Koleksi

Hedy Lamarr: penemu frekuensi melompat

Hedy Lamarr: penemu frekuensi melompat

Hedy Lamarr pernah dikenali sebagai wanita paling cantik di dunia. Namun selain menjadi ikon Hollywood, Hedy Lamarr mempunyai kehidupan yang bervariasi dan menarik dan merupakan pencipta ilmiah yang berpengalaman. Dengan penemu bersama George Antheil, dia mencipta sistem radio untuk mengelakkan gangguan menggunakan sistem yang dikenali sebagai frekuensi melompat. Ini digunakan secara meluas pada masa kini. Dalam kerjayanya dalam filem, Hedy Lamarr menimbulkan skandal di seluruh dunia ketika dia kelihatan telanjang di layar dalam sebuah filem dan dia menjadi salah satu bintang terbesar Hollywood pada tahun 1940-an. Dalam kehidupan peribadinya, dikatakan bahawa dia melarikan diri dari suaminya yang pertama cemburu dengan meminum penjaga dan secara keseluruhan dia berkahwin enam kali. Namun di sebalik semua tuntutannya yang terkenal, Hedy Lamarr mati di persekitaran yang sederhana di Florida di Amerika Syarikat kerana tidak menghasilkan wang dari penemuan ilmiahnya.

Hari-hari awal

Hedy Lamarr dilahirkan sebagai Hedwig Eva Marie Kiesler pada 9 November 1913 di Vienna, Austria. Dia adalah anak perempuan seorang bankir Yahudi yang kaya dan isterinya. Asuhannya sangat stabil tetapi sejak usia dini dia bermimpi menjadi seorang aktris. Pada masa dia menjadi remaja, Hedy Lamarr telah memutuskan untuk berhenti sekolah untuk mengikuti keinginannya, mencari kemasyhurannya sebagai seorang aktris.

Peranan pertama yang dilakukan Hedy Lamarr adalah sedikit dalam filem Jerman yang judulnya diterjemahkan sebagai "Money on the Street" yang dilancarkan pada tahun 1930. Dia kemudian muncul dalam dua filem lagi pada tahun 1931.

Hedy Lamarr sangat menarik dan merupakan filem kelimanya yang dirilis pada tahun 1932 yang membawanya ke pusat perhatian. Filem berjudul "Extase" (Ecstacy) mempunyai pemandangan panjang di mana Hedy Lamarr muncul dalam keadaan bogel. Adegan tersebut menimbulkan sensasi di seluruh dunia, dan menyebabkan filem itu dilarang di AS, walaupun versi yang diedit telah dirilis beberapa tahun kemudian. Terutama diperhatikan di Festival Filem Vienna, dan ia dikatakan sebagai kegemaran ramai lelaki di sana! Ia juga dilarang di Nazi Jerman oleh Adolf Hitler kerana Lamarr adalah Yahudi.

Perkahwinan

Hedy Lamarr berkahwin dengan Fritz Mandl, pengilang peluru dan penyokong Nazi. Dia adalah suami yang sangat cemburu dan berusaha membeli kembali semua salinan filem yang dia dapat. Dikatakan bahawa bahkan Benito Mussolini mempunyai salinan yang dia enggan menjual.

Perkahwinan dengan Mandl tidak berlangsung lama dan sebenarnya musibah. Hedy Lamarr tidak dapat menahan rasa cemburu Mandl dan dia melarikan diri pada suatu petang dengan mengacukan penjaga sehingga dia dapat meninggalkan tanpa disedari. Sejauh mana kaedah melarikan diri telah dijelaskan tidak jelas, tetapi perkahwinan mereka berakhir pada tahun 1937.

Beberapa bulan kemudian Hedy Lamarr dikesan oleh mogul MGM Louis B Mayer. Dia menandatanganinya sebagai hasil dari ketenarannya, tetapi menegaskan bahawa dia menukar namanya dan membuat filem yang kurang sensasional. Lamarr membuat sebilangan filem di bawah Mayer. Pertamanya adalah pada tahun 1938 sebagai Gaby dalam filem Algiers. Ini diikuti setahun kemudian pada tahun 1939 dengan peranan dalam Lady of the Tropics. Kemudian pada tahun 1942 dia memainkan peranan utama dalam kargo Putih. Malangnya dia menolak peranan utama dalam Gaslight dan Casablanca.

Pada tahun 1950-an kerjayanya mula merosot dan MGM tidak memperbaharui kontraknya. Ini berlaku kerana banyak sebab. Ini sebagian disebabkan oleh reputasinya karena sangat sulit diatur, dan sebagai akibat ketidakpedulian Hollywood terhadap kecantikan penuaan, dia membuat lebih sedikit film. Namun dia muncul dalam beberapa peranan lain, yang terakhir adalah The Female Animal pada tahun 1958.

Lamarr pencipta

Walaupun tidak ada latihan ilmiah formal, Hedy Lamarr memiliki pemikiran ilmiah yang luar biasa, dan dengan penemu bersama George Antheil, mereka mengembangkan sistem komunikasi radio hari ini yang menjadi teras banyak sistem komunikasi, termasuk sistem telefon bimbit GSM yang ada di digunakan oleh lebih daripada 1.2 bilion pelanggan di seluruh dunia.

Hedy Lamarr dan George Antheil pertama kali bertemu pada tahun 1940 ketika mereka berdua tinggal di Hollywood. Antheil adalah pemuzik dan pemain piano konsert yang berpengalaman. Sebagai jiran, mereka sering bercakap dan Lamarr menyebut bahawa dia mempunyai idea bahawa dia berfikir untuk menyumbang kepada Majlis Penemu Nasional yang baru ditubuhkan di Washington.

Idea asas yang ada dalam fikiran Hedy Lamarr adalah untuk bentuk mekanisme kawalan radio untuk torpedo. Walaupun idea ini tidak baru, idea untuk mencegah jamming dengan menggunakan mekanisme frekuensi melompat adalah. Kelemahannya adalah bahawa kaedah yang boleh dipercayai harus dicari untuk memastikan bahawa pemancar dan penerima diselaraskan sehingga isyarat yang dikirim dapat diterima di ujung jauh. Sumbangan Antheil adalah dalam mencadangkan kaedah yang dapat dicapai. Konsepnya adalah menggunakan gulungan kertas yang serupa dengan gulungan pemain piano yang digunakan untuk piano.

Kedua-duanya mengusahakan idea itu selama beberapa bulan sebelum menghantar penerangan konsep tersebut ke Majlis Penemuan Nasional. Menurut Antheil, pengarah dewan itu menyarankan agar dia dan Hedy Lamarr harus mengembangkan gagasan itu ke titik di mana ia dapat dipatenkan. Meminta pertolongan jurutera elektrik meneruskan perkembangan mereka ke tahap di mana ia beroperasi. Seperti dalam cadangan asal Antheil, ia menggunakan gulungan kertas slot untuk memberikan penyegerakan perubahan frekuensi pada pemancar dan penerima. Mencerminkan latar muzik Antheil terdapat lapan puluh lapan frekuensi, jumlah kunci pada piano.

Kedua-duanya memohon hak paten. Nombor paten 2,292,387 diberikan pada 11 Ogos 1941 dengan nama perkahwinannya Hedy Kiesler Markey, bersama dengan pencipta bersama George Antheil, sebagai "Sistem Komunikasi Rahsia". Nama Markey adalah nama kedua dari enam suami Hedy Lamarr.

Paten tersebut juga menyatakan bahawa pesawat pengamatan ketinggian tinggi dapat digunakan untuk mengarahkan torpedo. Penemuan ini merupakan contoh pertama komunikasi spektrum penyebaran berdasarkan teknik melompat frekuensi.

Mengaplikasikan idea

Memperoleh hak paten adalah langkah paling mudah dalam pembangunan. Ia terbukti jauh lebih sukar untuk mendapatkan sokongan untuk penggunaannya, walaupun terdapat keperluan perang. Antheil melobi sokongan dengan Angkatan Laut, tetapi Angkatan Laut tidak mahu meletakkan sumber berharga dalam mengembangkannya. Mereka berpendapat bahawa mekanisme itu terlalu besar untuk ditampung dalam torpedo. Sementara itu, Hedy Lamarr menunjukkan kesetiaannya kepada AS dengan mengumpulkan tujuh juta dolar menjual bon perang.

Setelah menghabiskan semua jalan yang dapat mereka laksanakan untuk menerapkan idea mereka, tidak ada lagi yang dapat mereka lakukan dan idea itu dibiarkan tidak lagi. Namun pada tahun 1957, jurutera di Sylvania menggunakan kembali idea asasnya, tetapi daripada menggunakan gulungan kertas untuk menyediakan penyegerakan, mereka menggunakan litar elektronik. Ini pertama kali digunakan secara nyata dalam sekatan Cuba pada tahun 1962, kira-kira tiga tahun setelah paten itu habis. Walaupun ini bermaksud bahawa Hedy Lamarr dan George Antheil tidak menerima wang untuk idea mereka, paten berikutnya biasanya merujuk kepada paten Lamarr-Antheil sebagai asas pekerjaan mereka. Dengan cara ini mereka sekurang-kurangnya mendapat pengiktirafan untuk pekerjaan mereka yang baru. Kini konsep itu digunakan sebagai asas banyak skema komunikasi ketenteraan di mana hopping digunakan untuk mencegah gangguan. Ia juga digunakan dalam sistem selular termasuk GSM untuk mengurangkan kesan gangguan dan dalam beberapa sistem tanpa wayar untuk alasan yang sama.

Tahun akhir Lamarr

Selama hidupnya Hedy Lamarr berkahwin sebanyak enam kali dan dia mempunyai tiga anak Anthony (b. 1947), Denise (b. 1945), dan James (b. 1939). Dia juga menuntut Mel Brooks untuk mengejek namanya dalam filemnya Blazing Saddles (1974). Mereka menetap di luar mahkamah. Dia kemudian menuntut Corel Corporation pada tahun 1998 karena menggunakan fotonya di sampul produk perisian CorelDRAW.

Hedy Lamarr meninggal dunia pada Januari 2000 ketika berusia 86 tahun di sebuah rumah sederhana di Florida. Sepanjang hidupnya dia disebut sebagai "Gadis mana pun boleh glamor. Yang harus kamu lakukan adalah diam dan kelihatan bodoh." Walaupun dia tentu glamor, seperti yang dibuktikan oleh penemuannya, dia pasti tidak bodoh.


Tonton videonya: HEDY LAMARR: FROM EXTASE TO WIFI - BANDE ANNONCE OFFICIELLE vostfr (November 2021).