Pelbagai

Pengulang Radio Amatur

Pengulang Radio Amatur

Pengulang radio amatur kini menjadi sebahagian daripada pemandangan radio amatur. Pengulang radio amatur ini memberikan perkhidmatan yang sangat berharga kepada banyak stesen, dan khususnya yang tidak mempunyai lokasi yang sangat baik atau stesen radio amatur yang hanya menggunakan kuasa rendah.

Pengulang, sama ada pengulang radio amatur atau repeater komersial adalah stesen yang menerima isyarat pada satu frekuensi dan secara bersamaan menghantarnya semula pada yang lain.

Pengulang diletakkan di lokasi yang baik dengan liputan yang baik membolehkan stesen yang dapat mengakses repeater untuk didengar pada output dan dengan itu memanfaatkan lokasi pengulang.

Secara berkesan ia memberi stesen radio amatur berkuasa rendah liputan yang sama dengan pengulang. Dengan cara ini hams radio menggunakan transceiver genggam kecil, atau mereka yang menggunakan peralatan mudah alih dalam kenderaan bermotor dapat membuat lebih banyak kenalan daripada yang dapat mereka lakukan.

Asas pengulang radio amatur

Repeater radio ham pada dasarnya adalah stesen relay yang menerima isyarat pada satu frekuensi dan menghantar semula audio pada yang lain. Walaupun ini terdengar sederhana, stesen pengulang radio amatur mempunyai sejumlah fungsi yang dikendalikan secara automatik untuk memastikannya beroperasi dengan cekap dan tidak menyebabkan gangguan yang tidak perlu atau pencemaran spektrum radio.

Ini bermaksud bahawa semasa beroperasi melalui pengulang radio amatur, perlu memiliki pemahaman asas mengenai operasi mereka sehingga dapat digunakan untuk memberikan prestasi yang paling efektif.

Walaupun operasi sebenar pengulang akan berbeza dari satu pengulang ke pengulang yang berikutnya, dan bergantung pada negara di mana ia beroperasi, dan kadang-kadang jalur yang digunakan, secara umum konsep keseluruhannya sama. Walau bagaimanapun, sebelum berusaha menggunakan pengulang radio amatur tertentu, lebih baik anda memantau stesen terlebih dahulu untuk mengetahui dengan tepat bagaimana ia beroperasi.

Pada mulanya apabila pengulang tidak digunakan, ia tidak akan memancarkan isyarat. Ini akan menjimatkan kuasa dan juga mengurangkan kemungkinan gangguan.

Pengulang radio amatur juga dirancang supaya isyarat dan bunyi palsu juga tidak boleh menyebabkan pengulang menghantar. Untuk "membuka" pengulang mesti ada isyarat pada frekuensi penerimaan atau inputnya. Isyarat ini mesti cukup kuat untuk transmisi semula dan ia juga harus mempunyai nada untuk mengenal pasti bahawa stesen yang diterima di pengulang mahu transmisi dipancarkan kembali. Terdapat dua kaedah untuk mencapai ini:

  1. Penggunaan nada audio meletup pada awal setiap penghantaran
  2. Dengan menggunakan sistem nada sub-dengar yang dikenali sebagai CTCSS

Kedua-dua sistem ini akan dihuraikan dengan lebih terperinci di kemudian hari.

Setelah pengulang diakses, audio dari isyarat masuk akan dihantar semula pada frekuensi keluaran pengulang. Walau bagaimanapun, jika isyarat berada di bawah tahap yang diperlukan, pengulang boleh menghentikan isyarat daripada dihantar semula - pada dasarnya jika menjadi bising untuk memberikan salinan yang baik, pengulang akan berhenti memancarkan semula isyarat.

Juga banyak pengulang mempunyai kemudahan waktu rehat. Ini memantau masa isyarat dihantar dan jika masa tertentu telah dilampaui maka pengulang akan masuk ke mod sibuk atau waktu keluar dan berhenti menghantar semula isyarat. Kemudahan ini terdapat di banyak pengulang radio amatur untuk mengelakkan orang bercakap terlalu lama di repeater. Dengan cara ini membolehkan lebih ramai orang menggunakan pengulang.

Apabila penghantaran selesai, pengulang akan mengesan bahawa isyarat telah hilang dari inputnya. Setelah sekian lama, banyak pengulang radio amatur akan menghantar watak Morse audio sebagai jemputan untuk dihantar oleh stesen seterusnya. Karakter ini sering "K" - watak kod Morse yang digunakan untuk mengajak orang menghantar. Huruf lain boleh digunakan untuk menunjukkan nada CTCSS yang akan digunakan untuk akses ke pengulang.

Selepas akhir satu transmisi, pemasa diset semula dan transmisi baru dapat dimulakan. Walau bagaimanapun, kali ini tidak diperlukan ledakan nada untuk mengakses pengulang radio amatur.

Setelah kenalan selesai dan tidak ada transmisi lebih lanjut yang muncul pada inputnya, pengulang radio ham akan ditutup. Sebelum penghantaran lebih lanjut dapat dibuat, ia mesti dibuka semula.

Terminologi pengulang radio amatur

Terdapat beberapa istilah asas yang perlu difahami kerana ia diperlukan untuk menetapkan peralatan yang anda miliki.

  • Kekerapan input: Ini adalah frekuensi pengulang menerima isyarat - ini adalah frekuensi penghantaran peralatan anda untuk mengakses pengulang.
  • Kekerapan output: Ini adalah frekuensi pemancar berulang - inilah frekuensi yang harus anda dengarkan.
  • Mengimbangi: Pengimbas pengulang adalah perbezaan antara frekuensi output dan input. Pengulang yang menghantar pada 145.700 MHz dan mendengar pada 145.100 MHz mempunyai ofset dari 145.700 - 145.100 = -600 kHz.
  • Nada CTCSS: CTCSS adalah bentuk nada akses pengulang yang digunakan hari ini pada kebanyakan pengulang. Nada yang berbeza dilambangkan dengan huruf dan nada yang betul mesti digunakan untuk setiap pengulang. Kadang-kadang pengulang menghantar surat Morse setelah akhir penghantaran untuk menunjukkan bahawa ia memerlukannya.

Maklumat mengenai ini akan diperlukan semasa menetapkan transceiver untuk operasi pengulang. Input dan output dan ofset jelas berkaitan, jadi ini perlu dimasukkan. Nada nada CTCSS yang diperlukan juga diperlukan. Transceiver dapat diprogram secara manual dan mereka mempunyai kemampuan untuk menyimpan sejumlah saluran dan nada CTCSS yang berkaitan. Hari ini adalah mungkin untuk memprogramkan transceiver menggunakan komputer. Ini umumnya lebih mudah dan mungkin dicapai dengan menggunakan susun atur gaya spread-sheet untuk memudahkan melihat semua saluran yang berbeza.

Piawai mengimbangi pengulang radio Ham

Terdapat piawai untuk saluran yang diberikan dan pengimbangan ulang untuk kawasan yang berbeza.

Adalah berguna untuk mengetahui pelbagai ofset untuk negara differnet dan band yang berlainan sehingga transceiver dapat diprogram dengan tepat.


Akses pengulang & CTCSS

Untuk mengelakkan pengulang diaktifkan secara tidak perlu, pelbagai kaedah untuk mengaksesnya telah dirancang. Sekiranya pemancar pengulang diaktifkan secara murni oleh squelch atau litar lain yang mengesan isyarat pada input, maka bunyi dan sejumlah isyarat lain mungkin mengaktifkan pengulang. Pada mulanya sistem penggunaan nada pecah pada awal isyarat digunakan.

Apabila bilangan pengulang meningkat, saluran digunakan semula tetapi meninggalkan jarak fizikal yang cukup di antara mereka sehingga stesen hanya dapat mendengar satu pengulang dan mengaksesnya. Walau bagaimanapun dalam keadaan tertentu, beberapa stesen boleh mengakses lebih dari satu pengulang. Untuk mengatasinya, sistem nada terdengar yang dikenali sebagai nada CTCSS kini digunakan. Hanya jika nada yang betul digunakan pengulang dapat diakses.


Pengulang D-Star

Dengan peningkatan mod transmisi digital, terutama untuk tarikh, tetapi juga untuk suara, tidak menghairankan bahawa ini tercermin dalam teknologi pengulang.

D-Star adalah bentuk radio digital yang digunakan terutamanya pada kumpulan amatur VHF dan UHF. Sistem ini digunakan oleh Icom dan radio digital lain, dan terdapat rangkaian pengulang serasi D-Star di beberapa negara.

Tidak ada tingkat penggunaan kemampuan D-Star yang signifikan sebagai hasil dari kenyataan bahawa penyediaan kadang-kadang agak sukar.


Tonton videonya: The Fun Of Ham Radio DX - Contacting Stations Around The Globe (November 2020).