Koleksi

Imej Terkini New Horizon dari Ultima Thule Mengungkap Misteri Baru

Imej Terkini New Horizon dari Ultima Thule Mengungkap Misteri Baru


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Imej terbaru Ultima Thule yang dikeluarkan oleh pasukan New Horizons di Makmal Fizik Gunaan Universiti John Hopkins mendedahkan permukaan yang agak halus pada objek Kuiper Belt (KBO) berbentuk manusia salji, yang memberi para saintis petunjuk baru mengenai keadaan di Kuiper Belt itu sendiri.

Imej Terkini New Horizons Mendedahkan Maklumat Baru - dan Misteri

Imej terbaru Ultima Thule, yang secara formal dikenal sebagai MU69 2014, mengungkapkan data baru, dan misteri baru, mengenai objek paling jauh yang pernah dikunjungi oleh siasatan buatan manusia.

Gambar itu, diambil kira-kira 4.200 batu dari Ultima Thule dan kira-kira 7 minit sebelum pendekatan New Horizons, menunjukkan permukaan yang agak halus untuk kedua lobus yang membentuk objek dan juga kawasan berwarna yang berbeza yang memberi para saintis petunjuk baru mengenai komposisi KBO dan bagaimana ia dibentuk.

"Imej baru ini mulai memperlihatkan perbezaan karakter geologi dari dua lobus Ultima Thule, dan memberikan kita misteri baru juga," menurut Alan Stern dari Boulder, Institut Penyelidikan Barat Daya Colorado, di mana dia bertugas sebagai Pengetua Penyiasat. "Sepanjang bulan berikutnya, akan ada warna yang lebih baik dan gambar resolusi yang lebih baik yang kami harap dapat membantu mengungkap banyak misteri Ultima Thule."

Kelancaran Relatif Memperlihatkan Tali Pinggang Kuiper yang Lebih Tenang

"Masalahnya tidak tertutup di kawah," kata Kelsi Singer, seorang saintis planet di Southwest Research Institute.

Singer dan yang lain telah berteori bahawa planet proto yang membentuk planet-planet dari sistem suria berbilion tahun yang lalu terbentuk sangat cepat berbanding usia mereka. Ketika New Horizons terbang melewati Pluto pada tahun 2015, objek terbesar di Kuiper Belt ternyata jauh lebih halus daripada yang dijangkakan.

Dalam kes Pluto, ini mungkin disebabkan oleh kekuatan geologi di permukaannya, seperti pergerakan glasier, yang menghapus bukti kawah seperti itu; tetapi bulannya, Charon, juga sangat halus.

Charon tidak cukup besar untuk aktif secara geologi, jadi harus ada bukti kawah hentaman di permukaannya jika Kuiper Belt adalah galeri penembakan aktif asteroid dan KBO besar yang saling menyerang.

Kekurangan kawah hentaman pada Charon, dan sekarang di Ultima Thule, menunjukkan bahawa Singer betul bahawa planet-planet proto dari sistem suria awal terbentuk dengan cepat dari gas dan bahan suram sistem suria yang baru lahir, menyerap sebahagian besar bahan yang ada dan agak ketinggalan.

Data Lebih Lanjut Akan Datang

Mungkin terlalu awal untuk mengatakan secara pasti satu atau lain cara, kata Alessandro Morbidelli, seorang saintis planet di Balai Cerap Côte d'Azur di Nice, Perancis.

Menunjuk resolusi gambar terbaru, sekitar 440 kaki per piksel, kawah hentaman mungkin tidak cukup jelas untuk dikenali. Gambar beresolusi tinggi yang diambil oleh New Horizons dengan pendekatan terdekatnya masih belum dihantar, yang menurut Morbidelli akan menjadi "ujian muktamad."

New Horizons, sekarang kira-kira 4.13 bilion batu dari Bumi dan menempuh perjalanan lebih dari 31.500 batu sejam, akan terus menghantar data dari Ultima Thule pada 1 Januari 2019 untuk sementara waktu.

Ia dijangka menghantar sedikit data terakhir dari ingatannya pada bulan September 2020, yang memerlukan sedikit lebih dari 6 jam untuk sampai ke kami di Bumi.


Tonton videonya: New Horizons probe sends back first images of Ultima Thule (Julai 2022).


Komen:

  1. Eberhard

    How can I contact you, the fact is that I have been developing this topic for a long time and it is very pleasant to find like-minded people.

  2. Rysc

    Thank you so much for posting it in good quality ....... I've been waiting so much ......



Tulis mesej