Maklumat

Artik Tinggi terpencil dari Norway Kini Diserang oleh Superbug

Artik Tinggi terpencil dari Norway Kini Diserang oleh Superbug

Peningkatan bakteria tahan pelbagai ubat, yang disebut superbug, adalah fenomena menyusahkan yang membuat para saintis terkejut. Menurut Mayo Clinic, beberapa bahaya yang ditanggung oleh strain ini termasuk radang paru-paru, jangkitan saluran kencing, dan jangkitan kulit.

Lebih menyusahkan adalah kenyataan bahawa superbug ini kini muncul di lokasi paling jauh di Bumi. Salah satu lokasi tersebut adalah Arctic Tinggi terpencil dari Norway di wilayah yang disebut Svalbard.

Tidak ada kawasan yang terlalu jauh untuk superbug

Menurut ahli geologi University of Kansas (UK), yang bekerja di wilayah yang jauh, mikroba yang membimbangkan juga telah terlihat di sana.

Jennifer Roberts, profesor dan ketua geologi di KU, sebenarnya sedang dalam proses penyiasatan geokimia mikroba dan pembebasan metana permafrost lebur. Namun, sampel tanah yang dikumpulkannya menunjukkan adanya superbug berbahaya ini

"Kajian ini menawarkan peluang yang baik untuk menguji sampel tanah untuk gen antibiotik dengan hipotesis bahawa Svalbard adalah tempat yang terpencil dan terpencil, kami tidak akan menemui bukti gen tersebut," kata Roberts.

"Sebaliknya, kami menjumpai sebilangan besar termasuk gen tahan antibiotik superbug seperti gen New Delhi, yang pertama kali muncul di India tidak lama dahulu. Ini adalah kejutan - gen yang kami dapati jelas mempunyai masa perpindahan yang pendek antara yang ditemui di India dan kumpulan kami mengesan mereka di Kutub Utara hanya beberapa tahun kemudian. "

Secara keseluruhan, Roberts dan rakan-rakannya dari United Kingdom dan China mendapati kehadirannya amat mengejutkan 131 gen tahan antibiotik. Ini sangat menyusahkan kerana tidak banyak jalan untuk superbug untuk sampai ke Kutub Utara.

"Mereka mungkin berasal dari patogen yang terdedah berkali-kali kepada pelbagai jenis antibiotik - dengan cara itulah kita mendapat jenis tahan antibiotik akut ini, di mana mereka tetap bertahan walaupun menggunakan rawatan 'pilihan terakhir'," kata Roberts.

Roberts berpendapat bahawa strain itu mungkin berasal dari sisa manusia dari orang yang tinggal di pangkalan penyelidikan berhampiran. Laluan lain yang mungkin berasal dari haiwan, seperti sarang burung dan rubah, yang mungkin memiliki akses ke sumber air yang dipenuhi bakteria.

Sumber air yang dihubungkan ke sumber air sisa sering bertanggungjawab menyebarkan superbug berbahaya kerana patogen ini bergerak di dalam air melalui najis dan kemudian mati. Namun, apabila mereka melakukannya, mereka membebaskan bahan genetik percuma ke dalam air yang tidak mudah merosot.

Haiwan lain kemudian terdedah kepada air buangan mengambil bahan dan semua ketahanan terhadap antibiotik dan terus menyebarkannya.

Anak Negeri atau Asing?

Untuk menentukan jenis mana yang berasal dari tanah dan mana yang asing, Roberts mengembangkan penanda aras untuk gen tahan antibiotik. Sangat kecewa, kebanyakan ketegangan didapati tidak berlaku secara semula jadi di Svalbard.

Roberts menjelaskan bahawa penemuan yang membimbangkan pasukan menunjukkan bahawa ketahanan terhadap antibiotik multidrug sekarang "bersifat global." Oleh itu, penyelidik mengatakan bahawa kita memerlukan pendekatan dan pengurusan penggunaan antibiotik yang lebih berhati-hati serta rawatan air sisa yang lebih baik di seluruh dunia.

"Penggunaan antibiotik manusia dan haiwan kita boleh memberi kesan di luar diri kita dan di luar komuniti setempat kita - ia bersifat global," katanya.

"Sangat penting bagi kita untuk mulai memikirkan pengurusan sistem air dan penggunaan antibiotik dengan cara global - dan untuk mula mengurangkan dan mengawal sebilangan penyebaran yang jelas tidak dapat dikendalikan pada masa ini."

Kajian ini diterbitkan dalam jurnal yang dikaji oleh rakan sebayaAlam Sekitar Antarabangsa.


Tonton videonya: NASIB PULAU TERLUAR DAN TERPENCIL DI REZIM JOKOWI TERNYATA BEGINI AMAT! (Januari 2022).