Menarik

Flat-Earthers Merancang Pelayaran Pesta ke Ice Wall

Flat-Earthers Merancang Pelayaran Pesta ke Ice Wall

Orang yang rata-rata atau orang-orang yang percaya planet Bumi adalah cakera rata dilaporkan merancang pelayaran ke apa yang mereka gambarkan sebagai 'pinggir ais' atau dinding ais yang membuat lautan kembali. Persidangan Antarabangsa Flat Earth (FEIC) baru-baru ini mengumumkan pelayaran di laman web mereka dengan jangkaan keberangkatan pada tahun 2020. Adakah anda akan pergi?

LIHAT JUGA: PERANTI YANG MEMBOLEHKAN ANDA MELIHAT TURN BUMI: PENDULUM FOUCAULT

Sedikit butiran akan datang kecuali perjalanan menaiki kapal akan menjadi "pengembaraan terbesar dan paling berani." Sukar untuk memahami bagaimana orang-orang datar akan menavigasi ke mana-mana arah dengan mempertimbangkan GPS dan sistem navigasi lain berdasarkan pengetahuan bahawa Bumi adalah dunia.

Laburkan bumi

"Sekiranya anda mengambil dunia dan menghancurkannya, Antartika akan mengelilingi Bumi. Ia seperti pantai ais dan sangat besar. Bukan seperti anda hanya pergi ke sana dan anda boleh mengintipnya, ”kata Robbie Davidson, pengasas FEIC, kepada Forbes. Persidangan Flat Earth tahunan akan berlangsung pada 14-15 November 2019.

Penganjur persidangan mengundang penasaran untuk 'belajar mengapa kita berbeza dengan teori kosmologi heliosentris yang berputar.' Kumpulan ini mengatakan bahawa persidangan tahunan akan memberi ruang kepada 'pakar' dalam teori bumi rata untuk 'mengungkap dan membongkar fakta-fakta palsu-saintifik "Sambil mengemukakan bukti yang benar yang mengejutkan menunjukkan keberadaan kita di atas pesawat yang tidak bergerak."

Tahap semangat di kapal terbang

Penceramah yang tampil di acara tersebut termasuk D.Marble yang terkenal yang cuba membuktikan bumi tidak rata dengan mengambil tahap semangat di kapal terbang. Nampaknya terdapat peningkatan pada orang yang mempercayai teori bumi rata. Sebab mudah untuk ini adalah kebangkitan internet dan kematian ahli.

Sebilangan besar teori bumi rata disebarkan menggunakan media akses terbuka YouTube, blog, dan podcast. Di forum-forum ini, sesiapa sahaja boleh mempunyai pendapat dan dengan pengaruh pendapat itu. Media sosial berperanan besar dalam menyebarkan maklumat.

Media sosial tidak membantu

Ini jelas terbukti apabila rapper B.o.B menge-tweet foto dengan kapsyen yang disokong dengan pemandangan bumi rata. Tweet itu dengan cepat dikongsi sebagai 'bukti' yang benar walaupun pemuzik itu jelas tidak mempunyai kepakaran di kawasan itu.

Bandar di latar belakang lebih kurang. 16 mil jauhnya ... di manakah keluknya? sila terangkan pic.twitter.com/YCJVBdOWX7 ini

- B.o.B (@bobatl) 2016. január 25.

Harry Dyer, seorang pensyarah pendidikan di University of East Anglia menerangkan kesan meratakan media sosial. "Di media sosial, setiap orang dapat bersuara dan mencipta pengetahuan. Selebriti seperti B.o.B boleh memberi pendapat mengenai bentuk Bumi di samping Neil deGrasse Tyson.

Mereka berdua memiliki kedudukan yang sama di Twitter, dan itu bermakna pengetahuan telah dipisahkan dari struktur kekuatan tradisional. " Para pakar mengatakan bahawa pada masa pergolakan politik, banyak orang cenderung kembali pada naluri daripada pengetahuan sebagai kaedah mengatasi.

Ada juga yang mengaitkan pemikir kanan-kanan, dan pemikir yang tepat untuk memainkan kad emosi ini ketika cuba mendapatkan pendapat dan pendapat mereka. Kita hanya dapat berharap pelayaran ini akan berakhir dalam beberapa bidang lain yang kembali ke dunia sains dan fakta.


Tonton videonya: Inside a Flat Earth convention, where nearly everyone believes Earth isnt round (Januari 2022).