Menarik

Dari Titik A ke Titik B: Bagaimana Kami Mencapai Penerbangan Antarbintang?

Dari Titik A ke Titik B: Bagaimana Kami Mencapai Penerbangan Antarbintang?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sebagai contoh, misi New Horizons adalah objek terpantas yang dilancarkan dari Bumi, mencapai kecepatan pelancaran 58.500 km / jam (36.400 mph). Dengan kelajuan ini, ia dapat sampai ke Bulan - yang terletak pada jarak rata-rata sekitar 384,400 km (238,850 mi) dari Bumi - hanya dalam 8 jam 35 minit.

Walau bagaimanapun, ia adalah Helios 2 misi - dilancarkan pada tahun 1976 untuk mengkaji proses suria - yang menetapkan rekod untuk kelajuan tertinggi yang dicapai oleh kapal angkasa - 240,000 km / jam (150,000 mph). Ini dilakukan dengan bantuan pertolongan graviti, di mana kapal angkasa menggunakan daya graviti objek besar (seperti planet atau bintang) untuk membuat katapel di sekitarnya dan meningkatkan dorongan dalam halaju.

Tetapi walaupun pada kelajuan ini, masih memerlukan kekalahan 19,000 tahun untuk sampai ke Proxima Centauri. Masalah lain adalah hakikat bahawa kapal angkasa yang bergantung pada bahan pendorong kimia menghabiskan bahan bakarnya dengan sangat cepat untuk mencapai halaju tertinggi. Penggerak ion (lebih dikenali sebagai Hall-Effect Thruster) lebih menjimatkan bahan api dan mencapai halaju maksimum dengan lebih perlahan.

Salah satu misi pertama yang bergantung pada pemacu ion adalah NASA Ruang Dalam 1 misi, seorang demonstrator teknologi yang bertemu dengan asteroid 9969 Braille dan komet Borrelly pada tahun 1998. DS1 bergantung pada pemacu ion berkuasa xenon yang selama 20 bulan berjaya mencapai kecepatan 56,000 km / jam (35,000 batu / jam) .

Oleh itu, pendorong ion lebih ekonomik daripada teknologi roket, kerana daya tuju per unit jisim propelan (dorongan khusus) lebih tinggi. Tetapi memerlukan masa yang lama bagi pendorong ion untuk mempercepat kapal angkasa ke kelajuan yang besar, dan halaju maksimum yang dapat dicapai bergantung pada bekalan bahan bakarnya dan berapa banyak tenaga elektrik yang dapat dihasilkannya.

Pada halaju ini, kapal angkasa akan mengambil alih 81,000 tahun untuk melakukan perjalanan dari Bumi ke Proxima Centauri. Sekali lagi, itu adalah masa yang sangat lama. Untuk meletakkannya dalam perspektif, kapal angkasa yang bergantung pada mesin konvensional akan memerlukan lebih dari 750 generasi untuk mencapai Proxima Centauri, sementara yang menggunakan mesin ion akan memakan masa lebih dari 3,200 generasi.

Sekarang bandingkan dengan misi awak. The Apollo 10 kapal angkasa, yang terbang ke Bulan tanpa mendarat pada tahun 1969, memegang rekod untuk kelajuan tertinggi yang dicapai oleh kenderaan berawak dengan 11.08 km / s (39.888 km / jam; 24.791 mph). Dengan kelajuan ini, ia dapat sampai ke Bulan hanya dalam waktu kurang dari 2 hari dan 4 jam.

Tetapi untuk sampai ke bintang terdekat, ia akan memakan masa lebih kurang 114,800 tahun (atau sekitar 4600 generasi). Jenis itu mengalahkan tujuan menghantar misi ke sistem ekstrasur, bukan? Pada saat kapal angkasa mencapainya dan berada dalam kedudukan untuk menghantar kembali maklumat, sesiapa yang menyaksikan pelancaran itu akan lama mati.


Tonton videonya: GRAVITASI - UI-TL-FisMek-ENCV601001 (Julai 2022).


Komen:

  1. Akinojora

    Agak betul! Saya fikir, apakah idea yang sangat baik.

  2. Monris

    Ia adalah topik yang menakjubkan

  3. Jakib

    Saya fikir, anda tidak betul. Mari berbincang.Tulis kepada saya dalam PM, kami akan berhubung.

  4. Clarion

    Saya minta maaf, tetapi pada pendapat saya anda mengakui kesilapannya. Masukkan kita akan membincangkannya. Tulis kepada saya di PM, kami akan mengatasinya.

  5. Faudal

    It seems to me or the writer does not say something

  6. Gorry

    Jawapan yang agak lucu

  7. Meyer

    Apa yang perlu dikatakan mengenainya?



Tulis mesej