Maklumat

Mungkinkah Kejuruteraan Genetik Menjadi Jawapan untuk Menghapuskan Rasisme?

Mungkinkah Kejuruteraan Genetik Menjadi Jawapan untuk Menghapuskan Rasisme?

Bolehkah kejuruteraan genetik digunakan untuk menamatkan rasisme? Atau adakah kita akan membuka kotak Pandora dengan melakukannya?

Mari kita lihat sedikit.

Apa sebenarnya kejuruteraan genetik?

Kejuruteraan genetik, seperti namanya, adalah bidang sains yang dikhaskan untuk pengubahsuaian ciri-ciri organisma yang disengajakan. Ini dicapai dengan memanipulasi secara langsung bahan genetik organisma yang berkenaan menggunakan bioteknologi seperti CRISPR.

BERKAITAN: SEGALANYA ANDA PERNAH TAHU TENTANG CRISPR

Manusia sebenarnya telah memanipulasi genom haiwan dan tumbuhan selama ribuan tahun. Walaupun tidak canggih seperti teknik moden, banyak tumbuhan dan binatang peliharaan yang hidup hari ini adalah hasil dari ribuan generasi pembiakan selektif.

Kejuruteraan genetik, seperti yang kita fahami sekarang, berbeza dengan proses ini dengan memiliki kemampuan untuk mengubah DNA secara langsung dan bukan secara tidak langsung melalui pembiakan. Proses ini boleh merangkumi 'penyambungan' urutan gen dari pelbagai spesies ke dalam bahan DNA inang.

BERKAITAN: GENETIKA BOLEH MEMAINKAN PERANAN DI BAGAIMANA BAGAIMANA ANDA DALAM PERKAHWINAN ANDA

Penciptaan molekul DNA rekombinan pertama yang berjaya dibuat olehPaul Berg pada tahun 1972 dengan menggabungkan DNA dari virus monyet SV40 dengan virus lambda. Atas pencapaian luar biasa ini, dia dianugerahkan Hadiah Nobel Kimia pada tahun 1980.

Apakah kesan sampingan kejuruteraan genetik?

Istilah 'kesan sampingan' tidak benar-benar berlaku untuk kejuruteraan genetik. Ini biasanya digunakan berkaitan dengan penggunaan ubat-ubatan dan rawatan perubatan lain.

Kesan sampingan adalah kesan sekunder, biasanya tidak diingini atau tidak dijangka dari rawatan sedemikian.

Para saintis cenderung untuk membicarakan kesan tidak bertarget, kesan tidak dijangka, akibat yang tidak diingini, atau kesan pleiotropik gen apabila dinyatakan dengan cara yang tidak dijangkakan.

Pleiotropy bermaksud bahawa gen mempengaruhi lebih daripada satu ciri.

Walaupun jurutera genetik mempunyai idea yang baik tentang apa yang diharapkan ketika memanipulasi urutan DNA tetapi, mungkin ada hasil yang tidak dijangka dari hasil kerja mereka.

Lagipun mereka hanya manusia.

Apakah kejuruteraan genetik pada manusia?

Pengubahsuaian genetik manusia cenderung masuk ke dalam dua kategori yang berbeza.

Yang pertama dipanggil pengubahsuaian genetik somatik. Proses ini menambah, memotong, atau mengubah gen dalam beberapa sel orang yang masih hidup. Ini biasanya dilakukan untuk merawat atau mengurangkan keadaan perubatan yang ada.

Yang kedua, dan jauh lebih kontroversial disebut pengubahsuaian genetik kuman. Proses ini melibatkan pengubahsuaian genetik langsung telur, sperma, dan embrio awal.

Apa-apa pengubahsuaian yang dilakukan akan muncul di setiap sel pada orang dewasa dan juga akan diturunkan ke generasi akan datang (jika mereka pernah dibiakkan). Ini belum pernah dicuba pada manusia hingga kini dan secara meluas dilihat sebagai sesuatu yang pantang larang (dengan alasan yang jelas).

Meskipun dapat terbukti menjadi alat yang sangat ampuh untuk memerangi beberapa penyakit yang melemahkan, itu juga dapat digunakan untuk tujuan peningkatan. Ini secara harfiah akan membuka kemungkinan adanya bentuk eugenik baru.

Pengubahsuaian genetik garis keturunan sangat kontroversial, dengan alasan yang baik, yang dilarang oleh undang-undang di seluruh dunia. The 40 negara yang telah melarang amalan ini semua telah mengikuti perjanjian antarabangsa dari Majlis Eropah.

Bolehkah Kejuruteraan Genetik menamatkan rasisme?

Rasisme ditakrifkan secara meluas sebagai:

"Prasangka, diskriminasi, atau antagonisme yang ditujukan terhadap seseorang dari bangsa yang berbeza berdasarkan kepercayaan bahawa bangsa sendiri lebih unggul." - Kamus Oxford Inggeris.

Tidak jelas sama ada perkauman ditentukan oleh gen kita atau merupakan hasil pemeliharaan dan masyarakat anak (atau kedua-duanya). Sekiranya yang pertama, dapat dibayangkan bahawa ini dapat diperbaiki, tetapi jika yang terakhir, penggunaan kejuruteraan genetik tidak akan menjadi penyelesaian praktikal.

Belum lagi implikasi etika dari amalan tersebut.

Sudah tentu, ini mengandaikan bahawa adalah etika untuk menyekat kebebasan rakyat untuk menjadi rasis.

Untuk kejuruteraan genetik untuk membasmi perkauman, kita perlu '' menyeragamkan '' populasi manusia di seluruh dunia, atau mengenal pasti dan mengubah gen, jika ada, yang bertanggungjawab untuk pilihan dalam dan luar kumpulan.

Tetapi ini, secara harfiah, adalah bentuk eugenik. Oleh itu, untuk alasan yang baik, disukai oleh masyarakat ilmiah dan masyarakat luas.

Siapa yang akan menentukan gen yang "baik" dan "yang diinginkan" dan yang mana yang "buruk"? Apa akibat yang tidak dijangka yang mungkin timbul dari amalan tersebut?

Adakah ia akan mengancam kemampuan spesies kita untuk beradaptasi dan bertahan hingga bencana iklim dan patogen seperti Black Death?

Kami berpendapat bahawa ini lebih merupakan soal falsafah daripada sains.

Kesimpulannya, sementara kejuruteraan genetik berpotensi 'mengakhiri' perkauman, kos untuk manusia mungkin terlalu besar. Sekiranya kita membuat manusia "standard" dengan warna kulit yang sama, adakah kita akan kehilangan semua hubungan dengan masa lalu kita?

Pada akhirnya, kami akan membiarkan anda membuat keputusan.


Tonton videonya: Ainan Tasneem Mengajar Keturunan Dan Variasi Sains Tingkatan 4 (November 2021).