Menarik

Ahli Statistik Rusuhan Terhadap Kaedah yang Menyesatkan namun Umum

Ahli Statistik Rusuhan Terhadap Kaedah yang Menyesatkan namun Umum

Artikel yang baru diterbitkan di Majalah Alam menyeru tindakan terhadap penggunaan "kepentingan statistik" yang mengelirukan. Makalah ini disokong oleh lebih daripada lapan ratus ahli akademik dari disiplin.

Senang bertemu anda, ‘Nilai P’!

Kepentingan statistik berlaku di banyak bidang dan mempunyai kesan mendalam terhadap kehidupan, pilihan, dan keputusan harian kita. Ketiga-tiga saintis di belakang makalah ini berpendapat bahawa, dalam analisis statistik, ia sering berlaku bahawa ia menyimpulkan bahawa "tidak ada perbezaan" antara dua kumpulan yang dikaji. Dalam statistik, fenomena ini disebut "hipotesis nol".

LIHAT JUGA: JURNAL AKADEMIK TERBAIK UNTUK JURUTERA

Penulis mendakwa bahawa kajian yang menyatakan perkara tersebut berdasarkan hipotesis nol semata-mata sangat menyesatkan. Argumen mereka adalah bahawa ada perbezaan yang sangat kecil antara dua kumpulan yang dikaji, walaupun salah satu dari mereka dapat berubah menjadi signifikan, sementara yang lain tidak signifikan. Dikotomisasi ini berlaku kerana kaedah yang terlalu ketat bergantung pada satu faktor, seperti ambang.

"Mari kita jelaskan apa yang mesti berhenti: kita tidak boleh menyimpulkan bahawa tidak ada 'perbezaan' atau 'tidak ada hubungan' hanya kerana nilai P lebih besar daripada ambang seperti 0,05 (…) Kita juga tidak boleh menyimpulkan bahawa dua kajian bertentangan kerana satu mempunyai hasil yang signifikan secara statistik dan yang lain tidak. Kesalahan ini membazirkan usaha penyelidikan dan salah membuat keputusan dasar. "

Bagaimanakah ia berfungsi?

"Sebagai contoh, pertimbangkan satu siri analisis kesan ubat anti-radang yang tidak diingini2. Oleh kerana keputusannya tidak signifikan secara statistik, satu set penyelidik menyimpulkan bahawa pendedahan kepada ubat-ubatan tersebut 'tidak dikaitkan' dengan fibrilasi atrium baru (… dan bahawa hasilnya berbeza dengan hasil kajian terdahulu dengan hasil yang signifikan secara statistik. "

Melihat data sebenar tidak membuktikan perkara di atas, mereka berpendapat, dengan demikian menyatakan: "Adalah tidak masuk akal untuk menyimpulkan bahawa hasil statistik yang tidak signifikan menunjukkan 'tidak ada kaitan', ketika anggaran selang termasuk peningkatan risiko yang serius; sama juga tidak masuk akal untuk mendakwa hasil ini berbeza dengan hasil sebelumnya yang menunjukkan kesan yang sama. Namun praktik umum ini menunjukkan bagaimana pergantungan pada ambang kepentingan statistik dapat menyesatkan kita. "

Akibat dari profesor Amrhein, Greenland, dan McShane juga menyatakan bahawa keseluruhan masalah sebenarnya lebih manusiawi daripada statistik, itu adalah kita, dan kognitif kita memproses apa yang berfungsi dengan cara kategorik ini. Ini "mendorong para saintis dan editor jurnal untuk memperoleh hasil yang demikian, sehingga memutarbelitkan literatur. Anggaran yang signifikan secara statistik bias ke atas dalam skala besar dan berpotensi ke tahap yang besar, sedangkan anggaran yang tidak signifikan secara statistik cenderung ke bawah pada skala besar."

Adakah jalan keluar? "Kami (…) meminta seluruh konsep kepentingan statistik ditinggalkan. (…) Salah satu sebab untuk mengelakkan 'dikotomania' seperti itu adalah bahawa semua statistik, termasuk Nilai dan selang keyakinan, secara semula jadi berbeza dari satu kajian ke satu kajian, dan sering melakukannya ke tahap yang mengejutkan. "

"Kita mesti belajar merangkul ketidakpastian," lanjut mereka. "Salah satu cara praktikal untuk melakukannya adalah dengan menamakan semula selang keyakinan sebagai 'selang keserasian' dan menafsirkannya dengan cara yang tidak terlalu percaya diri."

Mereka tidak bersendirian

Artikel ini adalah yang penting sejajar dengan peringatan lain yang serupa yang ditulis oleh para saintis dalam beberapa tahun kebelakangan ini, semuanya menyokong penggunaan metodologi yang menyesatkan. Pada tahun 2016, Persatuan Statistik Amerika mengeluarkan kenyataan diAhli Statistik Amerika amaran terhadap penyalahgunaan kepentingan statistik dan nilai P.

Isu ini juga merangkumi banyak komen mengenai perkara ini. Bulan ini, terbitan khas dalam jurnal yang sama berusaha mendorong pembaharuan ini lebih jauh. Ini membentangkan lebih daripada 40 makalah mengenai "Inferensi statistik pada abad ke-21: dunia di luar P <0,05". Para editor memperkenalkan koleksi dengan berhati-hati "jangan katakan 'signifikan secara statistik'". Artikel lain dengan puluhan penandatangan juga meminta pengarang dan editor jurnal untuk menolak syarat tersebut.


Tonton videonya: TERDEDAH! INI SENARAI DALANG SERANG NAJIB ZAHID! (Januari 2022).