Koleksi

Tidur Malam yang Baik Membantu Otak Anda Berurusan dengan Sakit

Tidur Malam yang Baik Membantu Otak Anda Berurusan dengan Sakit

Satu kajian baru telah menghubungkan kekurangan tidur dan kepekaan kesakitan. Para saintis UC Berkeley telah melancarkan penyelidikan mereka yang menjawab beberapa persoalan mengenai kehilangan tidur dan kesakitan kronik.

Para penyelidik menyelesaikan kajian mereka dengan mengenal pasti gangguan saraf di otak yang kurang tidur yang dapat meningkatkan dan memanjangkan penderitaan penyakit dan kecederaan.

Tinjauan oleh National Sleep Foundation pada tahun 2015 mendapati bahawa dua dari tiga pesakit sakit kronik mengalami gangguan tidur yang berulang.

"Sekiranya tidur yang buruk meningkatkan kepekaan kita terhadap kesakitan, seperti yang ditunjukkan oleh kajian ini, maka tidur mesti ditempatkan lebih dekat ke pusat perawatan pesakit, terutama di wad hospital," kata pengarang kanan kajian Matthew Walker, seorang profesor neurosains dan psikologi UC Berkeley. .

Otak kurang tidur berjuang untuk mengatasi kesakitan

Para penyelidik mendapati bahawa mekanisme saraf yang mengambil isyarat kesakitan, menilai dan melepaskan rasa sakit semula jadi terganggu pada operasi manusia pada waktu tidur yang tidak mencukupi.

Matthew Walker dan UC Berkeley Ph.D. pelajar Adam Krause mengimbas otak dua lapan orang dewasa muda yang sihat sambil menggunakan sumber haba yang tidak selesa di kaki mereka. Orang dewasa yang kurang tidur memberi reaksi yang lebih kuat terhadap sensasi kesakitan.

Orang dewasa bukan sahaja mengalami sensasi kesakitan yang meningkat, tetapi mereka juga mencatat aktiviti yang lebih rendah pada inti nukleus, kawasan litar ganjaran otak yang meningkatkan tahap dopamin untuk menghilangkan rasa sakit.

"Kehilangan tidur tidak hanya menguatkan kawasan sensasi rasa sakit di otak tetapi juga menyekat pusat analgesia semula jadi," kata Walker.

Otak kurang tidur juga beroperasi perlahan di insula. Bahagian otak ini menilai isyarat sakit dan menghubungkannya untuk membantu tubuh dalam persediaan menghadapi sensasi.

Gangguan tidur yang kecil boleh mempengaruhi kepekaan kesakitan

"Ini adalah sistem saraf kritikal yang menilai dan mengkategorikan isyarat sakit dan membolehkan ubat penahan sakit semula jadi tubuh sendiri untuk menyelamatkan," kata Krause, pengarang utama kajian dan pelajar doktoral di makmal Walker Center for Human Sleep Science di UC Berkeley.

Untuk lebih menguji hubungan nyeri-tidur dalam senario kehidupan sehari-hari yang lebih biasa, para penyelidik meninjau lebih daripada 250 orang dewasa dari semua peringkat umur yang diminta untuk melaporkan mengenai waktu tidur malam mereka serta tahap kesakitan harian mereka selama kursus. beberapa hari.

Hasil kajian menunjukkan bahawa walaupun gangguan kecil dalam pola tidur dan bangun mereka berkorelasi dengan perubahan kepekaan kesakitan.

"Hasilnya jelas menunjukkan bahawa walaupun perubahan yang sangat halus dalam tidur malam - pengurangan yang tidak banyak kita fikirkan dari segi akibat - mempunyai kesan yang jelas pada beban kesakitan anda pada hari berikutnya," kata Krause.

Para penyelidik berharap penemuan mereka akan menjadi pendorong kepada perubahan reka bentuk dan operasi hospital. "Perasaan optimis di sini adalah bahawa tidur adalah analgesik semula jadi yang dapat membantu mengurus dan mengurangkan kesakitan," kata Walker, pengarang buku terlaris Why We Sleep.

Namun ironisnya, satu persekitaran di mana orang paling kesakitan adalah tempat terburuk untuk tidur - wad hospital yang bising. "

Harapan agar tidur tanpa gangguan dijadikan keutamaan bagi pesakit. Ramai pesakit di hospital terjaga pada waktu malam untuk pemeriksaan atau kebisingan kerana operasi harian institusi besar.

Tetapi penulis kajian mengatakan bahawa mengutamakan tidur akan membantu pesakit menjadi lebih baik dengan lebih cepat.


Tonton videonya: insomnia - stres Ini adalah Musik yang Menenangkan untuk membuai Anda ke Tidur terdalam (Januari 2022).