Pelbagai

Saintis Menghasilkan Titisan dengan Warna Iridescent Tanpa Penggunaan Pewarna

Saintis Menghasilkan Titisan dengan Warna Iridescent Tanpa Penggunaan Pewarna


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Jurutera di MIT dan Penn State University telah membuat kaedah untuk membuat titisan air jernih biasa menghasilkan warna cerah yang indah tanpa penggunaan tinta atau pewarna. Kesannya dihasilkan melalui penggunaan kabut halus titisan lutsinar yang diterangi dengan satu lampu.

LIHAT JUGA: WARNA TINGGI DUNIA YANG TELAH DITETAPKAN SEHINGGA LEBIH 1 BILION TAHUN

Warna struktur

Mereka berhutang warna-warni ini pada sesuatu yang disebut "warna struktur." Istilah ini merujuk pada penciptaan warna melalui permukaan berstruktur mikroskopik yang cukup halus untuk mengganggu cahaya yang dapat dilihat.

Sekarang, mereka percaya kesan ini boleh digunakan dan bukannya pewarna sintetik yang sering berbahaya. Mereka bahkan membuat model untuk meramalkan warna yang dihasilkan.

"Pewarna sintetik yang digunakan dalam produk pengguna untuk membuat warna terang mungkin tidak begitu sihat seperti yang seharusnya," kata Mathias Kolle, penolong profesor kejuruteraan mekanikal di MIT.

"Oleh kerana beberapa pewarna ini diatur dengan lebih kuat, perusahaan bertanya, bisakah kita menggunakan warna struktur untuk mengganti pewarna yang berpotensi tidak sihat? Berkat pemerhatian yang teliti oleh Amy Goodling dan Lauren Zarzar di Penn State dan pemodelan Sara, yang membawa kesan ini dan penjelasan fizikalnya, mungkin ada jawapannya. "

Model novel ini mengambil kira semua perkara termasuk keadaan struktur tetesan dan indeks biasannya. Para penyelidik telah menguji ramalan model dalam beberapa eksperimen.

Menguji model

Pertama, mereka mencipta emulsi titisan dengan ukuran terkawal. Ujian ini menghasilkan apa yang disebut oleh para penyelidik sebagai "permaidani" tetesan dengan ukuran yang sama persis dalam piring Petri. Mereka kemudian menerangi dengan cahaya putih tunggal dan merakam titisan dengan kamera.

Semasa kamera berpusing, para penyelidik dapat menyaksikan bagaimana sudut cahaya masuk ke titisan mempengaruhi warna mereka. Pasukan itu kemudian menguji titisan pelbagai saiz. Cukup mengesankan, ramalan model terbukti betul dalam semua senario ini.

Mereka seterusnya berusaha menguji kepentingan kelengkungan pada titisan. Untuk mencapai ini, mereka menggunakan pemeluwapan air pada filem lutsinar yang diolah dengan larutan penghalau air. Mereka menemui corak warna yang sama indahnya, yang diramalkan oleh model itu, yang hampir kelihatan seperti gajah.

Akhirnya, para penyelidik menguji model mereka pada topi dan kubah padat bercetak 3-D dari pelbagai bahan berasaskan polimer lutsinar. Model itu sekali lagi tepat dalam meramalkan corak warna yang dihasilkan.

"Ada ruang parameter yang kompleks yang dapat anda mainkan," kata Kolle. "Anda dapat menyesuaikan ukuran, morfologi, dan kondisi pengamatan tetesan untuk membuat warna yang Anda inginkan."

Para penyelidik percaya model itu dapat digunakan untuk merancang tetesan untuk banyak aplikasi perubahan warna, mulai dari ujian litmus hingga dakwat yang berubah warna dalam alat solek. Model ini akan berfungsi sebagai panduan reka bentuk yang cekap untuk semua pilihan ini.


Tonton videonya: Belajar mencampur warna dengan mudah dari 3 warna merah kuning dan biru - oplos cat (Julai 2022).


Komen:

  1. Hobart

    Gorgeous, I'll take it to my diary

  2. Fyodor

    Dan masih variasi?

  3. Blakeley

    What talented phrase

  4. Aesclin

    Saya sangat bersetuju dengan anda. Ideanya bagus, saya sokong.



Tulis mesej