Menarik

Robot MIT Ini Mengajar Sendiri untuk Memainkan Jenga

Robot MIT Ini Mengajar Sendiri untuk Memainkan Jenga

Evolusi robotik berjalan pada tahap yang luar biasa dalam beberapa tahun kebelakangan ini menyebabkan semuanya bermula dari robot yang dapat memegang pintu hingga robot yang membantu manusia dengan penyelenggaraan robot lain. Salah satu kemahiran robotik yang paling dicari adalah kemampuan robot untuk belajar agar dapat menyesuaikan diri dengan tugas dan persekitarannya dengan lebih baik.

Bermain Jenga

Sekarang, MIT telah memperkenalkan robot yang melakukannya dengan permainan terkenal Jenga. Sebelum anda berfikir ini mungkin keterlaluan, anda mungkin ingin membaca perihal kejenakaan robot dari pengumuman MIT.

"Di ruang bawah tanah Bangunan 3 MIT, robot dengan hati-hati merenungkan langkahnya yang seterusnya. Ia dengan lembut menembus menara blok, mencari blok terbaik untuk diekstrak tanpa menjatuhkan menara, dalam keadaan bersendirian, bergerak perlahan, namun mengejutkan tangkas permainan Jenga, "kata siaran akhbar kolej.

Bagi yang belum tahu, Jenga adalah permainan kemahiran fizikal yang menyaksikan pemain melepaskan blok dari menara 54 potong dan letakkan di atas. Permainan ini berterusan sehingga menara menjadi tidak stabil dan jatuh.

Robot kelihatan agak sederhana untuk dapat memainkan permainan yang begitu kompleks. Ia hanya dilengkapi gripper serampang lembut, manset pergelangan tangan, dan kamera. Namun apa yang dicapai tidak kurang hebatnya.

Setiap kali robot menolak blok Jenga, komputer diberi maklumat visual dari kamera dan maklumat taktik dari manset. Komputer kemudian menganalisis data ini digabungkan dengan pergerakan robot yang dibuat sebelumnya dan menyimpulkan hasil yang mungkin, mencari tempat yang selamat untuk meletakkan blok seterusnya tanpa mengganggu strukturnya.

“Tidak seperti tugas atau permainan kognitif yang lebih murni seperti catur atau Go, bermain Jenga juga memerlukan penguasaan kemahiran fizikal seperti menyelidiki, mendorong, menarik, meletakkan, dan menyelaraskan potongan. Ia memerlukan persepsi dan manipulasi interaktif, di mana anda harus pergi dan menyentuh menara untuk belajar bagaimana dan kapan memindahkan blok, ”kata Alberto Rodriguez, Penolong Profesor Pembangunan Kerjaya Walter Henry Gale di Jabatan Kejuruteraan Mekanikal di MIT.

"Ini sangat sukar untuk disimulasikan, jadi robot harus belajar di dunia nyata, dengan berinteraksi dengan menara Jenga yang sebenarnya. Cabaran utamanya adalah belajar dari sebilangan kecil eksperimen dengan memanfaatkan akal fikiran mengenai objek dan fizik. "

Berbanding dengan pemain manusia

Tetapi seberapa baik robot itu memainkan permainan? Beruntung bagi kami, para penyelidik ingin tahu tentang hal itu dan membandingkannya dengan pemain manusia sebenar.

"Kami melihat berapa banyak blok yang dapat diambil oleh manusia sebelum menara itu jatuh, dan perbezaannya tidak banyak," kata pengarang bersama kajian Miquel Oller.

Sebelum anda menganggap ini adalah kemahiran yang menyeronokkan tetapi tidak berguna, para penyelidik ingin menunjukkan bahawa ia sebenarnya mempunyai pelbagai aplikasi berpotensi lain seperti memisahkan objek yang dapat dikitar semula dari tong sampah dan banyak lagi.

"Dalam barisan pemasangan telefon bimbit, di hampir setiap langkah, perasaan snap-fit, atau sekrup berulir, datang dari kekuatan dan sentuhan daripada penglihatan," kata Rodriguez. "Model pembelajaran untuk tindakan tersebut adalah harta tanah utama untuk teknologi seperti ini."

Kajian ini telah diterbitkan dalam jurnalRobotik Sains.


Tonton videonya: Korea International Robot Contest 2014 - Rumble (Januari 2022).