAN BULAN?

"Analisis kami memberikan bukti pertama bahawa kesalahan ini masih aktif dan kemungkinan menghasilkan gempa bulan hari ini kerana Bulan terus beransur-ansur menyejuk dan menyusut," kata Thomas Watters, seorang saintis kanan di Pusat Kajian Bumi dan Planet di Udara Nasional Smithsonian Muzium Angkasa di Washington.

"Beberapa gempa ini cukup kuat, sekitar lima pada skala Richter."

Angkasawan zig-zag melintasi tebing bulan

Angkasawan telah menggambarkan tanda kesalahan ini sebagai tebing berbentuk langkah. Mereka biasanya berpuluh-puluh meter tinggi dan membentang sejauh beberapa kilometer. Ketika Angkasawan Eugene Cernan dan Harrison Schmitt mendarat di lembah Taurus-Littrow bulan pada tahun 1972, mereka harus menggerakkan perjalanan bulan mereka di atas tebing ini.

Seismometer - alat yang mengukur gegaran yang dihasilkan oleh gempa - diletakkan di permukaan bulan oleh misi Apollo 11, 12, 14, 15, dan 16. Empat dari seismometer ini mencatat 28 gempa bulan dangkal dari 1969 hingga 1977. Gempa berkisar antara 2 hingga 5 pada skala Richter.

Bulan di bawah tekanan pasang surut

Satu kajian baru-baru ini telah menganalisis data gempa ini menggunakan algoritma yang dapat menganggarkan lokasi gempa dengan lebih baik. Mereka mendapati bahawa lapan daripada 28 gempa dangkal yang direkodkan berasal hampir dengan kerosakan yang dapat dilihat pada gambar bulan. Cukup dekat sehingga para saintis dengan pasti dapat mengatakan bahawa kerosakan adalah penyebab gempa.

Mereka juga mendapati bahawa enam dari lapan gempa ini terjadi ketika bulan berada pada titik paling jauh dari bumi. Kedudukan ini, yang dikenali sebagai apogee bulan meletakkan bulan di bawah tekanan pasang surut dari graviti Bumi menjadikan kejadian pergerakan pada garis kesalahan bulan lebih mungkin.

"Kami fikir kemungkinan besar lapan gempa ini disebabkan oleh kerosakan yang merosot ketika tekanan meningkat ketika kerak bulan dikompresi oleh pengecutan dan kekuatan pasang surut global, yang menunjukkan bahawa seismometer Apollo mencatat Bulan yang menyusut dan Bulan masih aktif secara tektonik," kata Watters.

Gambar menunjukkan permukaan bulan segar

Lebih banyak bukti bahawa garis sesar bulan aktif berasal dari gambar yang diambil oleh kapal angkasa Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) NASA. Lunar Reconnaissance Orbiter Camera (LROC) mengambil lebih dari 3,500 gambar selendang sesar dan di beberapa tanah runtuh atau batu-batu besar ini dapat dilihat di bahagian bawah tompok-tompok terang di lereng-lereng penutup atau kawasan yang berdekatan.

Tompok-tompok terang ini menunjukkan mereka baru saja terkena ruang seperti yang akan terjadi setelah gempa bulan.

"Sangat luar biasa untuk melihat bagaimana data dari hampir 50 tahun yang lalu dan dari misi LRO digabungkan untuk memajukan pemahaman kita tentang Bulan sambil mencadangkan ke mana misi masa depan yang bertujuan untuk mempelajari proses dalaman Bulan harus pergi," kata Saintis Projek LRO John Keller Pusat Penerbangan Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

NASA merancang untuk menghantar manusia kembali ke bulan pada tahun 2024.


Tonton videonya: Pertanda apa ini?? Di Bulan Terjadi GEMPA (Januari 2022).