Pelbagai

Bentham, Hobbes, dan Etika Kecerdasan Buatan

Bentham, Hobbes, dan Etika Kecerdasan Buatan

Sekiranya anda benar-benar memperhatikan berita itu, anda akan berfikir bahawa revolusi kecerdasan buatan yang akan datang adalah kesimpulan terdahulu, tetapi banyak pernyataan ini cenderung memberikan pengakuan sepintas lalu mengenai etika kecerdasan buatan seolah-olah ini hanya akademik latihan yang tidak mempunyai kaitan dengan perkembangan AI.

Mereka yang paling maju dalam pembangunan AI lebih tahu. Pembuat kenderaan autonomi secara berhati-hati menguruskan peluncuran kenderaan autonomi dengan mengetahui sepenuhnya bahawa pengenalan sistem ini secara tergesa-gesa boleh menyebabkan reaksi orang ramai yang dapat menutup semuanya. Sekiranya anda mempunyai keraguan mengenai hal itu, jangan sampai perbahasan mengenai penyelidikan sel induk embrio di Amerika Syarikat untuk contoh pertimbangan politik baru-baru ini.

Oleh itu, apakah kontroversi mengenai etika kecerdasan buatan? Beberapa kerangka etika utama, seperti Utilitarianisme Jeremy Bentham dan Teori Kontrak Sosial Thomas Hobbes, mempunyai beberapa perkara penting untuk diperkatakan mengenai perkembangan kecerdasan buatan. Dan - seperti semua falsafah yang baik - tidak ada jawapan yang mudah.

Barang Terhebat Untuk Nombor Terbesar

Pada tahun 1789, ahli falsafah Inggeris dan pembaharu sosial Jeremy Bentham menerbitkan Pengenalan Prinsip Akhlak dan Perundangan, salah satu karya falsafah terpenting yang ditulis sejak Aristoteles.

Di dalamnya, Bentham meletakkan prinsip kegunaan, yang berpendapat bahawa kebaikan didefinisikan sebagai apa yang menyenangkan dan yang buruk itu didefinisikan oleh apa yang menyakitkan; dan bahawa yang paling beretika adalah memberikan kebaikan terbesar bagi sebilangan besar orang atau mencegah bahaya terbesar kepada jumlah terbesar.

Ini adalah hujah yang sangat biasa digunakan untuk kecerdasan buatan. Kenderaan berautonomi, yang sering ditunjukkan, berpotensi untuk mencegah sejuta kematian lalu lintas setiap tahun dengan menghilangkan pemandu manusia dari persamaan itu - yang kesalahannya selalu menjadi penyebab kemalangan.

Ini menanggung jutaan pekerjaan pengangkutan di seluruh dunia yang akan hilang kerana pemandu trak, pemandu teksi, dan lain-lain digantikan oleh sistem AI, yang kebanyakannya akan sukar atau tidak mustahil untuk melatih pekerjaan lain, menyebabkan berleluasa kesusahan di seluruh masyarakat.

Begitu juga, dalam pembuatan, berjuta-juta pekerjaan telah diganti dengan automasi dan jumlah itu hanya akan meningkat kerana AI dapat melakukan tugas yang lebih canggih dengan kos yang sangat rendah untuk pengilang.

LIHAT JUGA: NILAI AI DAN PEKERJAAN: BAGAIMANA KERJA AKAN BERUBAH UNTUK MENGADAP

Ini akan selalu menyebabkan penurunan harga produk pengguna bagi semua orang dalam masyarakat tetapi dengan kos upah yang tertekan yang mungkin tidak berkaitan dengan penurunan harga; tidak ada jaminan bahawa gaji yang lebih rendah dapat membeli taraf hidup yang sama seperti sebelumnya.

Dalam kedua kes ini - seperti banyak perkara lain yang melibatkan kecerdasan buatan -, berusaha untuk mengenal pasti kebaikan terbesar adalah masalah berduri, tetapi satu masalah yang mesti didengar oleh semua orang. Bagaimanapun, perkara itu tidak selalu berlaku.

Apa itu Kontrak Sosial?

Salah satu karya falsafah politik dan moral yang paling terkenal ialah Thomas Hobbes ’Leviathan, di mana ahli teori politik Inggeris meneroka bagaimana masyarakat bersatu dari apa yang dia terkenal sebagai "keadaan semula jadi."

Keadaan semula jadi, menurut Hobbes, adalah lelaki melawan semua orang - setiap lelaki atau wanita bertanggung jawab sepenuhnya untuk kehidupan mereka sendiri secara keseluruhan dan harus berjuang melawan setiap orang lain dalam perjuangan untuk bertahan hidup.

Setiap orang harus menjadi tukang kayu yang membina tempat perlindungan mereka, petani yang menanam makanan mereka, dan pejuang yang melindungi semuanya dari orang seterusnya yang akan membunuh anda dan mengambil segala-galanya dari anda supaya mereka dapat bertahan.

Terkenal, Hobbes menggambarkan kehidupan dalam keadaan semula jadi sebagai "kesendirian, miskin, jahat, kejam, dan pendek."

Sebagai tindak balas terhadap kenyataan ini, Hobbes mengatakan, masyarakat yang terbentuk di mana manusia bekerjasama dan bukannya bersaing. Petani menanam makanan untuk masyarakat dan memberi makan kepada tukang kayu yang membina tempat tinggalnya sendiri dan juga tempat perlindungan untuk petani dan pejuang, yang melindungi ketiga-tiga mereka.

Dengan cara ini, yang dikenali sebagai Kontrak Sosial, manusia dapat mengembangkan kemahiran khusus dan maju secara teknologi, dan berkembang secara sosial di luar binatang belaka.

Adakah AI Melanggar Kontrak Sosial?

Bagaimana jika seseorang menyalahgunakan pengaturan ini? Bagaimana jika seseorang telah membina rumahnya dan makanannya ditanam untuknya, tetapi sebaliknya menggunakan kemahirannya untuk tidak menolong masyarakatnya, tetapi untuk memperkaya dirinya dengan perbelanjaan masyarakat?

Tanpa usaha komuniti yang lebih luas untuk membolehkan persekitaran yang selamat bagi para penyelidik di Caltech dan Google untuk membina sistem AI mereka, sistem ini tidak mungkin dilakukan. Mark Zuckerberg tidak dapat mendirikan Facebook jika dia harus bekerja di ladang untuk menumbuhkan makanannya atau jika dia harus secara aman melindungi kampus Facebook setiap malam dari kumpulan penjahat.

Sekiranya pembangun sistem AI ini berbalik dan memperkenalkan sistem yang menjadikan sumbangan masyarakat lain berlebihan - yang memerlukan pemandu trak apabila kenderaan autonomi dapat melakukan kerja yang sama dan tidak pernah mengeluh mengenai waktu kerja atau upah—, ada bahaya yang sangat nyata bahawa mereka yang diberhentikan kerja akan merasakan bahawa kontrak sosial telah dilanggar dengan teruk dan reaksi mereka [PDF] boleh menjadi sangat tidak stabil.

Sejarah tidak kekurangan pemimpin yang meremehkan kemarahan penduduk yang marah dan kehilangan kerajaan selama berabad-abad sebagai akibatnya. Tidak cukup untuk memanggil sekumpulan pentadbir yang marah kerana sekumpulan Luddites yang tidak berpendidikan semasa mereka menghancurkan komputer kuantum canggih anda yang menjadikan mereka tidak berfungsi.

Anda mungkin betul 100% tetapi anda masih akan memusnahkan qubit anda - jika anda bernasib baik.

Sebilangan besar pemimpin kami menyedari ini, sebab itulah sebilangan penyokong Pendapatan Asas Universal terbesar berada dalam industri teknologi. Masih harus dilihat apakah politik program seperti itu dapat diselesaikan sebelum AI yang canggih memaksa masalah ini menjadi titik krisis, atau bahkan sistem seperti itu akan berkesan.

Kita Boleh Mempunyai Masyarakat AI yang Beretika

Walaupun terdapat perangkap, ada juga perkembangan yang menjanjikan berkat AI. Pertukaran antara keselamatan orang dan pekerjaan orang tidak perlu menghasilkan kerugian yang pasti. Kita dapat meminta mesin melakukan semua pekerjaan kita untuk kita dan benar-benar memenuhi impian banyak ahli falsafah dan ahli ekonomi yang telah menubuatkan Akhir Kerja selama berabad-abad sekarang.

Sekiranya mencegah kemudaratan yang paling besar adalah suatu keharusan moral, dan kita dapat mengakhiri penderitaan yang ditanggung oleh kerja wajib atas kesakitan kelaparan daripada ini adalah kebaikan sosial yang pasti harus dikejar, tetapi hanya jika kita mendekati revolusi AI dalam etika. Jika tidak, Thomas Hobbes banyak mengatakan mengenai alternatifnya.


Tonton videonya: YUK KENALAN DENGAN AI ARTIFICIAL INTELEGENCE DI WEBINAR SISTEM CERDAS. AMIKOM WEBINAR SERIES #6 (Januari 2022).