Maklumat

Tesla Minta Bekas Kakitangan, Zoox Mula Memandu Sendiri Memandu Pencurian

Tesla Minta Bekas Kakitangan, Zoox Mula Memandu Sendiri Memandu Pencurian

Tesla mengemukakan dua tuntutan mahkamah semalam yang menuduh bekas pekerja mencuri rahsia dan perdagangan maklumat. Nampaknya syarikat automotif Elon Musk tidak dapat berehat. Setelah rungutan besar dan kegelisahan pasaran mengenai pengeluaran Model 3 yang berpatutan, ada, sekali lagi, sesuatu yang membuat mereka tidak selesa.

Pembuat kenderaan Silicon-Valley berharap dapat menuntut empat bekas pekerja dan Zoox, startup yang memandu sendiri. Bekas pekerja, yang bekerja di pengurusan gudang dan kawalan pengedaran dituduh mencuri "maklumat hak milik dan rahsia perdagangan untuk membantu Zoox lompatan bertahun-tahun kerja yang diperlukan untuk membangun dan menjalankan operasi pergudangan, logistik, dan inventori sendiri."

LIHAT JUGA: GENERASI SETERUSNYA TESLA ROADSTER MENGADAKAN KEPALA DI PUSAT PENGHANTARAN TESLA

Itu kemungkinan besar merujuk kepada platform perisian buatan Tesla yang disebut "WARP". Peguam syarikat menyatakan: "Bahan-bahan ini dan mengetahui bagaimana dikembangkan oleh Tesla selama bertahun-tahun, dan dengan perbelanjaan yang besar."

"Pencurian di sini adalah terang-terangan dan disengajakan"

Dua daripada defendan dituduh menghantar e-mel dengan bahan rahsia kepada diri mereka sendiri mengenai prosedur penerimaan dan inventori firma serta "skema dalaman dan gambar garis susun atur fizikal gudang Tesla tertentu".

Salah seorang dari mereka, bekas pengurus di salah satu pusat pengedaran Tesla, Scott Turner, menaip kata-kata berikut dalam e-mel untuk dirinya sendiri: "Anda licik anjing anda". Keempat-empat defendan sekarang bekerja untuk Zoox, yang tidak menghairankan jika seseorang mempertimbangkan pemberhentian Tesla tujuh peratus baru-baru ini, sebenarnya, terdapat lebih dari seratus orang yang terus berlanjutan di Zoox setelah pemecatan mereka.

Cara Tesla mengetahui tentang aktiviti mencurigakan itu bahkan boleh dijadikan komplot komedi pengintip: salah seorang defendan secara tidak sengaja mengirim e-mel dengan versi yang diubah suai dari dokumen Tesla proprietari yang mempunyai "logo baru dengan logo Zoox" di atasnya, namun masih terdiri dari atribut yang mengungkapkan asalnya, sehingga Tesla mendakwa dalam saman itu: "tanpa keraguan, bahawa para defendan secara aktif menggunakan maklumat Tesla yang mereka curi."

Saman kedua - XPeng

Tesla mengemukakan satu lagi tuntutan mahkamah terhadap Guangzhi Cao, yang mengundurkan diri dari syarikat Mr. Musk pada bulan Januari. Sebelum itu dia adalah salah satu dari sedikit orang yang mempunyai akses ke perisian Autopilot Tesla dan kod sumbernya.

Sejurus dia berhenti, Cao mula bekerja untuk XPeng startup Cina. Syarikat ini baru sahaja mengeluarkan SUV elektrik sepenuhnya, yang telah digambarkan sebagai Tesla-clone, berdasarkan teknologi sumber terbuka Tesla. (Dan sepertinya, mungkin bukan hanya pada yang dapat diakses secara terbuka.)

Tesla mendakwa bahawa Cao menyalin lebih daripada 300,000 fail ke akaun iCloud peribadinya. Lebih-lebih lagi, Cao, semasa meninggalkan syarikat, memadamkan 140,000 fail dari komputer kerjanya, kemudian "berulang kali masuk ke rangkaian selamat Tesla", mungkin untuk melakukan pembersihan.

Saman Tesla juga mengatakan: "Tanpa bantuan segera, Tesla percaya Cao dan majikan barunya, [XPeng], akan terus mendapat akses tanpa izin ke teknologi tenda Tesla, produk hasil kerja lebih dari lima tahun dan lebih dari ratusan juta dolar pelaburan, yang mereka tidak memiliki hak hukum untuk dimiliki. "

Namun, masih belum jelas, bagaimana pekerja dapat menyalin fail rahsia penting dan rahsia ke akaun awan peribadi, atau bahkan ke pemacu kilat. Selepas kebocoran sebelumnya, Tesla membuat pekerjanya "memperbaharui janji" tahun lalu, walaupun nampaknya Mr Musk dan syarikatnya mesti memperkuatkan protokol keselamatan lebih jauh lagi.


Tonton videonya: Kenapa saya bertukar dari memandu E-hailing kepada memandu teksi (Januari 2022).