Pelbagai

Contoh Mumifikasi yang Tidak Biasa Mencerminkan Kegilaan untuk Kehidupan Akhirat di Zaman yang berbeza

Contoh Mumifikasi yang Tidak Biasa Mencerminkan Kegilaan untuk Kehidupan Akhirat di Zaman yang berbeza

Orang Mesir kuno percaya bahawa agar seseorang dapat meneruskan kehidupan akhirat, tubuh mereka mesti dipelihara dalam bentuk hidup. Pada awalnya, orang Mesir kuno menguburkan orang mati mereka di lubang kecil di padang pasir, dan panas dan keringnya pasir dengan cepat mengeringkan badan dan mengunyahnya. Tetapi, ketika orang-orang Mesir meletakkan mayat mereka di dalam peti mati, mayat-mayat itu reput.

Selama berabad-abad lamanya, orang-orang Mesir mengembangkan kaedah untuk memelihara mayat agar mereka tetap hidup. Melumurkan badan mengambil masa sehingga 70 hari. Untuk mencegah kerosakan, banyak organ dalaman, seperti paru-paru, perut, hati, dan usus, dikeluarkan, dan ditempatkan di kanopi balang. Setiap balang kanopi mempunyai penutup berbentuk berbeza, mewakili salah satu dewa Mesir.

Orang Mesir percaya bahawa jantung, bukannya otak, adalah organ pertimbangan dan ia akan memberi kesaksian tentang kebaikan si mati. Jantung ditinggalkan di dalam badan, dan jika dikeluarkan secara tidak sengaja, ia segera dimasukkan kembali.

Mayat mumia dipelihara dengan natron, campuran natrium karbonat dan natrium bikarbonat yang berlaku secara semula jadi. Bungkus natron diletakkan di dalam badan, dan badannya dibungkus dengan linen yang direndam natron.

Setelah dikeringkan, badannya dibasuh, dibungkus dengan kain linen yang direndam dalam resin, dan membungkusnya hingga 20 lapisan linen. Kemudian, mayat itu diletakkan di dalam keranda kayu yang sering dilukis dengan teliti.

Raja Tutankhamun

Pada tahun 1922, ketika mereka pertama kali membuka makam Raja Tutankhamun di Lembah Raja-raja, Lord Inggeris Carnarvon, yang mengikuti ekspedisi, bertanya kepada ahli arkeologi Howard Carter, "Bolehkah anda melihat sesuatu?" Carter menjawab, "Ya, perkara yang indah."

Salah satu perkara yang luar biasa adalah sarkofagus Raja Tut, yang di dalamnya adalah ibunya. Mumia Tutankhamun tetap berada dalam sarkofagus di makamnya di Lembah Raja-raja hingga 4 November 2007, 85 tahun sehari selepas penemuan Carter.

Kemudian, muminya yang dibalut linen dikeluarkan dari sarkofagus emasnya dan diletakkan di dalam kotak kaca yang dikawal iklim. Ini dilakukan untuk mengelakkan penguraian yang disebabkan oleh kelembapan dari ribuan pelancong yang berkunjung.

Ratu atau "Raja" Hatshepsut

Pada tahun 1492 SM, Mesir menghadapi masalah. Raja Thutmose I telah meninggal dunia, dan takhta-Nya takhta kepada puteranya, Thutmose II dan Ratu baru Thutmose II, adik tirinya Hatshepsut. Hatshepsut juga merupakan anak perempuan Thutmose I.

Ketika Thutmose II mati secara tiba-tiba, Hatshepsut menjadi bupati untuk anak tirinya, Thutmose III, yang hanya bayi. Kemudian, pada tahun 1473 SM, dalam gerakan yang belum pernah terjadi sebelumnya, Hatshepsut mengambil gelaran dan kuasa penuh firaun. Seorang wanita yang cerdik, Hatshepsut memperluas perdagangan Mesir dengan tanah Punt yang jauh, dan dia membangun Kuil Deir el-Bahri.

Atas perintahnya, dalam patung dan lukisan, Hatshepsut digambarkan sebagai lelaki dengan janggut. Ketika dia meninggal pada tahun 1458 SM, dia dikuburkan di Lembah Raja-raja, bukan di Lembah Ratu, dan dia menyuruh sarkofagus ayahnya dikumandangkan kembali kepada mereka sehingga mereka dapat berbaring bersama-sama dalam kematian.

Pengganti Hatshepsut, Thutmose III, menghapus semua bukti pemerintahannya dari kuil dan monumen, dan dia secara efektif hilang sejarah hingga tahun 1822, ketika para sarjana dapat membaca hieroglif di dinding Kuil Deir el-Bahri.

Pada tahun 1903, Howard Carter menemui sarkofagus Hatshepsut di Lembah Raja, tetapi kosong. Pada tahun 2007, sekumpulan ahli arkeologi menemui mamanya, dan kini ditempatkan di Muzium Mesir di Kaherah.

Ramesses II

Dianggap sebagai firaun Mesir yang paling kuat, Ramesses II memerintah selama hampir 60 tahun, dari tahun 1279 hingga 1213 SM. Dia berumur lebih dari 90 tahun, dan memperanakkan lebih 100 anak. Ramesses dikuburkan di Lembah Raja-raja, tetapi mayatnya dipindahkan ke tembok kerajaan kerana takut akan penjarah.

Mayat Ramesses ditemui pada tahun 1881, dan dipamerkan di muzium Kaherah. Pada tahun 1974, ahli-ahli Mesir melihat keadaan ibunya semakin merosot, dan mereka diterbangkan ke Paris untuk mendapatkan rawatan. Ramesses II dikeluarkan pasport Mesir yang menyenaraikan pekerjaannya sebagai "Raja (almarhum)", dan di Lapangan Terbang Le Bourget di Paris, mummynya diterima dengan penghormatan penuh ketenteraan yang sesuai dengan seorang raja.

V.I. Lenin

Di pusat Moscow, di Dataran Merah, terletak makam arkitek Revolusi Rusia 1917, Vladimir Lenin.

Lenin bertugas sebagai ketua pemerintahan Soviet Soviet dari tahun 1917 hingga 1922, dan ketika dia meninggal pada tahun 1924, para pembalsem pakar menyimpan jenazahnya dan meletakkannya di depan umum.

Pada bulan Oktober 1941, ketika Moscow seolah-olah ditawan oleh tentera Jerman, mayat Lenin dievakuasi ke Tyumen, Siberia, dan hanya kembali setelah perang.

Pada tahun 2016, kerajaan Rusia mengatakan bahawa ia merancang untuk membelanjakan 13 juta rubel untuk pemeliharaan jenazah Lenin.

Dashi-Dorzho Itigilov

Pada tahun 1927, Dashi-Dorzho Itigilov adalah Pandito Khambo Lama yang kedua belas, ketua agama Buddha di Rusia. Ketika dia tahu waktunya akan tiba, Itigilov memulakan meditasi terakhir dan dia meninggal pada pertengahan nyanyian.

Pengikutnya meletakkan tubuhnya di keranda kayu, masih duduk di kedudukan teratai.

Itigilov tetap bertahan selama 75 tahun ke depan, ketika tubuhnya diperkenalkan semula kepada umum. Walaupun tidak ada yang dilakukan, hanya mata dan hidung orang suci yang menunjukkan tanda-tanda kemerosotan.

Pada tahun 2004, seorang pakar forensik Rusia menyimpulkan bahawa kemerosotan tisu Itigilov sama dengan seseorang yang telah meninggal hanya 36 jam sebelumnya.

Ringkasan

Di negara bagian Utah A.S., adalah syarikat yang telah mengumunkan haiwan peliharaan selama lebih dari 30 tahun, dan sekarang, mereka juga ingin mumi orang.

Dimulakan oleh Claude "Corky" Nowell, yang juga disebut dengan nama Summum Bonum Amon Ra, Summum kini mengambil aplikasi dari orang-orang yang ingin menjalani ritual mumifikasi kuno.

Di antara teknik lain, Summum berjanji untuk menutup badan anda dalam kemasan gentian kaca, dan merangkul anda di dalam peti besi keluli atau gangsa.

Ketika Nowell sendiri meninggal pada tahun 2008, tubuhnya menjalani ritual mumia dan diletakkan di dalam peti emas, yang dipamerkan kepada pengunjung di markas kilang piramid bersama Summum di Salt Lake City.


Tonton videonya: Benarkah Surga u0026 Neraka Tidak Abadi? - Ustadz Dr. Firanda Andirja,. - 5 Menit yang Menginspirasi (Januari 2022).